HIKMAH DIBALIK FILM BEAUTY AND THE BEAST

by - 21.59

Beberapa waktu lalu gue nonton Beauty and The Beast yang dibintangin sama kakak gue Belle alias Emma Watson. Tapi orang-orang bilang gue lebih pantes jadi adeknya si Beast. Hiiiks nasib. Dibalik kontroversinya dengan memasukkan karakter LGBT, Beauty and The Beast versi live action ini emang asik buat ditonton. Lumayan lah daripada nonton sinetron hidayah di indossiar. Ceritanya mainstream. Paling seputar menantu disiksa mertua, mertua disiksa menantu, disantet sama mantan pacar, endingnya meninggal. Apa-apaan coba?

Btw dulu tiap abis nonton versi animasinya gue selalu penasaran. Kalo dijadiin live action, siapa kira-kira yang pantes meranin Belle? Di benak gue sih sempet kepikiran Natalie Portman. Gue suka banget ama nih cewek. Cantik, mukanya puitis, selektif kalo milih peran, jago Tap dance dan balet, fasih ngomong bahasa Perancis, Jerman, Arab dan Jepang, lulusan psikologi Harvard pula. Komplit banget anjir. Sayang banget waktu itu live action Beauty and the Beast ini blom dibikin.

Tapi gue lega banget ketika tau peran Belle jatoh ke tangan Emma Watson. Emang pantes banget walaupun di sini aksen Belle masih aksen Inggris, padahal ceritanya lagi di Perancis, tuh. Tapi ga apa-apa. Belle tetep kece. Lagian Perancis masih deket sama Inggris kalo diliat pake atlas. Tapi kebayang kalo Belle syuting dengan setting terminal Cicaheum. Aksennya pasti bakal beda lagi. Emma Watson ini cantik, pinter, berbakat, dan yang penting ga pernah naek motor matic sambil maenin lampu sen. Ngesen ke kiri taunya belok kanan. Ngesen kanan taunya ngebut ugal-ugalan sampe bikin Valentino Rossi keserimpet padahal udah lap terakhir. Alhasil yang keluar sebagai juara adalah Vinales. Emma Watson juga pastinya ga kayak orang-rang di indonesia, makan gorengan lima ngakunya empat.

Oh ya, film yang bagus itu biasanya selalu menyelipkan pelajaran atau hikmah yang bisa diambil oleh penonton, kan? Cape-cape nonton ga dapet hikmah dari film tersebut, rasanya kayak sayur bayam ga pake bayam. Aer doang. Hambar. Maka film yang baik hendaknya menyampaikan pesan agar selalu diinget juga. Sebagai contoh, film-filmnya Kakek Sugiono yang mengajarkan setiap orang bahwa setua apa pun hendaknya tetep berkarya. Masa kita yang muda kalah ama yang udah bangkotan? Hal itu memunculkan motivasi tersendiri. Mau sukses ya kerja keras dulu dan jangan menyerah sampe akhir. Okesip.

Beauty and the Beast ini pun mengandung beberapa hikmah yang bisa diambil dan bikin setiap orang optimis meraih jodoh. Hal paling utama adalah...meski lu punya tampang yang ga bisa dimaafkan, bukan berarti kesempatan untuk punya cewek kayak Belle hanya angan belaka. Satu hal yang harus lu punya cuma satu. Kastil gede. Yup, liat aja si Beast yang mukanya super serem gitu bisa memikat Belle si cantik jelita dengan kastil megah. Kalo si Beast rumahnya cuma sepetak bale bale sih kemungkinan Belle terpikat hanya 1% aja. Udah hukum alam kalo cewek bisa bedain mana kos-kosan mana istana cuma dari baunya doang.

Lu ga punya istana? Tenang dulu. Melalui pelem ini, ada hikmah lain masih bisa jadi cadangan harapan. Soal tampang lupain aja deh ya. Beast aslinya ganteng. Ganteng dan kaya. Sial maruk amat. Tapi ga apa-apa. Masih ada jalan lain yaitu jadilah pedansa yang luwes. Belle keliatan seneng waktu dansa sama Beast. Hentikan hobi lu maen layangan atau karambol. Cewek ga terlalu tertarik sama yang bisanya cuma ngejar layangan putus. Lagian belajar dansa ga sesusah nikung pacar orang kok...jadi opsi ini cocok untuk lu yang lagi ngayal dapet cewek cantik. Tepatnya, cewek cantik yang mau sama elu.

Istana ga punya. Dansa ga bisa. Status bukan pangeran. Jangan mengkerut dulu. Masih ada satu hal yang bisa membuka kesempatan bagi para jomblo mendapatkan gadis sebening Belle. Doa dan usaha. Doa yang kenceng. Usaha juga jangan maen-maen. Kalo nikung juga harus total, harus serius. Bersama doa yang terus menerus dan usaha yang ga kenal lelah, maka kun fayakun siapa aja bisa dapet pasangan cantik dan setia. Ga boleh putus asa dan pesimis begitu aja. Beast aja mampu, apalagi elu. Ya, kan?

You May Also Like

0 komentar