TEMEN MISTERIUS

by - 23.34

Selasa kemaren gue sukses meet up dengan para member SAC alias Semvak Addict Community. Meet up ini udah kami rencanakan sejak lama, yaitu sejak Young Lex dan Awkarin blom mengkontaminasi kuping gue yang dulunya masih suci dan kini udah ternoda gara-gara lagu mereka. Kesibukan para anggota SAC bikin kami ga bisa saling ketemu, padahal udah pada kebelet pengin liat bentuk asli masing-masing. Adaaa aja hambatannya. Kerjaan, sekolah, juga jarak yang membentang. Gue di Bandung, Redi dan Randy di Bogor, Kuro di Jakarta, Dian di Bekasi dan Eki di Sulawesi. Kebayang betapa kami ingin saling nimpuk ketemu. Kebayang juga kan gimana menantang dan gregetnya kami gara-gara penginngobrol tentang segala hal.

Kopi darat itu pun terwujud di Grand Indonesia pada hari Selasa kemaren meski yang dateng cuma gue, Kuro dan Dian. Tiga biji lagi kagak bisa ikut.

Gue: Redi, yok meet up nanti Selasa. Kesempatan loh, Semvak Addict ketemuan

Redi: Ngga bisa, Gi. 

Gue: Loh kenapa?

Redi: Soalnya di Jakarta banyak copet. Lagian Randy kerja dan Mamah gue cuma ngizinin kalo gue ke sana sama Randy. Selain itu gue harus cuci piring.

Minta ditabok banget ini anak. Manusia kampret yang satu itu emang ga pernah gagal bikin gue darah tinggi. Alesan-alesan yang dia kasih bener-bener kagak relevan. Di Jakarta banyak copet. Gue mikir emang cuma Jakarta doangan yang ada copet? Di Namibia juga pasti ada. Terus kenapa harus selalu sama Randy? Mereka berdua kan cowok. Hmm...bener-bener mencurigakan. Hubungan mereka udah ga sehat. Oke, satu gagal. Gue lanjut ke mangsa berikutnya.

Gue: Randy, Selasa nanti meet up. Ikut ya?

Randy: Ga bisa, Gi. Gue sakit

Gue: Sakit apa?

Randy: Panu

Gue banting hape ke kasur. Panu aja manja banget. Tinggal oles kalpanaks doang ribet amat. Gue ga putus asa. Gue lanjut ngebujuk Eki di Sulawesi supaya dia mau ikutan meet up di Jakarta. Dia pun nolak dengan alasan jarak yang ga memungkinkan. Padahal naek getek atau numpang kapal ferry sih bisa-bisa aja. Ditolak rasanya emang sakit, gaes. Sakiiiiit!

Mau ga mau, yang fix ikutan hanya gue, Dian dan Kuro. Kami janjian jam 12. Dikarenakan Kuro masih SMU, dia berencana bakal dateng bokapnya. Gue rasa itu wajar, soalnya Redi, salah satu member SAC dulu waktu SMU ke mana-mana dikawal kakek neneknya padahal cuma ke warung beli micin.

Gue dan Dian duluan dateng. Orang yang satu ini juga ga kalah nyusahin. 

Dian: Elu di mana?

Gue: Di gedung Grand Indonesia.

Dian: Bingung nih. Gue harus gimana? Di dalem apa di luar?

Gue: Di dalem

Pertanyaan dan jawaban yang sebenernya ambigu itu sempet bikin gue mikir aneh-aneh. Ini pertama kalinya gue ketemu member SAC dan blom apa-apa udah pada sarap. Tapi akhirnya gue ketemu Dian. Orangnya super duper ganteng, sebelas dua belas lah sama cucunya Kim Jong Un. Bedanya mungkin cucu Kim Jong Un mukanya bulet, sedangkan Dian kotak. Gue sih berbaik sangka aja, mungkin Dia kebanyakan makan nasi kotak atau ngefans sama band Kotak. 

Ketemu Dian ga bikin gue terlalu kaget karena gue sering liat muka dia wara wiri di twitter dan instagram. Berbeda dengan Kuro, yang sama sekali mukanya ngga diketahui. Ga satu pun dari member SAC pernah ngeliat mukanya di sampul majalah properti atau iklan cat rambut di tipi. Kami semua penasaran. Tiap dimintain foto, Kuro selalu menolak dengan berbagai alasan. Blom lagi dia bilang bakal dateng bareng bokapnya. Anaknya aja misterius, gimana bokapnya? Seumur-umur baru kali ini kopdar sama temen yang tentang dirinya gue cuma punya sedikit petunjuk. Yang gue tau, KUro itu cewek. Udah gitu aja.

Agi ya? Dian ya?

Gue sama Dian noleh, sempet melongo sebentar saat Kuro dateng. Misteri seorang Kuro telah terkuak. Misteri gimana muka temen yang selama ini ga pernah nampangin fotonya akhirnya terbuka sudah. Dan saat gue dan Dian masih planga plongo, bokap Kuro bertanya, "Kalian ini dari komunitas apa??"

Saat itulah gue dan Dian tertohok sekali lagi. Kami ga bisa jawab apa itu SAC. Semvak Addict Community.



You May Also Like

6 komentar

  1. Wiih.. meetup juga kalian, selamat yah.. btw, itu si Dian, itu namanya mirip nama saya yah. Cuma beda di bentuk muka aja sih, kalo dia kotak, saya malah segitiga.

    Iya, segitiga Bermuda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampreeeet hahahahaha. Iya sama banget cuma dian yang itu ganteng elu...hmmm ya gitu dah ahahahhaa

      Hapus
  2. Wiih.. meetup juga kalian, selamat yah.. btw, itu si Dian, itu namanya mirip nama saya yah. Cuma beda di bentuk muka aja sih, kalo dia kotak, saya malah segitiga.

    Iya, segitiga Bermuda.

    BalasHapus
  3. Gimana caranya kalau mau gabung di Komunitas SAC?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh gue aja bingung hahaha. Liat dulu postingan gue yang baru, biar tau isi grupnya gimana.

      Hapus