PENGALAMAN BERSAMA ABANG OJEK ONLINE

by - 00.09

Judulnya gini amat perasaan. Tapi ga apa-apa, lah. Akhir-akhir ini gue lagi sering banget pake jasa kang ojek online untuk memudahkan gue berpindah dari tempat satu ke tempat laen. Gue ga bisa nyetir mobil, ga bisa bawa motor dan ga mungkin gue ke mana-mana pake becak, soalnya di komplek rumah gue ga ada satu becak pun yang mangkal. Gue juga ga bisa ber-apparate kayak Harry Potter. Gue bisanya cuma satu. Sayang sama kamu. Halah.

Gue rasa ojek onlen ini sangat ngebantu gue dalam hal mobilisasi. Ngesot? Kejauhan dan lama. Naek sepeda? Gue ga punya sepeda. Pake otopet? Takut nyungseb. Jadi gue putuskan untuk menghubungi kang ojek onlen. Aplikasinya tinggal donlot doang kok nyolong wifi tetangga. Lumayan kan gratisan. Entah kenapa sejak pertama kali menggunakan jasa akang ojek online gue pun ketagihan. Hampir tiap hari ke mana-mana sama kang ojek. Tapi kang ojeknya beda-beda. Kejadian konyol sama mereka pun kadang gue alami tanpa sengaja alias kebetulan belaka.

Sebagaimana manusia, karakter kang-kang ojek onlen pastinya macem-macem. Mulai dari yang datengnya secepat kilat kek naek awan kinton, tapi ada juga yang datengnya dua abad kemudian. Guenya udah jamuran. Gue ga bisa marah karena ga tega. Nungguin cewek bikin alis aja masih bisa sabar gue mah, apalagi cuma nunggu kang ojek yang telatnya hanya sepuluh atau lima belas menit. Beda dengan nunggu cewek dandan yang bisa menghabiskan waktu satu semester kuliah.

Sejauh ini, akang gojek yang bonceng gue ga pernah macem-macem. Ga ada yang berani ngupil terang-terangan atau nurunin gue di tengah jalan. Biasanya di pinggir. Tapi memang, banyak banget kejadian ga terduga yang gue alami perihal naek ojek online. Gue pernah dibonceng oleh kang ojek online yang mungkin baru kali itu nyambangin daerah gue. Dia ga bisa nemuin rumah gue. Padahal yang gue minta cuma baca peta, bukan baca isi hati gue. Dua puluh menit nunggu dia dateng dan minta maaf. Sebagai warga negara yang baik gue maafin dia setulus jiwa raga. Gue tawarin ngopi dulu di teras. Kopinya gue campur sianida seukuran upil semut. Tapi itu belum seberapa. Masih banyak lagi jenis kang ojek online yang bersama dia, hari-hari gue makin berwarna. Nih cekicrot!

PENDIEM

Sejak awal gue naek sampe tempat tujuan, abang ojek online-nya diem mulu. Ga ada sepatah dua patah kata pun dari bibirnya. Gue kan jadi mikir. Apa salah gue? Kenapa dia diem aja? Kalo gue emang ada salah kenapa ga terus terang? Kenapa??? Apa dia marah sama gue? Ah beneran dilema. Mau nanya takut, ga ditanya gue yang ga enak. Ntar pas gue nanya, kamu kenapa diem aja? Kamu marah? Lalu dia bakal jawab: Ga apa-apa. Terserah. 
Hhhh...bikin repot aja.

PEMALU

Gue suka ojek online yang dilengkapi helm yang ga ngerepotin. Masalahnya ga semua kang ojek punya helm yang kooperatif, yang pas dibuka pala gue masuk dengan lancar tanpa ada halangan, juga pas dicabut ga kerasa sakit. Siang itu gue minta dianter ke mall. Pas turun helmnya susah dibuka.

Mas, bukain...

Bukain?

Iya, Mas. Susah nih dibukanya

Dengan malu-malu dia buka helm gue....lalu mengalun lagu romantis. Kami saling tatap lama banget. Ada kali sejam. Lalu gue pun pegel dan membayar abang gojek yang tadi malu-malu bukain helm gue. Kami pun berpisah tanpa salam-salaman.

WANGI

Punya badan wangi itu penting, ga terkecuali buat seorang abang ojek. Kalo wangi, penumpangnya pasti betah. Perihal wangi tukang ojek, gue juga punya pengalaman beragam. Mulai dari abangnya wangi parfum yang bisa gue tebak itu parfum mahal, sampe ada yang bau minyak telon. Padahal abangnya udah bukan orok lagi. Gue sih positif thinking, daripada dia pake B&B Kids ya, kan?

BAPER

Abang ojek online juga manusia, sama seperti mantan. Udah beberapa kali gue naek abang gojek yang sepanjang jalan malah curhat sambil baper. Gue rasa dia abis diputusin pacarnya, atau sedih gara-gara chatnya lama dibales, udah gitu di read doang selama sebulan baru digubris. Dari awal sampe akhir si abang ngeluh-ngeluh gitu. Gue sih ngangguk-ngangguk sambil makan keripik singkong padahal gue ga paham dia ngomong apa. Pake bahasa Jawa, sih. Gue pan kagak ngarti. 

BANYAK NANYA

Ke mall belanja, mbak?

Asli mana?

Kuliah semester berapa?

Sering naik ojek online ya?

Udah pernah makan kadal?

Untung ganteng dan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan masih dalam batas wajar, ngga melewati batas suci, jadi gue masih bisa toleran. Kalo pertanyaannya udah menjurus dan ga sopan macam "Dulu putus sama pacarnya gara-gara apa? Gagal move on ya? Cieeeee" gue pasti udah menghajar abang ojeknya pake jurus kamehameha.


Tapi gimanapun, ojek online bener-bener membantu gue. Selalu dateng pas dibutuhkan dan ga minta ongkos lebih. Hemat dan praktis. Kalo kalian gimana? Punya pengalaman apa aja sama abang ojek online? Share di mari, yak!

You May Also Like

4 komentar

  1. Asli ngakak gini baca nya..
    Tapi plis jawab lu asli mana dan udah nikah apa belom?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli Bandung. Blom. NGakaknya mulutnya ditutup mas...ntr ada bapaknya lalat masuk

      Hapus
  2. Oh, tidak bisa mengendarai kendaraan bermotor ya. Kirain bagian dari Buibu Motor matic.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ngga. Sama sekali ga bisa ngendarain motor

      Hapus