MENUNDA KESEDIHAN

by - 01.18

Saat ini gue lagi ada di atas kasur, ditemenin Insane Dream-nya Aimer dari speaker laptop. Kanan gue tisu, kiri gue remote AC, depan gue cangkir kosong dengan jejak kopi di dasarnya. Iyep, gue minum kopi jam 9 malem, jadi ga aneh jam segini mata gue malah seger kek cewek habis mandi. Remote AC sengaja gue simpen deket-deket. Kalo jauhan suka kangen. Tisu juga kudu sedia, kali gue khilaf muter pelemnya kakek legend sekedar untuk mengenang karyanya yang sangat disukai kalangan pemuda tuna asmara.

Gue lagi bingung mau nulis apaan. Kalo udah mentok kayak gitu biasanya gue puter balik. Eh maksudnya blogwalking dan blog yang biasanya selalu bikin gue penasaran itu kalo ga blog lucu, ya blog yang bikin gue ngangguk-ngangguk karena isinya pas banget dengan apa yang muter-muter di kepala gue. Setelah scroll timeline twitter yang ternyata sepi kayak kosannya jomblo, yang jauh dari kebisingan suara-suara aneh, gue meluncur ke blognya DON JUAN yang emang udah gue favoritin sejak lama, sejak dia putus sama mantannya yang beda agama. Tulisannya serius, tapi lucu. Lucu yang realistis. Kritis. Kadang miris, apalagi kalo baca soal hubungan asmaranya. Lucu yang bikin gue teriak: Anjir nih orang keren gini. Ngefans, ah.
 
Sesuai dengan namanya, Don Juan ini adalah playboy terampil yang selalu riang gembira, sering mondar mandir di temlen dan katanya kalo ketemu, disapa aja. Harusnya nih orang nambahin. Disapa aja, atau kalo mau...ajak ngopi. Gitu. Pantes jomblo. Ga kreatif sih. Fotonya di temlen juga suka diblur entah tujuannya apa. Padahal gue rasa mukanya ga termasuk muka cowok mesum atau kriminal yang suka nyampur cireng pake boraks. Mukanya malah lumayan, buat kandidat coverboy sih masuk itungan.

Tiap gue sapa, nih orang pasti bales. Gue pikir cowok ganteng tuh sama kayak cewek-cewek cantik. Sombong. Sok cuek. Suka ninggalin pas lagi sayang-sayangnya. Bang Downy, pemilik blog Don Juan ini, beda, mau bergaul sama orang oon kayak gue. Oh ya, secara dia juga free agent alias single, yang mau kenalan boleh. Gue ga ngelarang karena gue bukan bapaknya.

Di postingan terbarunya, ada kalimat yang mewakili apa yang mau gue utarain perihal taun 2016, apa yang terjadi di rentang waktu tersebut, dan harapan ke depan di taun 2017. Tapi gue bingung nulisnya. Gue deg-degan. Lah gimana? Pokoknya gitu. Jadi dari kemaren-kemaren mau ngbelog selalu aja halangan. Sama kayak pas lagi pedekate. Mau ngajak jalan adaaa aja tantangannya. Ujung-ujungnya kagak jadi. Begitu pun gue. Mau nulis batal mulu. Bener-bener kagak produktif meski ide udah nangkring di otak, gue ga tau gimana cara ngeksekusinya. Namun setelah baca blognya, gairah nulis gue kembali naek. Asek.

Selalu ada cara paling sederhana untuk menunda kesedihan: menjadi lucu

Anjir, kalimat Bang Downy di atas terasa kece buat gue. Mungkin kebetulan atau bukan, hal itu juga yang gue lakuin untuk nunda kesedihan. Ga bakal ada manusia yang ga sedih. Bahagia mulu? Bullshit. Naif. Diserobot buibu padahal udah lama ngantri di depot nasi uduk pun bisa jadi kesedihan mendalam. Perut sedang dalam keadaan memprihatinkan malah ditikung. Ini kan masalah idup dan mati. Bener-bener sakit! Sedih! Perih!

Tapi gue setuju. Menjadi lucu itu cara paling simple biar ga terlalu baper. Kesedihan di delay, dicegah untuk ga dateng cepet-cepet, dan paling ngga, melambat. Tapi bukannya lucu, temlen gue malah berisi twit-twit cabul. Hadeh. Ternyata menjadi lucu itu ga gampang, yang gampang sih chat gebetan cuma di read doang. Dibalesnya mah kapan-kapan.  Tapi setidaknya gue bisa ngetawain diri sendiri. Gue rasa itu bagus, karena gue lebih jarang ngetawain orang lain. 

Menunda kesedihan dengan menjadi lucu mungkin bisa dikategorikan sebagai kamuflase. Alibi juga bisa. Padahal mungkin emang udah sedih, tapi dimanipulasi dengan menjadi lucu buat menghibur diri sendiri. Itu ga salah. Tiap orang berhak pake cara apa pun biar kesedihan bisa dicegat dulu. Dan di 2016 kemaren, bisa dibilang taun paling ga terduga. Beda dengan Bang Downy di mana taun paling nyesek buat dia adalah 2015, gue kebalik. Buat gue, 2016 adalah taun paling acak-acakan, amburadul, berantakan, bikin gue sekarat, cape pikiran dan hati, ngerasa paling ada di titik terendah, parah, pokoknya ruwet banget khususnya soal cinta-cintaan. Ancur dah pokoknya. Udah kayak jomblo yang lama ngarep lalu ditolak. So, mulai lagi dari awal.
 
Di 2017 ini justru adalah The beginning buat gue. Gue bangun habis jatoh dan kagak ada yang nolongin. Gue bangkit setelah dipaksa untuk jadi tegas soal masa depan gue. Ibaratnya, badan gue udah baret baret penuh luka, dan di taun yang baru ini gue mau sembuhin semuanya. Dan di 2017 ini gue mau jadi lucu. Lucu buat kamu, biar kamu betah ndusel-ndusel sama aku. Gitu ajah.

You May Also Like

4 komentar

  1. Saat ini gue lagi ada di atas kasur, ditemenin Tears Don't Fall-nya Bullet For My Valentine dari speaker laptop. Kanan gue botol air mineral, kiri gue HP, depan gue laptop...

    Gue lagi bingung mau nulis komentar apaan. Kalo udah mentok kayak gini biasanya gue...

    Semoga tahun 2017-mu, segala luka ditahun sebelumnya lekas sembuh. Menjadi tahun yang baik. Tetap lucu dan menghibur.

    BalasHapus
  2. sudah sangat lama tidak mampir di sini.

    saya juga sedang mengalami tuh, yang namanya susah eksekusi ide tulisan. apalagi sejak skripsian. semangat deh buat jadi lucunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru pas skripsian tulisan gue ngalirnya lebih gampang. Kwkwkwk

      Hapus