BERTEMAN ITU HARUS PILIH-PILIH

by - 23.12

Temenan harus pilih-pilih? Kalo kata gue sih harus. Sesuai pengalaman, bertemen tapi ga pilih-pilih memunculkan peristiwa-peristiwa yang ngga diinginkan. Ga pilih-pilih temen itu cuma berlaku untuk beberapa hal kayak tampang dan kekayaan. Nyari orang yang tepat ga melulu soal jodoh, tapi juga soal temen. Siapa tau malah dari temen jadi temen tapi mesra. Eh maksud gue, jadi suami atau istri. Anjay salah ngomong gue. Dan percayalah, bertemen dengan orang yang ga bisa klik sama kita itu ga enak banget, tapi bisa distop sebelum terlalu jauh. Ini maksudnya pegimana? Jadi nih, ada kriteria orang yang bisa kita teropong, apakah orang itu bakal sreg sama kita atau ngga. Sini gue bilangin

Satu pola pikir soal humor

Paling enak sih punya temen model beginian. Tau orang ini klik dengan kita tuh gampang. Dari alur pembicaraan aja udah bisa kerasa nih orang nyambung atau ngga. Becanda soal apa aja hayuk. Memang harus ada kesadaran bahwa ga semua orang bisa klik dengan becandaan orang lain. Ada orang yang becandanya halus, ada yang kasar, ada yang mesum, ada juga yang ga bisa diajakin becanda sama sekali. Kalo ga satu frekuensi, sebaiknya dijadiin kenalan biasa aja, dijadiin temen angin lalu yang ga intens ngobrol. Kalo soal ini jelas-jelas gue ga bisa temenan sama Habib Rizieq secara twit-twit gue kadang cabul. Bisa-bisa gue digiring dan dikasih label pendosa. Bilang anjir langsung diceramahin. Nampangin gambar dari komik anus langsung di blacklist. Bilang engas didemo tiga hari tiga malem. Suram.

Sensitif

Dibilang mukanya kek sendalnya Mark Zuckerberg, nangis. Ditikung, nangis. Chat di read doang, bunuh diri. Gitu aja terus sampe Voldemort gondrong. Bener-bener sensitif. Hanya sedikit orang yang sanggup temenan sama orang sensian. Setau gue, rata-rata manusia sensian itu berkelamin betina alias cewek. Hanya saja, ada yang sensinya pas lagi PMS doang ada yang tiap hari. Gue sih geleng-geleng. Kayaknya tuh cewek mens-nya emang tiap hari. Tiap hari mah harusnya nyapu kebon belakang rumah biar bersih. Bertemen dengan orang sensitif harus ekstra hati-hati. Salah ngomong dikit biasanya akan berakibat fatal, berantem, bahkan ada yang saling benci. Bahaya banget ini. Jika kita ngobrol dengan seseorang dan mencoba becanda tapi dia ngambek atau ga nyambung, mendingan stop atau si sensi bakal bikin konflik drama ruwet yang sebenernya ga perlu ada.

Pelit

Pelit sama bokek itu beda. Punya temen begini lumayan repot juga karena gue pernah ngalamin. Mintanya ditraktir mulu, giliran gue aus minta beliin nutrisarih aja bilangnya kagak ada duit. Suwe. Padahal gue tau banget dompetnya tebel. Isinya surat tilang. Tapi ga apa-apa. Orang pelit pantatnya biasanya sempit, tepos, rata. Model beginian mendingan kenal sekilas aja. Jadi orang mah harusnya ga boleh pelit. Dia minta dijajanin roti? Kasih. Minta password twitter? Kasih! Minta noor telepon mantan? Kasiiiih!

Masih banyak sebenernya tipe-tipe orang yang sebaiknya dihindarin agar ga terjadi kerusuhan di kehidupan kita. Mencegah lebih baik daripada ngobatin. Nikung lebih baik daripada ditikung. Jadi intinya, biar kita juga klik sama orang lain, hindarilah jadi orang pelit, sensian dan ga bisa nge-blend sama candaan orang. Ada yang mau nambahin?

You May Also Like

0 komentar