SURAT CINTA PERTAMA

by - 21.36

Kemaren gue baru baca blog orang. Sialnya gue lupa itu blog siapa, yang jelas bukan blognya kang nasgor yang biasa lewat depan rumah. Dia cerita tentang sebuah surat cinta yang dikasih seorang cewek, dan dia tolak. Surat cinta itu dia temukan di kolong jembatan ranjang pas lagi bersih-bersih. Gue jadi langsung inget sama surat cinta pertama yang gue kasih buat seseorang. Kejadiannya persis sama, yaitu nemuin surat cinta pas lagi bersih-bersih.

Waktu itu gue lagi bersih-bersih kamar. Udah bertaun-taun kagak dibersihin, jelas barang-barang gue jadi berserakan di mana-mana. Sepatu, upil, sempak, gerobak somay, stik pees, kaos kaki bulukan, mantan, dan masih banyak lagi. Kekhusyukan gue tiba-tiba pecah saat sesuatu nyempil dari laci. Sebuah amplop. Gue buka, ternyata isinya bukan duit. Gue kecewa. Di sana yang ada hanya secarik kertas yang disobek sembarangan bertuliskan:

Bro, gue pinjem novel stensilan punya elu, yak? Gue balikin kapan-kapan. 

Tertanda: Doni the Luffy

Sompret si Doni. Pantesan koleksi buku gue menyusut banyak banget. Ah tapi gue ga khawatir, gue masih nyimpen banyak pidio di laptop. Gue emang ga mesum, cuma kadang khilaf doang. Doni emang payah dan terbelakang. Zaman udah 4gp masih aja pake buku. Dasar kudet. Btw, Doni itu sepupu gue. Temen gue juga ada yang namanya Doni. Gila nama Doni pasaran amaaat.

Acara bersih-bersih gue lanjutin. Untuk kedua kalinya gue nemu amplop di laci. Kenapa ga duit aja gitu? Kan gue jadi seneng. Kalo amplop mana ada gunanya? Dijadiin lap pel juga kagak bisa. Tapi gue penasaran juga. Amplop itu beda dengan amplop yang pertama. Warnanya biru dengan gambar hati warna pink. Aromanya juga wangi. Gue baru ngeh. Ini kan....ini kaaaan....surat cinta pertama yang gue kasih ke seseorang! Pantesan wangi. Gue olesin reksona dulu sebelum gue kasih ke si dia. Tapi surat ini udah lumayan lama. Gue inget lagi bahwa surat itu emang ga gue buang. Rencananya emang buat kenang-kenangan siapa tau gue pengin mengenang masa pedekate dan ditolak.

Gue buka amplopnya. Gue makan isinya. Eh ngga. Maksudnya gue ambil isinya. Gue lalu rebahan sambil pake singlet. Gue nyalain lagu Jepang super melow biar kek orang-orang. Baca surat dengan bekson ajib.

Teruntuk tiiiiiiiiiit (sensor) di sana 

Aku tahu ini memalukan. Tapi sejak pertama kali melihatmu, aku langsung suka. Aku ingin kita mengarungi hidup ini berdua. Aku ingin bersama selamanya. Aku akan selalu melindungimu, mencintai dan menyayangimu. Di saat kita berjauhan, aku akan selalu memikirkanmu. Jadi...apa kamu mau jadi pacarku??
Howeeeeeek....! Howeeeeek!!! 
Astaghfirullaaaaah....

Gue muntah dengan sukses. Ga nyangka kealayan gue beberapa taun lalu udah masuk stadium akut. Kalimat-kalimat macam apa itu tadi? Habis muntah gue nangis. Gue ngerasa harga diri gue didiskon 90%. Gue baru nyadar bahwa gue dan mungkin orang-orang yang kini berstatus mahasiswa, dulunya pernah melakukan tindakan alay kayak gitu. Gue cuma ga nyangka aja kata-kata yang gue tulis di surat bisa sebegitu jijaynya. Pantesan aja gue ditolak. Harusnya gue nulis lirik lagunya Eminem, bukan kata-kata maut yang bisa merenggut kewarasan target gue. Tapi apa mau dikata semua udah terjadi. Nasi udah jadi aking. Keras. Ga enak dimakan. Berbahaya. Bisa bikin mencret. 

Surat cinta perdana sama kayak cinta pertama. Ga bakal bisa dilupain atau dituker sama voucher makan gratis. Meski alay na'udzubillah, surat cinta yang gue baca itu adalah bukti nyata gue pernah mengalami masa-masa bejat sebelum dewasa. Sekarang pun gue blom dewasa, blom bisa ngangkat tabung gas elpiji 12 kilo pake satu tangan, juga masih sering ngeledekin jomblo. Surat cinta adalah bukti gue normal karena suka sama lawan jenis, bukan suka sama keran aer. Surat cinta adalah proses pedekate ter-epik karen butuh perjuangan ga hanya pas nulis tapi ketika memberikannya pada seseorang. Satu yang paling penting, surat cinta dengan jawaban yang diberikan, apapun itu, adalah pembelajaran cara menerima suatu kondisi. Diterima, numpeng dah 7 tingkat. Ditolak? Tenang. Masih ada mangsa selanjutnya.


You May Also Like

6 komentar

  1. Gokil kata2nya, romantis bett haha. Knapa gk skalian "mau gk kamu jdi istriku?"

    Itu nnti cra jwab surat kek gmana gi? Klo dterima hrus ngapain dn klo dtolak suratnya diapain?

    Oiya, gw g prnah dpat tuh pas surat2an lgi tren, itu taun brapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu justru baru beberap taun ke belakang...cuma gue milih pake surat biar kyk orang-orang zaman dulu hahaa. Kalo keterima ya disimpen klo ditolak terserah. kasihin kucing jg boleh kwkkwwk

      Hapus
  2. masyaallah.... kisah yg amat sangat mengagumkan...

    BalasHapus
  3. Jaman sekarang udah jarang banget nemu surat manual kayak gini.
    Cuma orang orang beruntung yang bisa dapet surat cinta kayak gini.
    Biasanya cinta bakal bertahan lama kalo ditulis langsung pake tangan, karna nulisnya bener bener dari hatee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi surat cinta gue alay bro hahaaaha

      Hapus