PERISTIWA DI PINGGIR JALAN

by - 21.15

Guys, pernahkah kalian mengalami kejadian yang bikin sakit mata plus sakit hati? Gue sering. Sering banget. Kalo aja mata gue ga dianugerahi Emperor Eye kayak Akashi Seijuro di anime Kuroko No Basuke, mungkin saat ini gue ga ngeblog, tapi lagi nunggu giliran dipanggil di rumah sakit khusus mata. Kemaren gue baru aja mergokin seseorang ngelakuin tindakan ga senonoh. Kejadian itu berlangsung saat gue berenti di sebuah jalanan macet. Harusnya gue berenti di tukang cendol, tapi takdir berkata lain.

Siang itu, tanpa sengaja gue liat cowok lagi pipis di pinggir jalan. Serius, itu adalah pemandangan yang ga lebih bagus dibanding bikin mie goreng yang jatoh pas disaring di atas wastafel. Bikin hati gue sakit. Sakiiiiiit! Tadinya gue mau buang muka tapi muka gue ini muka satu-satunya, sayang kalo dibuang. Satu hal yang bisa gue lakuin adalah baca ayat kursi. Tega banget tuh orang menodai penglihatan gue. Masih untung juga di pinggir jalan. Kalo di tengah, udah keserempet odong-odong pasti tuh.

Gue heran sama masyarakat negeri ini, terutama sama mereka pelaku pipis di pinggir jalan. Apa enaknya pipis kayak gitu? Gue bener-bener ga paham. Tapi menurut temen-temen twitter, pipis di pinggir jalan menghadirkan sensasi tersendri. Meningkatnya kewaspadaan diri, kebebasan berekspresi, dan ga perlu bayar karena di toilet umum bayarnya mahal, dua rebu perak. Blom kalo boker. Dua rebu lima ratus. Set dah.

Setelah diracuni oleh pemandangan super absurd kayak gitu, ada beberapa kesimpulan yang bisa gue ambil terkait pipis di pinggir jalan. SATU, para pelaku merasakan bahwa pipis di pinggir jalan lebih aman dibandingkan pipis di pinggir jurang. Iya juga, sih. Kalo berdiri di pinggir jurang biasanya mau bunuh diri, bukan pipis. Atau mungkin mereka mikir pipis di pinggir jalan jauh lebih aman dibandingkan pipis di pinggir rel kereta api. Takutnya kesabet terus patah kali ya? DUA, pipis di pinggir jalan lebih hemat. Itu tadi, soal bayar di toilet umum. Saking ga punya duit, para pelaku asoy geboy aja pipis di pinggir jalan karena gratis. Sedih gini nulisnya. Sebegitu berharganya sebuah "kegratisan" sampe pada pipis di pinggir jalan. Tobat, bro.

TIGA, blom kenalan sama jamban. Kejadian yang gue alami ini ada di perkotaan. Di perkotaan, mall udah nyebar kayak panu di punggung mantan, pom bensin juga siang-siang kagak tutup. Lalu kenapa masih aja pipis di tempat umum kayak begitu? Gue ga ngerti. Gue lelah dengan semua ini!
EMPAT, sensasi. Sensasi di mana pipis di tempat umum tapi ga ada yang tau atau mergokin adalah suatu tantangan yang ga mudah. Kenapa? Tentu saja karena di jalana, orang-orang matanya ga ditutupin pake selotip atau tisu basah. Otomatis kemungkinan ketauan akan selalu ada. Tapi meski begitu, masih aja ada yang nekat pipis di pinggir jalan. Pake pampers aja lah kalo gini mah.

Walaupun begitu, ga ada yang bisa gue lakuin mengenai hal ini. Semua tergantung kesadaran dan rasa malu para pelaku yang harus ditingkatkan. Merdeka!

By the way, kejadian kampret yang pernah kalian alami apa aja, guys?

You May Also Like

10 komentar

  1. Kejadian kampret yang pernah saya alami pas keserempet sama ibu-ibu, bukannya dia minta maaf malah marah ke gue. Set dah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa emak-emak. Nurut aja bang ntr dikutuk jadi batu. Batu kali. kwkwkkww

      Hapus
  2. Ini sering terjadi juga di terminal, pantesan terminal bau ompol sopir, sempet bingung juga ya, tapi mo gimana lagi, mungkin itu naluri kalo udah ngeliat pohon, berarti buat pipis. Kalo ngeliat kamar mandi, brarti buat mandi, kalo liat jamban brarti buat boker.

    Oh iya, gue baru pertama kali nih, kesini, salken mb :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buset ampe tau detail gitu. Jangan-jangan kamu penguasa terminalnya ya kwkwkw. Makasih sudah mampir...

      Hapus
  3. Lo gatau aja rasanya pipis dipinggir jalan... Itu enak bgt... Kalo ibaratkan hubungan, kayak hubungan yg tak direstui. Paarannya sembunyi2... Ada rasa khawatir ada yg mergokin. Muantaap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini elu komen apa nyeritain hubungan percintaan lu yang kandas sih dian? kwkwkskw

      Hapus
  4. Lo gatau aja rasanya pipis dipinggir jalan... Itu enak bgt... Kalo ibaratkan hubungan, kayak hubungan yg tak direstui. Paarannya sembunyi2... Ada rasa khawatir ada yg mergokin. Muantaap

    BalasHapus
  5. Masih mendingan sih kalo cuman liat. Ini gw pernah mlintas didpan sbuah toko baju, sebut saja Ramayana didepannya itu ada pangkalan bentor atau ojek dn becak. Nah, stiap gw lewat situ, slalau ada aroma khas yang manandakan klo kita sdah smpai didepan Ramayana. Iyap, betul sekali. Bau pesing, anjirrrrr.

    Bnyak hal yang orng prtimbangin untuk mmberanikan diri buang air dtmpat umum, salah satunya mngkin karna mereka takut klo ninggalin tempat pangkalan nya, rejeki mereka akan dipatok sama tukan bejak/ bentor/ ojek yang lain.

    Atau bisa juga kebelet sih. Klo kebelet, mngkin bner soulusi yg agi kasih. PAKE POPOK.

    Oiya gi, ini prtama kli sya brkunjung di blog ini. Smoga bisa menjadi teman blogger yang baik. salam kenal ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaaha oke deh ntr gue ga bakalan ke ramayana dah. Iya ni gue blom sempet berkunjung balik. Ntar ya. Makasih udah mampir lagi

      Hapus