LEBIH ENAK MANA?

by - 20.11

Soal memadu kasih, emang jauh lebih enak sama yang lawan jenis, bukan sama karet nasi uduk. Selain wajar dan normal, hubungan berbeda lawan jenis ga bakal bikin seseorang kudu terbang ke Belanda untuk legalisasi. Tapi gimana dengan persahabatan? Ada banyak orang yang bilang kalo persahabatan bakal lebih enjoy kalo dengan lawan jenis, ada juga yang lebih milih sobatan sama sesama jenis biar kayak gengnya Cinta di AADC. 

Menurut pengalaman gue yang udah sobatan sama lawan jenis sejak orok, banyak banget alasan kenapa gue lebih milih sobatan sama cowok. Konsekuensi sobatan sama cowok itu cuma satu, yaitu kalo ternyata naksir dan bingung milih antara persahabatan tetep langgeng dengan mendem perasaan apa ngungkapin tapi hubungan nyaman yang udah dibikin ancur kayak biskuat kelindes bajaj. Tapi konsekuensi sobatan sama cewek itu banyak, sebanyak wota yang tersebar di seluruh penjuru endonesah.

Persahabatan cowok antar cowok, cewek antar cewek, isinya pasti beda dan variatif. Tapi lebih variatif kalo cewek sama cowok. Dunia yang beda dari keduanya bisa di mix, jadi bakal sama-sama tau. Si cowok tau gimana dunia cewek, begitu juga sebaliknya. Nilai plusnya, bisa lebih saling paham. Paham kenapa cewek itu ribet dan kenapa cowok kebanyakan sangean. Okesip.

Perbedaan pola pikir cewek dan cowok yang udah jelas kayak langit sama Planet Namek bikin gue berpikir empat kali buat membina hubungan sama cewek. Keribetan cewek dan kepraktisan cowok dalam berbagai hal jadi pertimbangan tersendiri. Coba kita liat perbedaan cewek dan cowok di bawah ini:

Tentang dandan. Cowok mana yang wajib dandan kalo mau pergi hang out? Cowok mana yang kudu banget pake pensil alis kalo mau beli terasi ke warung? Ga ada. Bagi cewek, pensil alis udah sama kayak sempak. Ga dipake ada yang ganjel. Durasi cewek gambar alis pake pensil alis berbanding lurus dengan proses penggarapan skripsi. Atau ketika mau beli momogi ke indomaret, bibir kudu pake gincu dulu, kudu pake sanggul dulu. Gue rasa mbak atau mas kasir bakalan bodo amat soal itu, yang penting mah bayar belanjaannya. Pensil alis dan lipstik masih level dasar. Blom pake foundation, pelembab, concealer, eye liner, bedak, aspal, semen, batu bata, semua dah. Super ribet. Dengan fakta seperti itu, gue harus bertapa dulu di Gunung Salak untuk merajut persahabatan dengan cewek.

Tentang waktu. Bentar ya, lima menit. Dapet kalimat kayak gini bahaya banget. Lima menitnya cewek itu bagi cowok adalah waktu di mana bisa maen sepeda dulu, maen game dulu, muterin komplek nyari mamah muda, atau ngejar dosen buat tanda tangan di lembaran skripsi. Lima menitnya cewek adalah hal ter-bull shit yang pernah gue alami. Apalagi kalo udah bilang OTW. Otw-nya seorang cewek itu gak lain dan ga bukan adalah dia baru bangkit dari kasur. Blom mandinya, dandannya, wisudanya. Kelamaan!

Tentang aturan feminisme. Cewek setiap kali hang out maunya pake sepatu, tas, atau baju yang beda dengan hang out sebelumnya. Entah tujuannya buat apa, yang pasti cewek ga mau hang out dengan outfit yang itu-itu aja. Kadang malah ada perjanjian pas hang out dress code nya harus samaan. Misalnya pake motif polkadot atau kaos gambar partai. Cowok biasanya lebih nyantai soal ini, yang penting rapi dan ga bau baiklin. 

Tentang drama. Mau ga mau, survey membuktikan bahwa persahabatan antar cewek banyak dibumbui drama. Bumbu dramanya pedes pula. Sekali berantem, kadang seumur idup ga mau kenal lagi. Papasan di koridor kampus? Buang muka. Papasan di mall? Buang muka lagi. Padahal cuma satu kok dibuang-buang. Papasan pas lagi sama-sama beli cendol Mang Ujang? Rebutan. Ada aja yang bisa dijadiin topik drama. Mulai dari masalah sepele dengan ngomentarin penampilan, ga bisa klik soal jokes, sensi gara-gara PMS, atau soal gebetan. Perbedaan dengan cowok, meski berantem sampe maen pukul, pas lagi butuh duit urat malunya langsung putus. Lupa pernah tonjok-tonjokan di depan tiang bendera gara-gara rebutan layangan putus.

Tentang jokes. Ga banyak orang yang ngerti jokes atau meme kekinian. Kalo ga konek biasanya akan ada jangkrik di tengah-tengah percakapan. Krik...krik...krik...kemudian hening lalu ketawa garing. Memiliki sobat yang bisa sama dalam hal humor itu kayak nyari pacar di tumpukan jerami. Tumpukan jeraminya dua truk. Susah. Makanya ketika dapet orang yang satu jalur pikiran tentang jokes, nikahin! Eh, maksudnya...sobatin! Kesempatan kayak gitu langka dan jarang ada. 

Tentang curhat. Curhat rahasia terbesar lo sama cewek, lalu ada problem, kejadian yang banyak terjadi adalah si rahasia tersebar sampe ke penjuru dunia. Atau ketika seorang cewek ga suka sama cewek lain, biasanya bakal bawa pasukan yang ikut-ikutan benci sama si cewek tersebut padahal ga kenal, ga tau karakter sebenernya, bahkan cuma kenal di dunia maya. Alasan paling logis untuk hati-hati temenan sama cewek, menurut gue adalah hal terakhir ini.

Tapi tiap orang bebas mau sobatan sama siapa. Sama cewek, cowok, tiang listrik, mantan, gebetan, atau ulekan warung ecel juga boleh. Bebas aja asal nyaman dan menenangkan hati. Setiap orang berhak memilih dan mencoblos sesuai pilihan hatinya. Merdeka! Terus ini judul sama isi blognya korelasinya di mana? Oh ya lupa. Jadi menurut kalian, guys...lebih enak mana? SObatan sama cewek...atau sama cowok?




You May Also Like

6 komentar

  1. Klo mnurut gw sih scara pngalaman lbih baik shabatan sama ssama jenis, bebas aja gtu, mau tonjok2 kan, tenggelamkan dia dikali atau dimutilasi.... bebass, selama dia msih sobat psti gk akan marah.

    Klo cwek? Gk mungkin kn kt main tnjok2an, gk gentle namanya, bisanya main cubit2an atau jambak2an. Trus mreka juga gk bisa jaga curhat dri kita.

    Pngalaman gw crhat sama teman cwek gw tntang masalah cwek yg gw suka, pas bsoknya hbungan gw sama gbetan gw itu malah tmbah buruk! Alasan nya si tman cwek gw ini critain sama gengs nya klo dia itu bgini bgonoo....pkoknya ribet lahh.

    Hal postif nya klo kta bisa akrab dn sobatan sma cwek itu, sgala sesuatu tntang dapur psti akan dibantuin, mreka ahlinya soal masak memasak dan packing memacking.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi bro...enakan sobatan sama cowok. Apa apa praktis

      Hapus
  2. Kalau aku intinya sama aja sih sobatan sama cewek atau cowok. Pinter-pinternya kita bawa diri aja. Nggak semua sobat cewek kalo janjian ngaret, cowok pun sering kejadian. Contohnya sobatku, heheee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm gitu. Aku sm tmn cewek rada ga nyaman broh...beda pendapat dikit beuh...ujung-ujungnya ga enak

      Hapus
  3. make bahasa "memadu kasih" lah huehhee jos..

    BalasHapus