GOODBYE, SKRIPSI

by - 20.35

Gara-gara baca blognya Alexs Xapinos tentang perjuangannya mengalahkan skripsi, gue jadi teringat masa lalu, tepatnya setahun ke belakang. Masa lalu gue dengan skripsi yang penuh memori. Memori liar, nakal, brutal, membuat hari-hari gue gempar. Masa-masa di mana gue harus membuang harga diri dengan ngejar-ngejar beberapa lelaki dengan status dosen cuma buat dapetin tanda tangan. Padahal cuma dosen, bukan selebriti. Btw karena ga ada judul laen, gue nyontek judulnya Mas Alexs. Sebenernya bukan ga ada judul, guenya aja yang males mikir.

Semua mahasiswa tingkat akhir yang udah pernah ngerasain gimana jatuh bangunnya bikin skripsi pasti bakalan menempatkan fase ini sebagai salah satu moment yang ga pernah terlupakan selain ditolak gebetan, putus cinta pas lagi sayang-sayangnya dan moment di mana mereka dengan apesnya di friendzone-in seseorang. Sebenernya bikin skripsi itu ga susah, cuma menyebabkan beberapa efek samping seperti diare, pusing, mual, halusinasi berkepanjangan, lelah, letih, lesu, bibir memble, otak kisut dan jomblo akut.

Hal yang gue suka tentang skripsi adalah dengan menggarap penulisan ilmiah ini kecerdasan gue meningkat tajam. Yah...satu level lah di atas anak SMP. Tapi yang ga gue suka adalah skripsi ini ga bisa digarap secara gangbang bersamaan, ga kayak makalah kuliah di mana isinya malah bisa sama dengan temen di kelas. Semua diharapkan bersolo karier dalam pengerjaan skripsi. Soal diskusinya sih terserah, yang penting isinya mikir sendiri-sendiri.

Sebelum masuk tahap ngerjain skripsi, hal yang ga boleh dilupain adalah judul, bukan mantan. Judul itu penting, sepenting pake sempak kalo keluar rumah. Jangan dengerin apa kata Shakespeare yang bilang: Apalah artinya sebuah judul. Bullshit! Ga punya judul sama aja kayak punya motor tapi kagak ada joknya. Lecet, lecet dah. Sebagai mahasiswa paling inovatif sekampus, gue pun mengajukan beberapa judul skripsi pada dosen pembimbing yang ternyata adalah dosen pemateri sehari-hari di kelas gue dan beliau udah lumayan deket sama gue, sedeket eskalator sama pegangannya.

Pak, saya mau ngajuin judul

Silakan

Judulnya ada tiga, Pak

Silakan

Pertama, Korelasi Stalking Akun Sosmed Mantan dengan Gagalnya Move On. Kedua, Pengaruh Cepat Lambatnya Pedekate Pada Kelangsungan Jadian Antara Dua Hati, dan yang ketiga Tikung Menikung Sebagai Metode Baru Mendapatkan Pasangan Secara Kilat. Gimana, Pak?

Silakan

Wah, bener nih boleh pake judul-judul itu, Pak?

SILAKAN KELUAR!

Gue pun diusir. Ternyata bikin judul ga segampang beli martabak. Butuh satu minggu bagi gue untuk mendapatkan judul yang sesuai dengan jurusan yang gue ambil di kampus. Untunglah gue bisa mendapatkan judul tepat waktu setelah nyari referensi lewat gugel. Gugel emang paling ngerti penderitaan gue waktu itu. Setelah mendapatkan judul dan sederet proses memuakkan lainnya, masuklah gue ke fase pengerjaan skripsi yang makan waktu empat bulan. Empat bulan penuh sensasi, ditambah dosen pembimbing gue malah ke luar negeri, kagak ngajak gue lagi. Suwe. Kagak paham apa ya kalo mahasiswanya lagi kesusahan? Apa emang sengaja? 

Dosen-dosen jahat model begitu emang udah merajalela. Dosen baik masih ada, tapi hawa keberadaan mereka tipis alias ga kerasa. Sisanya dosen yang hasratnya akan terpuaskan kalo udah ngeliat mahasiswa ngesot di koridor kampus sambil nadahin tangan: Pak...kasian, Pak....skripsi ga ditanda tanganin selama sebulan, Pak...

Kalo mood dosen lagi berada di atas angin, segala sesuatu bisa terjadi. Beliau akan ngasih tanda tangan tanpa kita minta, malah pas bab nya blom kita tulis pun udah ditanda tangan. Baek banget. Tapi itu kejadian langka. Kebanyakan dosen selalu ada pada mood jelek tiap kali ketemu mahasiswa-mahasiswanya. Entah karena si mahasiswa itu tampangnya bikin eneg atau emang punya dendam terselubung inget masa lalunya yang juga dibikin susah sama dosen pembimbing. Untungnya bagi gue, tiap ketemu dosen, dosennya selalu ada pada fase khilaf. Gue pun ada di daftar orang-orang yang skripsinya kelar dengan kecepatan Son Goku mondar-mandir Planet Namek-Bumi. 

Kalo di blog ALexs menyebutkan soal berita heboh mahasiswa bunuh dosen gara-gara skripsi, gue sih ketawa aja. Udah mahasiswa masih aja ga berpikir praktis. Kagak tau yang namanya santet apa ya? Lalu selama ini apa yang kalian pelajari di universitas, haaaah? Apaaa???

Ngomongin lebih jauh soal skripsi, ada yang makin gue sadari. Skripsi itu bukan soal otak lo di atas rata-rata, tapi soal mana yang rajin mana yang ngga. Kakak tingkat gue yang ternyata udah mendekam lebih dari satu dekade di kampus dan blom lulus juga bilang, semakin cepet ngerjain, semakin kecil pula kemungkinan untuk jadi mahasiswa abadi. Selama ini gue dibodohi. Katanya ga ada yang abadi di dunia ini. Ternyata ada. Kakak kelas gue. Tapi gue ga mau jadi abadi kayak dia. Serem. Bentuknya ga karuan gitu.

Skripsi adalah kewajiban bagi setiap mahasiswa yang pengin lulus. Kalo pengin merit sih syaratnya cuma satu. Ada pasangan. Kalo ga ada, ya sama guling kosan dulu. Tembok juga boleh. Timbaan sumur juga bisa, pokoknya terserah aja yang bikin nyaman. Skripsi bukan cuma catatan ilmiah yang ngabisin duit. Skripsi bukan hanya pengalaman pertama yang bikin mahasiswa menderita busung lapar, tapi juga mengingatkan kebengisan dosen saat kita udah cape-cape ngerjain sampe tengah malem tapi dicorat-coret dalam waktu kurang dari semenit. Semenit!

Btw, gue lupa judul skripsi gue apaan. Arrrghhhhh!!!

You May Also Like

2 komentar