DAFTAR MANUSIA YANG HARUSNYA DIKIRIM KE KOREA UTARA

by - 20.58

Sebenernya gue keder nulis yang ada kata Korea Utara-nya secara presidennya Kim Jong Un, bukan bokap gue. Takut banget setelah nulis, gue diperintah untuk ganti gaya rambut kayak om Jong Un. Kan berabe. Gue ga mau punya gaya rambut kayak gitu. Gua maunya kayak mendiang Bob Marley. Oke kenapa gue ngomongin Korea Utara? Meski negara ini jarang kedengeran gaungnya kecuali soal nuklir dan meme presidennya, gue salut banget sama nih negara. Aman tentram ga pernah ada apa-apa, karena emang ga ada apa-apa di sana. Sepi, sunyi, orang-orangan sawah juga kayaknya kagak ada. Dan katanya di sana orang-orangnya patuh nurut bin tunduk sama Kim Jong Un. Keren ya? Di Indo, pemimpinnya malah sering banget dibully.

Gue jadi penasaran, apa yang dilakuin sama pemerintah sana sampe warga negaranya amat tunduk patuh, ga pernah meperin upil ke tembok istana negara, ga pernah nyerobot antrian nasi uduk, dan ga pernah ada yang nempelin kertas iklan badut ultah atau sedot wc di tiang listrik? Itu gokil. Gue jadi mikir, seharusnya orang-orang tertentu di Indo dikirim aja ke sana biar disiplin dan patuh. Pas balik lagi ke Indo, mereka jadi ganteng atau suka sedakah. Kan bagus. Berhubung rada ngeri kalo Jong Un yang jadi presiden di negara ini, mendingan orang-orang dari sini aja yang dideportasi ke sana. Orang-orang yang emang seharusnya dapet pelatihan khusus di sana, misalnya aja kayak orang-orang ini nih:

SOPIR ANGKOT YANG UGAL-UGALAN

Gue ga paham sama sopir angkot zaman sekarang. Sopir angkot zaman penjajahan juga gue ga paham, sih. Tapi kini para sopir hobinya ugal-ugalan, bikin was-was dengan dalih kejar setoran. Naek angkot dengan sopir model begini mengingatkan gue sama saat-saat naek jet coaster. Antara idup dan mati, antara takut dan adrenalin terpacu. Efeknya jadi pengin pipis plus nangis. Gue bentak kang sopirnya, dia malah bentak balik. Orang kayak gini, yang ga peduli sama nyawa orang-orang yang ada di angkotnya, kudu banget dikirim ke Korea Utara.

JAM KARET

Punya temen yang ngaretnya ngalahin kura-kura ngesot? Gue punya banget. Setiap kali dihubungi pasti bilangnya OTW. Belakangan baru diketahui kalo tiap kali nih orang bilang otw, otw-nya ke jamban. Di jambannya lama pula. Entah apa yang dilakuin, mungkin mandi, cuci muka, nyabun, nyabun sambil cuci muka, entahlah. Datengnya pun  pas kita semua udah wisuda. Pantes aja lama. Gue jadi penasaran apakah manusia kayak gini di rumahnya ga punya jam apa ga punya otak? Menunggu adalah hal yang paling memuakkan dan faktanya emang kayak gitu. Orang kayak gini lolos tes sebagai orang yang emang kudu dijeblosin ke Korea Utara, biar bisa minta dibeliin jam tangan atau jam dinding sama Kim Jong Un.

BUIBU MOTOR MATIC

Kengerian terbesar di jalan raya selain ketemu Ultraman lagi berantem sama monster adalah adanya buibu yang bawa motor matic. Kalo bawanya oke sih ga masalah. Tapi para emak di jalan raya suka ga santai banget bawa motornya. Udah bukan rahasia umum kalo keahlian emak-emak itu selain masak, nonton sinetron, dan mantengin drama India sampe jemuran dibiarin kering kayak kanebo kaku, ternyata juga jago melanggar peraturan di jalan raya yang notabene bisa membahayakan pengendara lain. Lampu sen nyala di kanan eh dia belok ke kiri. Sen nyala di kiri eh belok ke kanan. Mau ngambek takut dikutuk jadi batu bata. Mau protes ntar disangka ga hormat sama yang lebih tua. Dilema banget. Gue sih saranin emak-emak ini rekreasi dulu ke Korea Utara untuk ikut latihan  bawa truk tronton. Biar lebih greget.

PACARAN DI TEMLEN

Akhir-akhir ini nyebarin vlog dengan konten kemesraan bersama pasangan lagi booming. Gue sih heran aja. Ngapain sih kemesraan disebar-sebar gitu? Kalo mau nyebarin sesuatu tuh mendingan nyebar undangan. Undangan sunat. Kasian aja sama para jomblo yang seumur idupnya cipokan sama nasi bungkus mulu. Mereka ga pernah ngerasain gimana asiknya mendokumentasiin kemesraan dengan pasangan. Masa iya harus nyebar video lagi bobo bareng guling padahal blom halal demi ditonton banyak orang dan dikatain kekinian? Sebelum para jomblo pada gantung diri di pohon jagung, mendingan yang suka bikin vlog mesra-mesraan itu pindah dulu dah ke Korea Utara. Di sana pasti banyak tempat yang oke buat dijadiin latar video. Sekalian bisa bikin vlog bareng Kim Jong Un.

TEMEN MINJEM BARANG GA DIBALIKIN LAGI

Ini nih. Minjem beda sama beli. Minjem ga sama dengan minta. Spesies kayak gini masih berserakan di planet Bumi. Minjem buku, baju, gebetan, duit, ga dibalikin lagi. Ditagih pura-pura mati. Dibiarin takut jadi penyakit. Mungkin baiknya temen kayak gini dideportasi aja ke Korea Utara terus ga balik-balik lagi. Pasti asik tuh. Hehe.

Gue rasa segitu aja dulu. Ada yang mau nambahin?



You May Also Like

10 komentar

  1. Gk baik juga sih klo suatu ngara itu trlalu disiplin, jdinya nnti hbungan antara msyarakat sma pmimpn nya itu kaku.

    Kpmimpinannya kim jong un ini mngingatkan gw sama gaya kpmimpinan nya pak harto, ngeri sih, dmana hak kbebsan brpendapat itu dikekang. Bisa jdi klo kim jong un baca tlisan ini yg dideprtasi mlah pnulisnya haha.

    Dn smpailah lah gw pda ksimpulan bhwa yg pling brhak di deportasi itu adalh sopir angkot berjam karet yg ibunya pke matic dn sring pamer2 pacar di time line. Itu sih rekomndasi gw gi' haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun lengkap amat itu ya kriteria yang kudu dikirim ke sana hahaa. Aduh jangan penulisnya dong ngeri gueeee hahaa

      Hapus
  2. tingkat kematian di korea utara bakal tinggi...
    jalan raya jadi kaya sarana buat nganternyawa...
    isinya buibumotor matic . please ...
    cukup indo aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar di indo rada damai dikit bang hahaaha

      Hapus
  3. kenapa harus korea utara? kenapa ga timbuktu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena eh karena...Korut lebih menantang hahahhaha

      Hapus
    2. kasian mrk hrs menghadapi tantangan hidup yang lebih berat :(

      Hapus
    3. semoga saat mreka kembali, bisa menjadi pribadi yg disiplin yah, amin.

      Hapus