SELAMAT TINGGAL

by - 11.42

Soal cedera, kata temen gue sih cedera paling brutal dan parah itu pas dia diputusin ceweknya untuk orang yang laen yang lebih ganteng dan tajir. Kasian. Tapi emang yang namanya cedera cinta itu pedih, lebih pedih ketimbang diserobot antrian nasi uduk sama emak-emak dengan alesan anaknya mau sekolah atau kelingking kepentok kaki meja. Sakitnya kerasa sampe empedu. Tapi ga ada yang ngalahin menderitanya ditinggal seseorang pas lagi sayang-sayangnya dan udah ngabisin duit buat dia. Kagak dibalikin pula.  

Ngomong-ngomong soal cedera, setelah kecelakaan taun 2012 yang bikin gue kehilangan sesuatu dan kudu diganti sama "sesuatu" yang artificial di badan gue, dua hari kemaren gue harus kehilangan kuku jari tengah tangan kiri. Gue posting di CEDERA ABSURD dan ternyata luka gue makin parah. Cerita pun berlanjut. Gue ga punya pilihan laen selain ngibrit ke dokter. 

Gue datengin salah satu klinik di deket rumah. Saking nyerinya jari gue, gue sampe ga inget nama kliniknya. Yang gue inget cuma tiga huruf depan si  klinik, yaitu YAK. Lagu-lagunya nih klinik namanya Klinik Yakuza. Secara depannya YAK. Ah bodo amat yang penting penderitaan gue kudu berakhir. Gue susah ngupil, susah garuk-garuk rambut gue yang sedikit berketombe dan susah ngetik.

Antrian gue nomor 53 dan pasien yang masuk baru nomor 27. Nonton hentai dulu enak kayaknya. Tapi tidak. Di saat gue cedera, harusnya gue ga nambah dosa. Akhirnya gue milih tiduran di kursi ruang tunggu sambil chat bareng member-member SAC alias Semvak Addict Community yang ternyata malah asik ngomongin hentai. Dasar sarap semua. Gue pun ikut nimbrung.

Sodara Agi!

Suster manggil. Gue celingak-celinguk. Gue dateng ke klinik ga sama sodara, kenapa yang dipanggil malah sodara gue? Ya udahlah bodo amat.

Sus, saya Agi.

Oh, iya. Dokternya udah nunggu. Silakan masuk.

Gue deg-degan dan pengin pipis. Selain dosen, yang selalu bisa bikin gue gugup adalah dokter. Masalahnya mungkin tiap dokter yang gue temui bentuknya begitu semua. Ga ngenakin. Gue baca ayat kursi dulu sebelum masuk ruang periksa. Gue berdoa supaya gue ga diapa-apain.

Dokter: Mana yang sakit?

Dokternya nanya sambil senyum. Gue lega. Ini dokternya ga bikin gue merinding. Gue lalu tunjukkin jari tengah dan seketika senyum si dokter ilang. Dokternya cemberut dan mungkin nganggap gue pasien yang ga sopan karena baru pertama kali ketemu udah ngacungin jari tengah. Gue yang rada panik bilang sakit gue memang ada di jari tengah. Dokternya senyum lagi.

Dokter: Oooh, kalo ini sih harus dibedah. Bawa tang??

Gue: Hah? Serius dok pake tang?

Dokter: Hehe becanda. Tapi ini memang harus dicabut dan saya rasa harus agak disayat sedikit. Kalo tidak, nanti bakal robek ke bawah.

Robek. Robek ke bawah. Disayat.

Buset horor. Apalagi gue liat dokter ngeluarin pisau dan jarum suntik. Jarumnya panjang. Ditusuk pake gituan pasti sakit, bukan enak. Gue nelen ludah. Ludah gue pait. Ya ampun begini amat idup.

Dokter: Rileks aja, ya. Ga sakit, kok. Saya aja yang nyuntik ga sakit.

Kalo gue ga lemes saat itu, gue banting dokternya pake tabung oksigen yang nganggur di pojokan. 

Dokter: Siap?

Gue: Be..bentar, dok. Saya..saya mau minum jus dulu ada ga?

Dokter: Ga ada. Es teh sih ada tapi beli dulu. Kalo mau gratisan nih ada aqua punya saya. Baru diseruput dikit, kok.

Gue: ya udah ga jadi. Langsung mulai aja, dok. Saya ingin semua ini berakhir secepatnya.

Dokter: Oke dokeh! Jangan tegang, lemesin tangannya. Kalo tegang nanti jarumnya mencong sana sini

Instruksi dokternya ga gue gubris. Gue justru tegang apalagi dokter bilang kalo kata RILEKS yang diucapin setiap dokter ke pasien itu adalah mitos. Bisa rileks gimana mau dibeset gitu? Akhirnya saat disuntik tiba. Pas ditusuk lumayan bikin gue teriak. Pas obat bius masuk, gue teriak lebih kenceng. Jarum ditancepin lebih dalem, gue makin teriak.

Dokter: obat biusnya udah nyebar. Siap saya cabut kukunya?

Gue udah lemes dan ga punya daya buat ngomong. Terserah elu aja dah...gitu dalam hati gue.

Akhirnya si kuku tercabut dengan sempurna. Jari gue diperban pake kaen kasa, bukan pake sarung karena gue ga habis sunat. Ada beberapa syarat biar si luka cepet pulih. Minum obat, istirahat, jangan banyak kesenggol dan ga boleh kena aer. Gue nanya kalo kena kecap gimana? Dokternya bilang jilat aja. Suwe!

Kuku gue pun sekarang udah lepas dan gue kubur di pekarangan belakang, gue kasih pupuk dan gue siram biar tumbuh lagi. Begitu banyak kenangan sama si kuku. Dia udah melalui banyak hal sama gue selama dari lahir same sekarang. Meski gue potong dia karena kepanjangan, dia ga pernah ngeluh. Ngupil, garuk-garuk udel, udah kami lalui bersama. Sekarang dia pergi. Meski nanti ada pengganti, dia tetep yang paling gue hormati. Met tinggal kuku.

Tapi masalah ternyata blom berakhir. Gue jadi bingung. Ini gue gimana ceboknya????






You May Also Like

6 komentar

  1. Huahahahahahahahahaha. Saraaaaaaaaaaaaaaaapppppp. *ngakak modar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah ketawa. Tolong solusinya untuk masalah saya yaaaa....

      Hapus
    2. Solusi, maen ke Mall tiap mau boker. Cebok pake semprotan aer, Miss. Xixixixixi

      Hapus
    3. Vuset dikata rumah gue kagak ada jambannya kudu ke mall segala

      Hapus
    4. Ada jambannya sekarang mah? kejaaaaaaammmm :'( gimana nasib ikan-ikan di empang sana :'(

      Hapus
    5. Udah ada dari zaman penjajahan ih

      Hapus