HARGA ROKOK NAIK? INI SOLUSINYA

by - 21.22

Heboh harga rokok naek di kalangan pecinta rokok emang lagi heboh akhir-akhir ini. Setelah Pokemon Go yang justru sekarang ditinggalin, kini yang lagi booming adalah kenaikan harga rokok. Nominal 50 rebu sebungkus bikin mereka yang hobi nyedot-nyedot batang kecil itu protes, termasuk beberapa temen gue yang udah melakoni hobi merokok sejak lahir. Gue termasuk manusia yang girang gara-gara harga rokok naek. Yang penting harga nasi uduk stabil, gue ga peduli harga rokok nanti jadi 50 rebu per batang, bukan er bungkus lagi. Bodo amat.

Aduh harga rokok naek. Mahal. Kudu mecahin celengan babi di rumah, nih! Padahal blom penuh!

Sial harga rokok naek. Padahal kalo mulut gue asem gue kudu ngeroko.

Obat setres gue itu rokok. Sekarang mahal, gimana caranya gue beli biar ga setres lagi?

Rokok itu ga bahaya, kenapa malah dinaikin harganya?

Gue ga bisa kerja kalo ga ada rokok!

Kira-kira gitu kata mereka yang pro sama rokok dan ogah kalo harga rokok dinaikin. Tapi jangan khawatir. Gue punya solusi yang bagus untuk hal krusial kayak gini. Oke, kita mulai dengan keluhan pertama. Harga rokok naek, mahal, kudu mecahin celengan babi. Menurut gue ini ga efektif. Memecahkan sesuatu apalagi celengan di saat isinya blom penuh adalah kesia-siaan semata. Daripada beli rokok mendingan beli nasi padang. Kita tau bahwa rokok itu ga bisa dimakan, cuma bisa diisep sedangkan nasi padang bisa diapa-apain. Diendus, dimakan, dijilatin bumbunya, pokoknya banyak. 
Mulut asem kalo ga ngeroko. Apa banget ini. Kalo asem tinggal taburin gula. Gampang toh? Lagian kenapa tuh mulut bisa asem? Basi kelamaan dianggurin karena udah ga pernah lagi cipokan sama tiang listrik apa emang suka tukeran tempat sama ketek? Mulut asem terus kudu ngerokok adalah hal paling ga logis yang bisa gue temuin dari pola pikir seorang perokok. Pake gula, bro! Gula!!

Rokok sebagai obat setres. Ini satu lagi pemikiran yang bikin gue heran. Setres mah jalan-jalan, baca buku, nelpon gebetannya temen, nonton sama tetangga, atau bahkan ngobrol sama mamah muda pun bisa ngilangin setres. 

Kata siapa rokok ga bahaya? Bahaya banget. Apalagi kalo mata kecolok rokok yang lagi nyala. Masuk UGD pasti. Selain itu, kita semua udah dikasih peringatan di setiap bungkus rokok bahwa merokok itu efek negatifnya banyak. Menyebabkan penyakit jantung, bokek, impotensi, bibir item, napas bau, bikin polusi, blom lagi kalo puntungnya dibuang sembarangan. Bisa menimbulkan kebakaran. 

Ga bisa kerja kalo ga sambil ngerokok. Ini salah besar. Ga bisa kerja itu kalo pas lagi boker atau ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Ga ngerokok sama sekali ga menghambat kinerja seseorang. Itu cuma alesan klise yang dibuat-buat dan muter-muter ga ada penjelasan ilmiahnya, sama seperti ga ada penjelasan ilmiah mengenai kenapa kang martabak cowok semua, jago ngebolak balik pula.

Itulah solusi gue buat para perokok. Sabar aja lah, bro. Kalo ga bisa beli rokok, ganti sama yang lain masih bisa. Misalnya aja obor atau lilin. Lebih hemat dan greget. Selamat mencoba!

You May Also Like

12 komentar

  1. Satu hal yang gue ucapin, "Untung gue nggak ngerokok".

    BalasHapus
  2. gua trmasuk orang yang setuju rokok naik soalnya mencegah anak sd dan smp menjadi prokok ikut ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget. Sekarang blom pada sekolah aja udah ada yang ngerokok. Masa masyarakatnya ntr penyakitan semua apalagi generasi penerusnya ya? Jadi setuju bgt harga rokok naek

      Hapus
  3. saya malah seneng banget harga rokok naik, setidaknya mereka yang merokok akan paham betul berhenti merokok secara bertahap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama banget. Biar pada tau efek merokok itu negatif, bukannya ngilangin setres

      Hapus
  4. Gue mah setuju banget! Lagian nih, ya, mending gue beli Mcflurry daripada beli rokok. Es krim menenangkan jiwa. :) Atau seperti yang lu bilang, buat beli nasi padang. Kenyang. Hohohoho. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waini. Es krim! hahhaa iya beli es krim emang lbh bagus ya. Udah enak, ga bikin jantung sakit hahahha

      Hapus
  5. Dibanding beli rokok, jelas lebih enak makanan sih. Beda, kalo gue lebih suka duitnya dibeliin martabak ketan. :)) Btw, maksudnya bukan gue ngerokok ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahah baca martabak ketan malah jadi laper nih

      Hapus