CINTA DAN PENIPUAN

by - 20.41

Menderita dan terluka karena cinta membuat seseorang berkembang" (Natsume Kyousuke - Little Buster) 

Gue baru aja dapet curhatan dari seorang temen dunia maya, sebut aja Jupri. Lama ga muncul ke permukaan, gue pikir dia udah jadi juragan tahu bulat di Jimbabwe atau diculik om om. Kabar terakhir yang gue dapet, temen gue ini mau tunangan sama seorang cewek. Dia sempet ngirimin fotonya ke gue. Serius, si cewek adalah tipe cewek yang bakal cowok mana pun mikir jorok. Mukanya seksi. Bodinya bohay. Jidatnya mulus, giginya entah ada berapa. Gue juga ga mau tau. Gue pun ngucapin selamat sama si temen dan berdoa supaya lancar sampe hari P. Pernikahan.

Tiba-tiba dia ngasih kabar kalo tunangannya meninggal. Otomatis nih bocah kagak bisa merit. Gue yang lagi nenggak susu panas langsung keselek. Duh, ngenes banget nasib temen gue ini. Udah ngebayangin belah duren sama cewek kece, malah batal. Gue pun nanya detail tentang kronologi meninggalnya sang tunangan tapi temen gue ini ga mau cerita, maunya nyari Pokemon. Ya udah gue ga mau ikut campur. Gue malah nonton anime ecchi dan otak gue pun langsung kotor.

Usut punya usut, diketahui si cewek ternyata ga meninggal. Dia ngeboongin temen gue, mempermainkan temen gue dan ternyata mereka berdua kenalan lewat sosmed dan belom pernah ketemu satu kali pun. Mau ketawa ya kasian, mau nangis ya sayang-sayang aer mata gue, mau kesel juga percuma. Jupri udah kepalang jatuh cinta sama tuh cewek, bahkan udah beli cincin kawin dan nyewa tanjidor segala. Si Jupri ditipu mentah-mentah di saat lagi sayang-sayangnya. Anjay!

Gue geleng-geleng kepala sambil jemur sempak. Kenapa si Jupri kelewat oon dengan masih aja percaya hubungan yang dibangun di sosmed tanpa ketemuan? Kenapa dia mau-maunya diajak pacaran sama orang yang belum diyakini keberadaannya nyata apa ngga? Gue ga abis pikir. Padahal si Jupri udah seneng banget, dan terlanjur koar-koar sama seluruh keluarga dan ortunya bahwa dia bakal melamar seorang cewek. Ketika hari H pertemuan untuk bicarain pernikahan, si cewek kagak pernah nunjukkin batang pahanya sama sekali. Bahkan si Jupri rela nunggu dua hari di terminal demi nunggu si cewek. Tiba-tiba si cewek bilang dia ga cinta sama Jupri lalu kontak pun putus. Twitter diblokir, FB diblokir, BBM di delete, WA juga kagak ketinggalan. Pokoknya komplit banget penderitaan Juri. Bayangin gimana remuknya hati dia. Tapi dalam hati gue sempet muak karena kebegoan Jupri dalam menyikapi "cinta".

Mencintai bukan cuma butuh hati, tapi otak. Euforia rasa ketika awal-awal menjalin hubungan dan bikin seseorang buta seharusnya bisa diantisipasi. Ikut sedih soal Jupri, tapi gue rasa pahit dari  kejadian kayak gitu memang harus dia telen bulet-bulet. Biar tau strategi preventif apa yang bisa dia atur agar ga jatuh ke lubang yang sama. Tapi bener kata Natsume di atas, bahwa terluka bisa bikin seseorang berkembang dan lebih kebal, dan kalo cerdas, pasti kagak bakalan ngalamin kejadian super ngenes kayak Jupri untuk kedua kali. Moga elu tabah ya, Jupri.

Meski Jupri sekarang murung dan ga punya gairah idup, juga kurus kering kerontang gara-gara kagak mau makan, gue yakin dia bakal bangkit dan mulai dari nol, kayak pas kita lagi beli bensin di pom. Gue yakin dia kuat dan ga bakal terjun ke empang. Gue juga yakin dia bakal belajar untuk nerima takdir, berkembang dan ga bego lagi.

You May Also Like

6 komentar

  1. Eh, si Jupri itu siapa yah? Ngenes amat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen twitter, bro. Iya ngenes banget. Kasian gue liatnya

      Hapus
    2. Suruh dia follow gue aja. Hahaha

      Hapus
    3. Orang gue aja unfollow dia gara-gara dia kok kwkwkkww

      Hapus
  2. Turut prihatin aja deh sama si jupri...

    BalasHapus