CEDERA ABSURD

by - 19.40

Hai, guys. Apa kabar? Udah lama banget kita ga bercengkerama dan memadu kasih ya? By the way, udah dua bulan gue ga ngeblog. Udah dua bulan pacar kedua gue ini dianggurin, dan banyak banget yang nanya kapan gue waras nulis lagi. Jadi terhura. Tisu mana tisu? Srooooot!!

Gue jadi dilanda kangen ngeblog sekangen-kangennya. Gara-gara kangen inilah idup gue jadi ga fokus udah kayak mahasiswa mau sidang tapi kebelet boker. Ngeblog udah bisa dibilang sebagai hal wajib bagi gue. Tapi ada banyak alesan kenapa gue ga ngeblog selama dua bulan ini. Pertama, dari pertengahan puasa sampe lebaran, gue menepati janji untuk liburan tanpa diganggu gadget. Kedua, gue kena cedera yang sampe detik ini blom sembuh juga. Ketiga, gue males. Keempat, gue lagi mikirin dengan serius mau dibawa ke mana hubungan gue sama si blog ini. Gue maunya terus langgeng ampe sama-sama ompong dan harus pake popok dewasa. Maka dari itu gue berencana ngerombak format konten blog gue biar lebih teratur, biar gue juga punya tema per hari. Kalo ga gitu,bisa dipastiin gue dan si blog bakal putus di pinggir jalan.

Tapi sebelum itu gue harus jelasin alasan paling logis yang bikin gue ga ngeblog selama dua bulan ini selain liburan dan jalan-jalan yang bikin kulit gue tanning kelewatan. Gue kena cedera, guys. Cedera yang gue alami lumayan absurd tapi efeknya ga main-main.

Siang itu rada mendung dan kelam, kayak hati kalo lagi di friendzon-in seseorang. Gue yang lagi enak-enak tidur di mobil dengan posisi menantang dibangunin tiba-tiba. Gue disuruh bukain pager. Nyawa gue baru setengah saat itu. Yang ada di pikiran gue cuma dua. Jamban dan kasur. Gue pengin buru-buru pipis habis itu lanjutin tidur. Gue jadi ogah-ogahan dan berjalan lunglai menuju pager rumah yang terbuat dari besi, bukan karet. Tadinya mau ngesot tapi keburu diomelin. Padahal mmebuka pager bukanlah hal yang kudu cepet-cepet dilakonin. Hal yang kudu cepet dijabanin mah wisuda dan nembak seseorang.

Mobil udah masuk ke garasi dan gue harus menyelesaikan tugas negara yaitu nutup si pager. Bener-bener kegiatan yang kagak elit. Gara-gara nyawa gue belum terkumpul, gue ga liat kalo jari gue yang lumayan macho ini ada di area di mana seharusnya tuh jari kagak boleh ada di situ. Jari, bagian tubuh yang eksotis memang harusnya ada di daerah-daerah yang mengesankan. Misalnya bibir, jidat dan lubang idung. Gue nyesel saat itu nutup pager. Harusnya gue lakuin hal lain misalnya jualan pisang goreng atau mandi di sungai. Dengan semangat 45 gue banting pintu pager dan...

Jegeeeeerrr!!!!

Eh, ga gitu juga sih suaranya. Pokoknya suara di mana salah satu jari lo kejepit dengan kecepatan tinggi dan yang ngejepit bukan barang lunak, tapi besi. Besi! Gue pun pingsan dengan sukses. Bangun-bangun, gue amnesia. Gue ga inget kapan terakhir ngeledekin temen pake lelucon dengkul kopong. Gue ga inget warna baju yang gue kenakan waktu study tour pas SD. Gue was-was. Gue lupa kapan terakhir kali ngejemur sempak. Masa iya gara-gara kejepit jari doang ampe segininya? 

Gue ga dibawa ke rumah sakit, soalnya manesia yang gue alami itu ga ada hubungannya dengan jari kejepit. Apes juga karena yang kejepit adalah jari tengah. Jadi pas ketemu temen dan dia nanya gue cedera kenapa, gue tunjukkin jari tengah gue. Eh dia malah ngambek. Gue ga ngerti kenapa dia begitu. Bodo amat dah.

Meski cedera itu udah berlangsung hampir sebulan lalu, ternyata blom sembuh juga. Kuku jari tengah gue tiba-tiba goyang dan ga nempel lagi. Kukunya hampir copot! Copot, guys! Gue syok. Gimana gue ngupil kalo gini caranya? Gue jadi ga bergairah menjalani ritual ngupil. Sampe saat ini jari tengah gue kudu diperban biar si kuku ga gampang kena senggol. Gara-gara ini juga gue jadi ga bisa ngetik dengan lancar. Ngetik dikit gue mengaduh. Ngetik dua kata gue melenguh. Tiga kata gue teriak. Empat kata gue bosen. Nasib blog gue ini pun jadi terbengkalai kek mantan barang rongsok.

Butuh beberapa waktu buat gue menyesuaikan diri biar bisa lakuin aktiftas tanpa nyenggol si jari tengah. Satu-satunya cara ya dengan memperban si jari biar terlindungi. Tadinya mau gue perban pake pembalut bersayap biar ga geser tapi kegedean, so gue ga punya pilihan lain dengan membalut si jari pake kaen kasa steril. Gue pun berencana mulai ngeblog lagi meski jari tengah kiri gue blom bisa bergerak maksimal. Doain gue ya, guys!

You May Also Like

6 komentar

  1. dulu guweh juga pernah cidera kayak eluh. Jempol guweh kejepit pintu mobil pas mobil. Mana nutupnya juga pake semangat 45 lagi. Alhasil, kuku jempol guweh sampe retak dan harus dicopot. Untung bisa tumbuh lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...keknya kuku gue kudu dicopot juga ni. Udah hampir copot bgt tapi masih nempel ama kulit. Wah jadi deg-degan nih

      Hapus
  2. Cerita lo mengingatkan gue pada kejadian yg sama. Waktu itu gue lg maen kerumah pacar gue. Pas diajak ke dalem dan tau kalo dirumah lg ga ada orang, gue dgn semangat 45 masuk dan buru2 nutup pintu. Tanpa gue sadari jari-pun terjepit. Untung gak sampe mutusin kuku kaya lo mba. Tp yg putus malah hubungan gue sama pacar gue. Ternyata yg kejepit jari pacar gue.
    Oke, sekian dan terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blom blom udah KDRT aja lu. Pantes diputusin kwakakakakak

      Hapus