SEDEKAH DAN GRATISAN

by - 23.22

Sabtu lalu gue menghadiri kondangan sodara. Gue makan gratisan tapi ga ngasih amplop. Gara-gara pernyataan gue yang kayak gitu di temlen twitter, ada salah satu penghuni twitter yang agak sensi. Mari kita simak dulu percakapan antara gue dan seorang mas mas di bawah ini.
 
Note:
G= Gue
M= Mas mas
 
G: Ayo kita ke kondangan. Makan gratis
 
M: Ke kondangan mah ga gratis. Minimal bayar 25 rebu. Itu juga amplopnya ga dinamain
 
G: Itu sih elu. Kan kondangannya kondangan sodara gue sendiri hehehe
 
M: Apalagi sodara. Minimal kadonya 100 rebu. Blom suruh bantu-bantu tenaga. Pokoknya ga gratis
 
G: Gue sih gratis. Hehehhe
 
M: Mungkin kamu perlu denger ceramah Yusuf Mansyur
 
G: Elah serius amat bang nyantai aja. Sedekah udah ada porsinya sendiri dan lebih utama buat sodara yang ga mampu.
 
Dari percakapan di atas, gue menangkap adanya aroma kekesalan yang kentel dari si mas mas. Mungkin mas masnya selama ini jarang dapet sesuatu yang gratisan. Mungkin juga setiap kali sodaranya ngadain hajatan, dia kudu banget bantuin mulai dari nyebarin kartu undangan, benerin genteng, ngerias pengenten cowok, ngangkatin piring kotor, bersihin ingus ponakan, ngepel mushola sampe jadi pager betis yang buat makan prasmanan aja kagak sempet. Sabar ye, mas.
 
Gue paham kenapa mas mas ini keki banget gue bilang gue makan gratis di kondangan sodara sendiri. Menurut dia harusnya gue punya nasib yang sama dengan dirinya. Ngamplop 100 rebu plus menyalurkan tenaga dalem gue buat bantu-bantu masang tenda dan pelaminan. Mas mas ini sampe bilang gue kudu denger ceramahnya Yusuf Manyur. Lagu-lagunya pasti ini soal sedekah, soalnya Yusuf Manyur yang gue tau adalah seorang ustadz yang fokus nyebarin kebaikan lewat sedekah. Kalo Irfan Mansyur sih penyanyi dangdut. Oke ga penting.

Gue sebenernya ketawa liat mas mas ini yang kayaknya ga ikhlas banget gue makan gratis di kondangan sendiri. Menurutnya gue pelit karena sama sekali ga ngasih amplop dan bantu-bantu. Menurutnya gue sama sekali kagak pantes dapet makan gratis di kondangan sodara sendiri.

Buat gue dan mungkin bagi banyak orang, sedekah lebih utama dan sebaiknya dikasih kepada sodara yang justru tidak mampu. Sodara yang ngadain hajatan Sabtu kemaren adalah sepupu bokap gue. Pekerjaannya pengusaha. Usahanya sukses. Kendaraan yang dimiliki lebih dari tiga. Petak umpet di rumahnya aja gue sampe nyasar. Gue rasa, menghadiri undangan yang diharapkan si empunya hajatan adalah bentuk penghormatan dan lebih utama ketimbang ngasih amplop di saat ada sodara gue yang laen yang justru sampe ngontrak rumah karena kurang mampu. 

Jadi kalo gue nanya kepada diri sendiri, mana yang harus gue dahuluin untuk dikasih sedekah? Sodara gue yang hajatan apa yang ngontrak rumah? Gue dan siapa pun yang bisa mikir pasti milih yang kedua. Dan gue yakin, bahwa manusia bijak adalah manusia yang pantang koar-koar tentang sedekah yang dia berikan.

Soal sedekah memang ga etis kalo diumbar-umbar. Dulu gue pernah nemu satu kejadian di mana awalnya gue suudzon sama seseorang kemudian berbalik takjub. Gue punya temen super tajir. Sebut aja Paijo. Sebagai temen yang ketebelan dompetnya ngalahin ketebelan kulit badak, gue dan temen yang lain sering nodong dia buat nraktir. Satu dua kali dijabanin. Ketiga dan seterusnya dia stop ngejajanin kita secara gratis. Saat ada temen ulang taun dan dirayain dengan pesta gede-gedean pun dia hanya ngucapin selamat. Gue dan yang lain melabeli dia dengan satu kata: PELIT. Melabeli tanpa tau apa alasan Paijo bersikap demikian.

Suatu hari gue dan temen menyambangi salah satu panti asuhan di Bandung. Emang takdir itu lucu. Gue dan si temen liat Paijo ada di situ. Dia lalu pulang. Gue dan temen gue nanya sama pengurus panti apa yang dilakuin paijo dengan tidak menyebutkan bahwa gue dan si temen kenal sama Paijo. Paijo tiap bulan dateng ke panti dan nyumbangin sembako plus duit dengan nominal yang bikin gue nganga. 

Gue jadi ngerti alesan Paijo selama ini. Dan manusia yang hanya liat dari luar tanpa ngeliat langsung biasanya emang gitu. Langsung ngejudge tanpa menyelidiki atau ngerti alasan seseorang bersikap begini dan begitu. Buat mas mas yang mungkin ga pernah dapet gratisan, semoga suatu saat hari itu datang ya. Makan gratis itu enak. Tapi lebih enak kalo makan sambil senyum, bukan menghakimi sebelum menyelidiki.
 
 
 

You May Also Like

2 komentar

  1. Gue sering tuh makan gratis. Apalagi di kondangan sodara sendiri. Tinggal terima beres aja gitu. Sebenarnya kalau untuk acara nikahan gitu sang mempelai akan lebih senang jika yang diundang hadir ke acara ketimbang ngasih duit. Setau gue loh ya. Gak tau kalau pendapat si mas-mas itu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naini...hahaha mas-masnya emang patut dikasihani gara2 ga pernah dapet gratisan

      Hapus