GRATIS GRATIS GRATIS

by - 20.43

Semua yang gratis emang enak. Tapi sekarang apa-apa kudu bayar termasuk hak asasi di jamban. Kalo punya pribadi ga masalah. Tapi jamban umum udah mulai cari masalah. Di pintu masuk penjaga udah stand by sambil nungguin kotak duit. Pipis? Serebu. Boker? Dua rebu. Boker sambil pipis? Tiga rebu lima ratus. Udah ga beda dengan harga satu bungkus nasi uduk tapi isinya nasi doang. Lauk dijual terpisah. Dapatkan di kedai-kedai nasduk favorit anda. Bisa delivery juga. Harga blom termasuk kerupuk dan teh manis anget. Untung kentut sama napas kagak usah bayar. Makasih, Tuhan.

Ceritanya bulan Mei ini gue dapet banyak sesuatu yang gratisan. Mulai dari buku, mug, sampe tiket nonton. Gue dapet mug gratis gara-gara menang lomba curhat. Isinya bisa diliat di postingan Nobody's Perfect yang gue tulis beberapa waktu lalu. Seneng banget. Kapan lagi dapet mug gratisan? Lumayan buat minum. Gue bosen nyeruput kopi pake baskom mulu. Setidaknya sekarang gue bisa lebih elit. Tadi siang pun gue dapet hadiah khusus dari penerbit mayor super kece, yaitu tiket gratis nobar The Fabulous Udin jam 12 siang. Novelnya udah gue baca dan kece banget. Ga cuma nyeritain kejeniusan si Udin setiap kali memecahkan masalah, tapi juga menggambarkan kekompakan dan persahabatan yang keren punya. Kisah cintanya juga ga ketinggalan. Lengkap dah. Sayang banget karena tempatnya kejauhan dan gue ada kerjaan, terpaksa ga gue ambil. Kenapa harus jam 12 siang? Jam 12 siang gue ada urusan. Jam 12 malem gue jaga lilin. Andai tiket nobarnya jam 7 malem udah gue sikat. Sebelumnya gue dapet invitation Gala Premiere film Mars. Lumayaaaan.

Blom cukup, gue dapet buku gratis dari temen-temen gue. Yang satu penulis cewek namanya Anggia, satu lagi penulis yang merangkap sebagai koas kedokteran gigi namanya Tomy Aryanda, dan satu lagi ebook dari seorang mahasiswa teknik bernama Febri Dwi Cahya. Awalnya gue pikir nih orang isi ebooknya ulasan tentang teknik bercinta. Ternyata bukan. Sial. Mana gue udah girang duluan lagi. Tapi reviewnya bakal gue bahas besok, guys.

Segala hal yang gratisan kudu disyukuri, termasuk kangen sama orang. Kalo kangen bayar, bisa-bisa semua warga negara bakalan bangkrut sebelum merasakan gimana nikmatnya masang janur kuning melengkung. Jika kangen itu ga gratis, mungkin jomblo yang cintanya ga kesampean udah cuma tinggal kulit sama tulang doang. Blom lagi dibantai skripsi, duit kiriman blom cair, sampe nunggak bayar kosan. Udahlah dibacain yasin aja yang gitu mah biar ga makin menderita.

Mumpung masih ada hal-hal yang gratis, mari kita nikmatin selagi bisa. Kentutlah sepuasnya karena bisa kentut itu sehat. Bayangin kagak bisa kentut atau ga punya duit sedangkan kentut harus bayar. Ga kebayang kebuncitan yang dialami bentuknya kayak gimana. Kangenlah selagi kangen itu masih ada di level bebas. Kangen Ibu, Ayah, keluarga, temen, sobat, sampe kangen pacar. Pacar orang.


You May Also Like

0 komentar