DILEMA TOILET UMUM

by - 00.32

Di Jepang, toilet atau jamban umum sama cangggihnya sama komputer. Pake tombol. Tombolnya ada lebih dari 5. Malah ada yang 8. Jumlah pacar kamu aja ga sampai segitu ya, kan? Setiap tombol punya fungsi berbeda. Pengin aernya meluncur pelan biar serasa dibelai? Ada. Pengin yang kenceng sampe bikin kaget? Ada. Aer anget? Bisa. Aer dingin? Oke. Flush-nya aja ada yang pake sensor tangan. Enak bener yak di Jepang? Kita tinggal buka celana dan ngeden, sisanya biarkan wc yang bekerja. Gretongan pula.

Gue mah suka sedih liat kondisi toilet di negeri sendiri. Canggih sih tapi beda sama toilet Jepang. Kalo di Jepang habis di FLUSH ampas knalpot kita ilang, di jamban indo udah disiram eeeh dateng lagi padahal ga dijemput. Ajaib. Lalu untuk mendapatkan kepuasan cebok, apa harus ke Jepang dulu? Atau lari ke hutan terus ke pantai biar langsung pake aer asin? 

Toilet negeri ini emang udah jarang yang gratis kecuali di rumah sendiri. Toilet yang bersih palingan di mall atau bioskop. Tapi gimana kalo lagi di jalan dan yang ada hanya jamban umum? Permasalahan toilet alias jamban sama sekali ga bisa dianggap sepele. Ga bisa dianggap gampang alias susah, sesusah ngaduk bubur pake sedotan. Makannya juga pake sedotan. Ribet amat idup.

Yank, pengin pipis

Ga punya.

Lah ga gitu. Kebelet, nih

Kita lagi di jalan. Macet. Pom bensin masih di depan tuh. Masih jauh

Di pom bensin toiletnya bau, yank. Ada kecoanya. Ada cicaknya. Kambing, sapi, dinosaurus

Mall lebih jauh. Mau nahan 20 menit?

Waduh kalo ditahan ntar jadi kencing batu. Mana muat ntar pas keluarnya

Pacar gue mandang gue dengan tatapan yang menyiratkan: lo bego kok dipiara, sih?

Selalu aja ada scene ga enak kayak gitu tiap hang out. Tapi serius. Ini adalah problematika yang ga bisa dianggap enteng. Gue berharap banget besok lusa pemerintah udah nyediain toilet bersih di setiap 100 meter jalan tol atau di setiap gang. Kebelet ketika ga ada akses itu menyiksa. Cowok mah gampang tinggal pake botol akuwa. Cewek? Ga sesimple itu.

Akhirnya setelah 10 menit nyetir, kami sampai di sebuah SPBU. Liat toilet nafsu gue langsung naek. Bawaannya pengin langsung buka celana. Btw jalan menuju toilet lumayan bikin bulu kuduk yang tadinya tiarap langsung siap siaga. Gelap...lorong panjang, dan super sepi.

Masuk ke dalem, yang gue temuin adalah tumpukan tisu kotor plus pembalut bekas. Disodorin pemandangan jorok kayak gitu tadinya gue pengin langsung kabur. Apa daya celana gue udah dilepas. Sebenernya gampang tinggal pake lagi. Sialnya gue sedang pipis. Ga bisa begitu aja bangkit karena bakal berceceran. Blom beres sampe di situ, keluar toilet udah ada penjaga yang tadinya ga ada sekarang nangkring sambil ngetuk-ngetuk kotak duit. Lah tadi kagak ada orang. Gue yakin dia pasti anggota ninja Konoha, sama kayak tukang parkir di indomaret atau alpamaret. Pas kita dateng ga ada. Pas mau pulang muncul. Suwe.

Itu masih oke. Sekali waktu gue pernah kebelet, masuk toilet umum yang lumayan bersih tapi aernya ga ngalir. Gayungnya songhek. Bak mandinya ternyata kosong. Gue udah pipis. Ga bisa cebok. Gue pun nangis. Bunuh aja gue dah kalo gitu. Bunuuuuuh!!!

Untungnya gue sedia tisu basah khusus daerah kewanitaan. Tau kan yang mana? Maksud gue tisunya, bukan daerah kewanitaannya, bro. Selamat dah.

Sebagai warga negara yang bayar pajak, gue berhak ngerasain jamban umum di luar bioskop atau mall yang kondisinya bersih dan bebas bau. Pipis juga butuh ketenangan biar lancar. Pipis adalah kebutuhan, hak asasi. Jamban kotor bisa menimbulkan hal-hal yang ga enak seperti mual, muntah dan kepeleset. Blom lagi wc-nya antik sampe berkerak karena jarang dibersihin. Dan sampe sekarang, gue belom pernah nemu jamban umum senyaman jamban mall atau bioskop. Jamban yang bersih dan wangi itu nyaman, karena seperti kata pepatah: Jamban adalah koentji.

You May Also Like

2 komentar

  1. perkara jamban emang ga pernah habis..menjaga supaya jamban di spbu tetaaap kinclong memang jadi pr bersama...
    dari kitanya juga klo ada tulisan "jangan pakai sendal" yaa mari diikuti heheh.
    jadi jambannya ga kotor juga..

    tpi klo yg udah jorok ga tentu arah...

    nthalah ahahahah

    BalasHapus