DIARY KOAS GIGI SINTING

by - 09.34


Setelah cuap-cuap soal Catatan Tengik Anak Teknik gue masih punya utang ngulas satu buku lagi yang menurut gue, keren abis. Judulnya Diary Koas Gigi Sinting. Makasih buat temen gue Tomy Aryanda yang mau-maunya ngasih gue buku terbarunya secara gratis. Harga buku kan lumayan mahal, lebih mahal dari sempak yang dia pake malah. Tapi berhubung dia adalah koas kedokteran gigi yang otaknya rada geser, gue dikasih buku kece ini tanpa harus bayar.  

By the way, kalo temen lo penulis dan lo bantuin doa, biasanya suka dikasih gratisan. Gue juga bantuin Tomy biar bukunya yang ini cepet terbit. Tadinya gue mau bantu doa biar dia cepet lulus. Tapi nerbitin buku lebih penting, jadi doa dia untuk cepet wiisuda ga gue panjatkan. Alhamdulillah terbitnya si buku kesampean juga. Enak banget dapet buku gratis, ongkirnya dia yang tanggung lagi. Sungguh manusia ganteng baik. Baik sama bego emang beda tipis sih sebenernya. Oh ya, di halaman awal Tomy ngasih kata-kata sambutan buat gue. 

Special untuk Agiasaziya. Sukses ya, Gya... untuk blog, buku dan lain-lainnya. Ahahahaha.

Habis hahaha ada gambar bibir dower. Entah apa maksudnya orang ini ngasih gue gambar bibir. Ga usah pake gambar pun gue tau bibir dia ga menggairahkan. Kenapa bukan gambar sempak dia aja sih?

Oke skip. Sebelum gue ngasih tau apa aja isi buku Diary Koas Gigi Sinting, ada baiknya kenalan dulu sama penulisnya. 

Nama: Tomy Aryanda
Panggilan: James
Tete El: Zimbabwe, 17 Agustus Sebelum Masehi
Hobi: Maen layangan
Cita-cita: Dokter gigi
Saudara kandung: Gilang, Rama dan Zera

Diary Koas Gigi Sinting ini bukan menceritakan koas kedokteran gigi yang merangkap sebagai pasien rumah sakit jiwa. Sama sekali bukan. Buku ini semacam memoir, bisa juga masuk kategori perlit karena bercerita tentang Tomy dan kehidupannya dalam mengarungi bahtera perkuliahan. Tomy adalah mahasiswa tua kedokteran gigi di sebuah perguruan tinggi, bukan di warteg. Tua di sini bukan hanya karena dia memang anak paling tua dan termasuk mahasiswa lama, tapi tampangnya emang tua, mirip om om dah pokoknya. 
Kalo jomblo laen bakal gantung diri di pohon jagung pas ditanya kapan merit, Tomy beda lagi. Tanya aja kapan dia lulus. Itu udah cukup membuatnya kehilangan harga diri lalu beralih profesi jadi perias pengantin. 

Buku ini mengandung banyak banget kalimat-kalimat koplak yang sukses bikin gue ngakak sambil ngompol. Bagian garingnya sih ada, tapi cuma dikit. Istilah-istilah ilmiah kedokteran gigi yang diplesetin secara brutal emang mempresentasikan kesintingan si penulis. Tapi berhubung gue udah kenal sama Tomy, gue udah ga heran lagi. Satu yang bikin penasaran justru bukan dirinya melainkan Gilang, sang adik kandung yang tingkat kegantengannya jauh melebihi batas standar kegantengan Tomy. 

Gilang selain ganteng, atletis, cocok dijadiin bintang iklan facial wash, juga kuliah di luar negeri dan sekarang sedang menggagahi skripsi. Rama, adeknya Tomy setelah Gilang, masuk brimob dan bentar lagi bakal mengamankan acara konser dangdut di berbagai daerah. Tomy? Anak tertua tapi hanya dianggap sebagai serpihan bubuk masako tumpah. Sial amat lu, bro. Pantesan Tomy di buku ini sensi mulu tiap mau pulang kampung. Mamahnya Tomy, beda dengan mamah-mamah kebanyakan yang minta cucu. Beliau beda. Mintanya ijazah. Padahal Tomy lulus aja kagak tau kapan. 

Gue pikir kuliah di kedokteran gigi cuma berkutat soal gigi dan problematikanya. Ternyata beda. Koas gigi ga beda sama kuli bangunan di mana mereka harus berurusan sama semen, tang, amplas, palu, tang kawat, juga gerinda. Ini mau jadi dokter gigi apa mau bangun panti jomblo, sih? Heran gue alat-alatnya kek begituan. Blom lagi temen-temennya Tomy yang pada sama kagak warasnya dengan Tomy. Semuanya bakal kalian temui di buku ini, loh. 

Ada beberapa hal lagi yang istimewa di buku ini menurut gue. Pertama, ada halaman yang memuat sesi konsultasi pasien dan dokter sarap yang pertanyaannya cukup waras tapi jawabannya ngawur semua. Kedua, gambar-gambar meme super kocak. Menurut gue ini unik, tingkat lucunya naek. Tiga, kalimat-kalimat koplak yang sayang banget kalo dilewatkan. Ada beberapa kalimat favorit yang gue suka dari buku ini. Misalnya:

Gue hanya bisa terdiam. Takjub. Kalau isi badan manusia normal 96% adalah air, isi badan Deny 96% adalah angin. Kopong. 4% sisanya berisi jin ifrit (Ini pas Deny, temen Tomy yang dateng buat diskusi kasus, datengnya dua jam setelah diskusi bubar).

"Bang, kok betis Abang gede sebelah?" ( Ini pertanyaan Gilang saat ngejemput Tomy d Bandara pas pulang kampung).

"Susah, Di. Lo tau kan, gue orangnya pendiem dan jarang ngomong. Gara-gara sifat gue yang pendiem,gue juga diem waktu ditanya dosen."

"Tom, tolong bedakan ya antara pendiem sama bego!" (Ini waktu Tomy ga lulus ujian gara-gara ga bisa jawab. Diem aja).

Selain itu kalimat koplak lainnya masih banyak. Rugi banget kalo blom baca. Mumpung nih buku masih ada di toko-toko buku, buruan dah. Recommended buat ngilangin stres atau yang mau tau kayak gimana sih gambaran tentang koas kedokteran gigi itu? Jawabannya ada di buku ini.

Dari Diary Koas Gigi Sinting ini gue punya beberapa kesimpulan:

Tomy itu koas kedokteran gigi yang merangkap sebagai kuli. 

Adeknya Tomy jauh lebih ganteng daripada Tomy

Tomy ga bisa bedain antara sifat pendiem dan bego

Tomy itu tua.

Udah gitu aja.


You May Also Like

4 komentar

  1. enak banget dikasih gratis hahaha
    tp demen juga sih sama buku2 ginian. jadi lebih tau gimana koas anak kedokteran gigi dan kuli bangunan. eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa biasanya kl temenan ya gitu. Dikasih gratis haha. Wah emang, buku genre gini tu ngilangin stres...hhhaa.

      Hapus
  2. Hahaha dasar tomy baru baca sedikit cuplikannya aja gue jadi gregetan asli kocak yah dia. Rekomen banget ini jadi pengen beli ahh :D

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli, non...ga nyesel dah...cuma yang garingnya juga ada hahaha

      Hapus