TENTANG TIDUR

by - 01.54

Persoalan tidur menurut gue ga segampang keliatannya. Rebahan di kasur, merem, mimpiin Miyabi. Ngga gitu. Tidur bisa jadi super ribet kalo mata ga bisa diajak kompromi. Strategi-strategi Mr. Bean berakhir jadi strategi busuk. Ngitung domba satu peternakan sama sekali ga bikin gue ngantuk.

Kata temen gue kalo mau ngantuk baca buku aja. Itu dusta. Gue baca buku stensilan malah seger. Gue baca buku telepon malah pusing. Gue baca majalah, kesel karena ga paham akibat bahasanya pake bahasa Jepang. Gue ga nyerah. Persoalan tidur ini kudu tuntas apapun yang terjadi.

Nonton. Iya. Nonton pelem super ngebosenin bisa bikin ngantuk. Rekomendasi dari temen gue adalah pelem kelas B macam pelem-pelemnya Edward Furlong. Gue ga hidup di zaman orang-orang tau sama aktor sejajar Brad Renfro itu. Gue tumbuh bersama Percy Jackson dan Ratu Katniss. Otomatis gue sama sekali ga pernah tau apa aja pelem-pelem yang dibintangi Furlong. Nonton Transformer juga ga menyelesaikan masalah. Nonton Human Centipede malah bakal nambah masalah.

Gue guling-guling. Ke kanan. Ke kiri. Terlentang. Tengkurap. Nungging. Nyamping. Gue frustasi. Gue pikir tidur itu sederhana. Ngga. Insomnia atau susah tidur adalah persoalan krusial dan menyakitkan, semenyakitkan ketika jempol kepentok ujung meja. Atau ketika pipis malah bersin. Itu kan pipisnya jadi ga rapi.

See? Banyak hal yang dianggap sepele ternyata bisa jadi isu gawat kalo ga diantisipasi. Gimana kalo gue insomnia mulu? Badan gue bisa rontok. Sirkulasi darah dan metabolisme bisa acak-acakan, sama kayak kisah cinta seorang jomblo yang ditinggal nikah dan si saingan jauh lebih kece.

Terus gue harus ngapain biar bisa bobo?  Kepada siapa gue harus ngadu? Apakah gue harus lari ke pantai...lalu belok ke hutan? 

You May Also Like

0 komentar