NOBODY'S PERFECT

by - 20.50

Hari ini dapet kabar kalo gue menang lomba curhat IOC atau Islamic Otaku Community. Secara gue salah satu anggota komunitas tersebut dan punya banyak uneg-uneg, tiga jam sebelum lomba ditutup gue kirim tulisan gue ke pihak yang berwajib. Ternyata menang. Ini entah yang milih lagi kena pelet atau khilaf. Tapi gue seneng. Hadiahnya mug dan motor balap. Yang kedua gue ngibul, guys. Yang bener itu mug. Alhamdulillaaah...akhirnya setelah sekian lama gue minum pake baskom, sekarang gue bisa minum dengan normal. Makasih IOC. Oh ya, buat yang pengin baca tulisan somplak gue tentang IOC, nih gue kasih. Sok eta tah!


Judul: Nobody's Perfect

Gak ada mantan yang sempurna. Eh, maksud gue gak ada manusia sempurna. Dosen, ibu kos, termasuk grup what's up. Gak ada yang bener-bener absolut. Selain punya kelebihan, gue yakin komunitas-komunitas di dunia ini pasti juga punya kekurangan secara penghuninya kebanyakan manusia, bukan martabak yang telornya dua. Istimewa. Paripurna. Apalagi kalo gratisan. Ajib luar biasa.

Hari ini hari terakhir lomba curhat. Yes, gue adalah salah satu orang yang tergabung dalam barikade deadliners, di mana ketika penutupan masih jauh bisa santai sambil ngupil. Tapi kalo udah deket-deket hari terakhir, baru panik setengah tiang bendera. Kayak pas kita naek motor dan di depan ada buibu yang seenak jidat nge-sen kanan ternyata belok ke kiri. Kitanya tabrakan. Sama juga kayak mahasiswa yang ketauan nyontek sama petugas ujian lalu diseret keluar. Kertas ujiannya.

Saking sok sibuknya gue lupa kalo hari ini tanggal 25 Maret 2016, yaitu hari di mana para anggota IOC masih bisa ikutan lomba. Besok udah ditutup dan gue ga bisa minta perpanjangan waktu. Andai aja ini pertandingan sepakbola.

Sore ini cangkir cappuccino gue masih terasa panas. Batere laptop gue juga idupnya masih lumayan panjang. Otak gue muter lagi file-file selama gue ada di IOC. Gue gabung dengan komunitas ini sekitar bulan Januari 2016. Masih seumur jagung banget umur keanggotaan gue. Tapi selama kurun waktu hampir tiga bulan itu, ada banyak pengalaman yang gue dapet. Gue bukan tipe orang yang biasa curhat, tapi dicurhatin dan gue jadi pusing sendiri. Pertama kali curhat di tembok jamban sekolah, diomelin kepsek. Giliran nulis di diary, malah dibaca nenek gue. Sekarang gue niru manusia-manusia kekinian yang ngobrak-abrik aibnya sendiri di sebuah blog. Dan dengan adanya lomba ini, gue bisa ngeluarin apa yang ada di kepala gue selama jadi member grup IOC.

Pengalaman gue di IOC ini berada pada frekuensi standar. Ga ada yang lucu-lucu banget, seru-seru banget, datar-datar banget, nakutin banget. Semuanya masih di garis aman. Aman apa ngebosenin gue ga tau. Ga bisa bedain. Tapi berada di komunitas ini membawa sesuatu yang baru buat gue. And guess what? Selain satu pengalaman lumayan menarik, ada tiga hal yang jadi konsentrasi gue selama nulis curhatan gue yang ala kadarnya ini. Satu, komunitasnya. Dua, anggota-anggotanya. Tiga, Kaicho.

Komunitas

IOC kepanjangan dari Islamic Otaku Community. Sejujurnya ini komunitas anime Islami pertama yang gue ikutin. Beberapa grup anime yang gue masuki isinya ga cuma temen-temen seagama, tapi semuanya, sehingga toleransi dipupuk tinggi. Untuk istilah otaku sendiri, di Jepang terdiri dari beberapa golongan dan yang paling ekstrim adalah otaku yang menghabiskan hampir 24 jam nonton anime. Ga kebayang bentuk matanya kayak gimana. Makanya gue penasaran ketika seorang temen ngasih tau tentang komunitas ini. Pertanyaan gue, apakah para penghuninya beneran otaku yang ngabisin hampir seluruh umurnya mantengin anime? Oke skip.

Adanya label “Islamic” di komunitas ini kadang bikin gue segen untuk sekedar nge-joke ala stand up comedy sebagaimana yang sering banget gue lakuin di timeline Twitter. Selain ditimpukin, gue bakal dicap pembawa petaka gara-gara masukin jokes super bebas. Bisa-bisa gue dikutuk jadi batu lalu berbisik di kuping Malin Kundang: you'll never walk alone, dude. Udah kayak fans Liverpool aja.

Untuk manggil anggota lain dengan “Elu” pun gue harus tahan diri karena kebanyakan anggota lain pake “aku dan kamu” sedangkan sehari-hari gue ngobrol pake “gue dan elu”. Gue juga kesel. Katanya Islamic. Tapi ga ada satu pun cosplayer cowok yang pake peci pas lagi nge-event, padahal yang cewek pake jilbab. Islamic apanya? Oke. Itu joke, sodara-sodara. Jangan kutuk gue jadi batu bata. Jangan!

Anggota-anggotanya

Hampir di semua komunitas tipe-tipe anggotanya sama. SR atau Silent Reader, si easy going, si hobi dakwah, si Yang Bener itu Gue dan Elu Salah, Mario Teguh mode on, si penceria suasana, Mr or Miss debat, si lucu, yang sukanya share hal-hal oke, yang sukanya share hal-hal gak guna, tim hore dan masih banyak yang lain. Gue suka grup yang isinya macem es campur kayak gini. Rame. Mau ga mau, akan ada gesekan di setiap individu. Ada yang saling suka, ada juga yang ga suka secara diem-diem. Terkadang pertemanan di dunia nyata yang udah jalan bertaun-taun aja masih bisa berantem tiap hari, apalagi pertemanan yang cuma di dunia maya. Tapi perbedaannya signifikan. Di grup, biasanya cuma bisa mendem, ga bakal ada yang berani adu mulut lalu ditonton sama yang laen.

Gue sadar banget akan hal itu. Orang-orang baru dengan berbagai macam karakter entah itu yang klik atau yang ga klik dengan kita akan selalu kita temui. Dan parahnya, kadang kita ga nyadar kalo kita itu jadi member yang nyebelin. Pas kita gak nimbrung, rame. Kita dateng, hening kayak hatinya jomblo. Apes amat.

Oh ya, tentang jomblo ini, IOC regional tempat gue bersemedi sedikit agak sensi kalo udah ada yang nyenggol atau ngebahas jomblo yang sangat populer ini. Padahal asal tau aja, bahwa yang suka membully jomblo itu punya misi tersendiri yaitu bikin jiwa jomblo tegar, kokoh, teguh, dan kebal terhadap serangan-serangan tak terduga ketika dibully. Itulah gunanya sahabat. Hahahaha. Misi utama sih ngasih tau bahwa status jomblo itu adalah status yang harusnya dibawa santai, bukan dibawa galau kurang piknik atau baper. Baper mah menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi, dan kegagalan janin. Eh, maaf. Itu mah efek merokok.

Last but not least, its about Kaicho yang notabene founder IOC. Keren. Gue blom pernah bertatap mata langsung sama Kaicho. Mukanya pun cuma pernah satu kali gue liat di video pas dia pidato tentang kontroversi cosplayer berhijab. Selebihnya gue ga pernah liat dia lagi. Dari rumor yang gue denger, katanya Kaicho itu lumayan serem, padahal gue liat dia lumayan ganteng. Emangnya sehoror apa Kaicho? Punya Emperor Eye? Pake Burrying Punch kalo antrian nasi uduknya diserobot buibu? Atau sebrutal Emak gue pas bangunin gue subuh-subuh? Kalo bener, berarti dia gokil.

Bicara soal Sang Ketua, gue acungin empat jempol. Dua jempol tangan, dua jempol kaki gue. Anak muda emang harusnya kreatif. Terbentuknya IOC ini pasti ga instan. Butuh kerja keras, koordinasi antara dia dan para anggota, juga pantang nyerah. Bikin IOC bisa nyebar ke berbagai penjuru pasti nguras segalanya. Dan bikin IOC tetep bertahan pasti butuh kerja keras yang lebih lagi.

Kalo soal pengalaman, ada yang ga bisa gue lupa sewaktu ada di IOC. Gue sering dicurhatin. Ada dua cewek suka sama satu cowok yang sama di grup dan dua-duanya curhat ke gue. Sebut aja dua orang itu Markonah dan Sarbo'ah. Mereka suka sama cowok bernama Ujang yang juga satu komunitas dengan kami. Markonah bilang dia udah suka sama Ujang sejak pertama kali ketemu, sedangkan Sarbo'ah kesengsem sama Ujang sejak mereka makan ramen berdua. Gila, ramen effect emang yahud. Kami bertiga pun sepakat ketemu, tanpa keduanya tahu kalo mereka sama-sama suka Ujang. Logikanya ga mungkin Markonah curhat tentang kenaksirannya sama Ujang kepada Sarbo'ah, begitu juga sebaliknya. Di sini korbannya gue, karena harus dengerin dua cewek ngeribetin satu orang yang menurut gue, balap tampan sama Picollo aja ga menang. Maaf, tapi itu fakta. Saat pertemuan itu gue harus jaga agar Sarbo'ah dan Markonah yang udah lama temenan ga menyinggung soal Ujang.

Berita mengejutkan datang. Tiba-tiba Ujang bilang dia jadian sama tetangganya yang bernama Mawar. Sarbo'ah marah-marah dan Markonah sedih patah hati saat mengetahui info dahsyat itu. Mereka curhat lagi ke gue. Gue bingung. Nenangin emosi Sarbo'ah atau menghibur Markonah? Gue ga lakuin keduanya. Gue malah makan ramen porsi gede. Okesip.

Apa yang udah gue dapet selama di IOC bakalan jadi memori epik. Mulai dari obrolan seru sampe garing, anggota yang super fun sampe yang nyebelin, dicurhatin sampe tengah malem dan dikasih info-info anime super kece adalah bagian dari sebuah komunitas. Komunitas ga akan mungkin terdiri dari manusia-manusia monoton. Tapi apa pun itu, kesan gue soal IOC ini lumayan oke. Gue berharap komunitas ini bakal terus tumbuh, terus solid dan ngasih kontribusi positif bagi siapa aja.

You May Also Like

4 komentar

  1. oke minum dulu pake cangkir hadiahan.
    Emang sih bikin komunitas itu gak bisa 'click' langsung banyak anggotanya. Tapi itu yg curhat, kayaknya kamu punya cinta bertepuk sebelah tangan,karna sarbo'ah memilih markonah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah emang gue Ujang??? Sompret!

      Hapus
  2. Aku suka nonton anime tapi gak seekstrim itu juga hehehe :)
    kerena juga yaah ada otaku versi syar'i heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue lumayan rada ekstrim kalo suka bisa sampe puluhan klai ditonton

      Hapus