MALAM PERTAMA

by - 19.42

Langit gelap pertanda udah malem. Gue gelisah. Resah. Basah. Gue kehujanan dan ga bisa menghubungi ojek payung karena ga punya aplikasinya. Duit gue hampir abis, ATM gue ketinggalan di rumah dan gue laper. Ini malem yang apes banget buat gue. Jalanan Jakarta juga macet parah. Kepala gue yang udah pusing tambah pening. Muka gue yang ga seksi makin kusam.

Gue berpikir gimana cara gue pulang ke rumah dengan duit pas-pasan. Setelah nanya-nanya sama keluarga, sepupu, sobat, dan si dia lewat ponsel, gue akhirnya memutuskan untuk naek kopaja. Iya. Kopaja.

Ini pertama kalinya gue naek transportasi umum yang satu itu. Bodo amat dikatain apa juga. Biasanya kan gue pake becak atau odong-odong. Sengaja gue ga pake becak karena ga ada. Kalopun ada, gue ga bisa tanggung jawab kalo betis abang-abang tukang becak pecah gara-gara nganterin gue dari Senayan ke Tangerang. 

Malam pertama gue dengan kopaja ternyata ga enak. Begitu masuk ke dalem, gue disuguhi pemandangan anjay. Ini bis atau rongsokan sih? Kursinya keras, bocel-bocel, kacanya bolong, kabel lampu menjuntai dan ga dibenerin. Bukannya transportasi umum itu selain kudu murah juga wajib memberikan kenyamanan dan rasa aman? Gue sama sekali ga ngerasa nyaman atau aman. Sopirnya kesurupan. Kopajanya melaju dengan amat sangat ga stabil alias brutal. Blom cukup, si sopir ngerem mendadak dan jidat gue kejedot. Gila. Gue takut setengah tiang. Pantat gue sakit. Kepala gue kegencet buibu. Kaki gue keinjek kernet. Di depan gue aki-aki bau ketek. Hati gue sakit. Sakiiiiiit!

Di sebelah gue, duduk sesosok cowok yang asik chatting. Layar ponselnya cukup menarik perhatian. Kayaknya dia ga keberatan gue ngintip percakapannya dengan seseorang yang gue rasa ceweknya.

Cowok: Sayank, kangen deh. Gi ngapz? (Catet. Ngapz)

Cewek: Lagi nton tipi, beb. Masih di jalan? Kapan ke kosan?? Kangeeeen

Cowok: Besok. Kamu siap-siap, deh. 

Cewek: Ih kamuuuuh...nakal deh! Gantengku nanti jangan lupa makan yah..

Cowok: Iya. 

Cewek: Muaaah muuaaaah

Huweeeek! Gue ngerasa mual. Pembicaraan macam apa itu? Ganteng? Emang bener ternyata cinta itu buta. Buta banget. Kalo lagi kasmaran, alis cowoknya pindah ke siku juga masih dibilang ganteng. Terus kok ada kalimat siap-siap gitu? Terus kok nakal gitu? Gue ga mau mikir macem-macem, apalagi pas noleh kembali, si cowok mukanya persis kayak kucing ketemu ikan asin. Entah apa yang nangkring di otaknya.

Ternyata begini rasanya naek kopaja. Bagi mereka yang terbiasa naek kopaja tiap hari, gue acungin jempol. Tapi serius. Transportasi umum kudu secepatnya diperbarui. Masalah kenyamanan bisa nomor dua, tapi aman nomor satu. Gue kapok. Ini malam pertama yang mengerikan. Menyebalkan. Meski sopirnya Nicholas Saputra, gue ogah naek kopaja lagi. Ogaaaaah!!!





 

 

You May Also Like

2 komentar

  1. Pengalaman itu mahal cyin...
    wajarlah kalau malam pertama sih emang agak gak enak begitu. Grogi, was-was, dagdigdug, kringetan, mual, perih. Tapi ntar abis beberapa kali coba dan udah nemu iramanya paling juga ketagihan & bikin kangen.

    BalasHapus