JOMBLO DAN MANFAATNYA BAGI KESEHATAN

by - 20.58

Menjomblo itu bikin stres? Apa iya?
Seorang jomblo biasanya memang dikelilingi kesunyian, kesepian dan kesendirian dalam hidupnya. Emang bikin stres tuh. Hobinya paling banter nyiumin tembok kosan, bikin kopi campur sirop markisa, juga merebus indomie dan melahapnya tanpa teman. Di kosannya hanya tersimpan sarang laba-laba dan revisian skripsi yang entah nasibnya bagaimana. Tapi jangan salah. Menurut penelitian di klinik tongpeng, menjomblo itu justru bagus buat kesehatan dan jauh lebih sehat ketimbang pacaran. Ga percaya? Sini gue bilangin.

Menjomblo bagus untuk kesehatan mata
Biasanya jomblo berjenis kelamin cowok sukanya jelalatan. Bedanya ada yang terang-terangan ada yang sembunyi-sembunyi. Sehat banget buat mata karena bisa ngeliat yang pada bening berseliweran. Bayangin kalo pacaran. Baru menoleh liat mamah muda lagi jalan aja udah diomelin habis-habisan. Habis itu chat cuma di read doang. Bikin sedih, nangis dan ga bagus buat kecerdasan emosional. Pas jomblo, ga ada yang ngelarang untuk menggunakan indera penglihatan. Bebas dan merdeka. Tapi pas pacaran, rambu-rambu dan kode etik indera penglihatan diatur bukan sama pemiliknya tapi sama sang pacar. Liat buibu pake kebaya dada rendah dan ga sengaja liat, diomelin. Liat cewek kuliahan pake tengtop, dimarahin. Liat mantan yang ternyata makin hari makin cantik, dikrangkeng di pos satpam deket gerbang kampus. Kagak bebas banget. Padahal sebagai manusia, butuh yang namanya hiburan penyegaran mata. Namun bakalan susah dilakonin kalo punya pacar cerewet atau posesif.

Menjomblo bagus untuk kesehatan dompet
Pacaran itu bikin boros. Kalo cewek ga keberatan dibawa makan ke tukang seafood kaki lima, dompet masih berada pada performa prima. Tapi kalo tiap kencan si pacar ngerengek pengin makan di resto gede, si dompet bakal sekarat dan tewas dengan cara mengenaskan. Isinya dikuras tanpa belas kasihan dan yang tersisa cuma bon bekas beli sempak di grosiran. Beda banget level dompet sehat antara jomblo dan yang pacaran. Blom lagi untuk anter jemput si pacar yang jarak rumahnya dengan kosan lo kayak jarak Karawang-Bekasi, bensin yang harus dibeli pastinya ga cuma seliter dua liter. Jadi, menjomblo terbukti bagus buat kesehatan dompet. Lebih ekonomis!

Menjomblo bagus untuk kesehatan jiwa
Pernah liat orang pacaran berantem di deket tukang the botol? Pernah liat gimana menyedihkannya kondisi si cowok seteah disembur habis-habisan oleh cewek yang mulutnya ga terkontrol ketika ngambek? Kalo belom cukup, udah liat gimana kalutnya cowok tiap kali ceweknya ngambek, berbagai cara dilakonin sampai dia cuma tinggal tulang sama kulit doang? Atau yang paling simple, udah pernah liat gimana galaunya cowok pas berantem di sosmed cuma gara-gara hal sepele? Itu kalo ceweknya normal. Pas lagi PMS kan jauh lebih sangar.
Jiwa manusia yang tiap hari mengalami kondisi kayak gitu, dipastikan ga sehat dan labil. Tiap hari selalu mikirin pertengkaran dengan tema yang sama. Beda kalo jomblo. Permasalahan paling cuma sekitar uang kos yang nunggak, tugas kuliah menggunung dan susah dikerjain, atau tampang yang pas-pasan. Itu doang udah bikin jiwa meronta apalagi ditambah masalah pelik yang disebabkan oleh cewek.

Menjomblo bagus untuk kesehatan hati
Pacaran-putus-nangis. Nyambung lagi-mesra-berantem-putus-nangis. Minta balikan-ga diterima-nangis. Gitu aja terus sampe Freddy Krueger bangkit lagi. Bayangkan gimana kondisi hati yang cedera karena sakit hati kayak gitu. Ga bakalan gampang untuk memulihkannya kembali. Hati yang udah terluka ga bisa begitu aja diobatin pake lem aibon atau albotil. Butuh waktu lama agar hati kembali sehat. Tapi kalo jomblo, nyeri pada perasaan bisa diminimalisasikan sampe sekecil-kecilnya. Udah bisa dipastikan dong kalojadi jomblo itu ga selamanya jelek?
Menjomblo lebih sehat dibandingkan punya pacar. Hal itu bisa dilihat dari berbagai segi. Kalo melenggang di pelaminan mah udah ada yang ngatur. Tinggal sabar dan tawakkal. Jangan lupa kreatif biar jadi jomblo berkualitas.

You May Also Like

10 komentar

  1. Ternyata dibalik semua penghinaan jomlo
    ada sebuah sisi positifnya juga yaa,
    tapi wmg bener tergantung dilihat dari mana jomblo itu, sebenernya
    jomblo itu baik baik aja
    dan ga terbeban oleh pacar atau gebetan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha makanya jomblo yang dibully suka ngambek ga jelas itu aneh, orang manfaatnya banyak kwkwkwkawk

      Hapus
  2. Jomblo itu mulia bro, jangan selalu judge mereka dengan kehinaan kalau kita sendiri masing memiliki aib yang masih terus disembunyikan.
    intinya jofi aja deh, jomblo fi sabilillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lahmakanya gue bikin postingan ini bro...biar tau jomblo itu mulia. Elah

      Hapus
  3. sebagai jomblo yang mutusin (ciye gitu), gue gak terlalu ngenes sih hahaha. untuk kesehatan mata, cukup menonton acara fashion hijab gitu.. deuh, edukatif sekali trans 7, mengedukasi pemirsa jomblo untuk lekas-lekas nikah muda #huft

    dan untuk kesehatan hati, gue setuju. mungkin belum saatnya hati gue dibelah dua. nunggu hati cadangan deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati cadangan? ahahaha lo kata ban serep?

      Hapus
  4. Ahaha. Gue jd gr baca postingan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya jomblo emang gampang geet bang

      Hapus
  5. Setuju sekali sama artikel ini

    Makanya kalian yang punya pacar jangan anggap remeh jomblo

    BalasHapus