DANGDUTAN SAMPE PAGI

by - 19.17

Dulu, dangdut bisa dibilang jenis musik  yang aman. Aman bagi semua kalangan. Secara garis besar, dangdut zaman dulu liriknya ga sevulgar dangdut masa kini. Misalnya lagu Meggy Z.
Anggur merah...yang slalu memaaabukkan diriku kuanggap...belum seberapaaaaaaaaaa......(nunggu dulu 5 menit) dahsyatnya! Bila dibandingkan dengan senyumanmu...membuat akuuuu huhuhuhu lesu darah. 

Sungguh teganya dirimu teganya teganya teganya teganya.
Gue ga tau berapa kali Om Meggy nyebut kata ini. Banyak banget! Kalian bacanya pasti sambil nyanyi. Sisanya goyang sambil jempol diangkat. Hayo ngaku!!

Tapi paling ngga, lirik di atas masih bisa diterima akal sehat, karena menggambarkan keprihatinan jomblo yang liat senyum gebetan aja langsung lemes. Aneh. Cowok biasanya langsung tegang kalo liat gebetan lewat. Tegang is gugup, pemirsah.

Makin lama, dangdut kehilangan identitas aslinya. Liriknya udah mesum kebangetan. Gue risih banget apalagi ngedenger bukan dari tipi atau radio tapi langsung lewat kuping gue sendiri.

Tiga hari yang lalu tetangga gue hajatan. Gue yang masih terhitung warga baru ga diundang karena blom kenalan. Menurut gue kalo hajatan cukup nyewa grup kosidahan aja biar lebih kalem. Tau sendiri kan buibu kalo lagi nyanyi kosidah kayak gimana. Ga ada yang sambil goyang ngebor, gergaji, linggis, sekop, dan alat-alat berat lainnya. Yang ada liriknya malah ngingetin kita buat buru-buru tobat. Tapi gue rasa, si tetangga keranjingan dangdut sampe-sampe hajatan gede-gedean di rumahnya dijabanin sampe dua hari dua malem. Isinya? Dangdutan.

Jujur gue ngerasa terganggu dengan adanya acara dangdutan yang diselenggarakan sang tetangga. Gue kan jadi ikut goyang. Pas lagi nyeduh indomi? Goyang. Pas jemur baju? Goyang. Pas boker? Jongkok. Ga mungkin gue goyang. Bisa terjadi malapetaka yang pasti bikin gue nelangsa.

Sial amat gue malah ketularan. Itu masih di siang bolong. Malemnya, acara dangdut dilanjut dengan durasi yang ga jauh beda sama sinetron India berjudul Uttaran. Kampret. Minta ditabok sekelurahan nih orang. Udah bener-bener di luar batas. Masa iya gue meliuk-meliuk juga pas udah stand by di atas kasur? Ini udah menyenggol privasi. Kalo kuping gue soak sih gue ga keberatan. Masalahnya kuping gue masih berfungsi normal. Manusia normal mana yang tahan disodorin lagu dangdut dua hari dua malem??

Jelas gue kesel karena jarak rumah gue dan tetangga hanya dihimpit dua rumah doang. Goyang Dombret, Hamil Duluan, Belah Duren, Keong Racun, diputer semua. Ya Tuhaaaan....nih orang kesurupan apaan sih lagu-lagunya begini amat? Ga bisa dibiarin. Dengan tekad baja gue bermaksud ngelabrak tetangga gue yang ga tau diri itu.

Baru aja keluar rumah, lagu dangdut yang ga pernah gue denger diputer. Judulnya Surga Atau Neraka. Buset merinding disko gue pas lirik awalnya keluar. 

Kamu pilih yaaaang mana....mau surga atau neeerakaaaa

Gue maunya nih acara dangdut bubar!!! 

Tapi gue teriak dalam hati aja. Suara gue kalah kenceng sama sound system si tetangga.

Pak, maaf...ini kekencengan. Bisa dikecilin dikit ga?

Apanya?

Jidat elo! Ya sound systemnya atuh! 

Maaf, itu khayalan gue. Yang bener adalah:

Pak, maaf ini sound systemnya bisa dikecilin dikit ga?

Wah, ga bisa neng. Dari sononya ukurannya udah segini

(Suaranya, sompreeeet!)

Maksudnya, suaranya terlalu memekakkan telinga

Ohh, gitu

Soalnya saya sebagai tetangga ngerasa terganggu. Kalo masih kayak gini, terpaksa saya lapor pak rt.

Saya RT di sini

Apaaaaa?

Gue ga jadi ngelabrak. Gue malah dikasih formulir warga baru karena memang gue blom ngedaftarin keanggotaan gue sebagai penghuni baru wilayah ini. Gagal dah bobo nyenyak. Nyampe rumah, lagu Surga Atau Neraka diputer lagi. Gue pun nangis sambil meluk guling. Nasiiib....nasib.

Oia yang mau tau gimana lagu Surga Atau Neraka, nih cekidot!

You May Also Like

2 komentar