BANGKIT SETELAH PUTUS CINTA

by - 20.56

Putus cinta adalah fase di mana semua hal yang kita lakuin, yang tadinya enak jadi ga enak. Contoh: Makan nasi padang serasa makan indomie basi. Minum jus jeruk serasa minum aer tajin. Boker jadi macet. Susah. Keras. Ngupil jadi ga asik. Ciuman sama guling jadi lecet. Itu masih mending. Putus cinta menjadikan hal yang ga enak makin bikin sengsara. Tugas dari dosen yang memang udah dari sononya ngebetein, makin ogah-ogahan dikerjain. Ibu kos nagih iuran bulanan, pura-pura amnesia. Beli nasi uduk disela buibu, langsung kesurupan. Ga enak banget!

Ngomongin soal putus cinta, akhir-akhir ini banyak banget temen-temen gue yang kompakan menderita akibat kisah cintanya ga berakhir bahagia. Sebut aja Andre, Deden sama Ajat. Tiga-tiganya sepakat untuk menyayat nadi pake pisau plastik yang biasa digunakan bocah kalo lagi maen masak-masakan. Bisa ditebak ending bunuh dirinya gimana. Gagal total. Sebagai teman yang cantik hobi garuk-garuk udel dan seksi rajin menabung di koperasi, gue ajakin mereka ke tempat makan.

Gue: Kalian ini kenapa sih? Diajakin makan malah lesu. Mau gue beliin hemapiton jreng biar kalian ga lemah kayak terong layu gini?

Andre: Gue abis putus, Gi. Jelas gue lemes.

Deden: Gue juga. Setelah putus cinta, gue ga mau idup lagi.

Ajat: Gue sih masih pengin idup, Gi. Cuma...kurang bergirah.

Gue ga ngomong apa-apa lagi sampai pesenan gue dateng. Tiga porsi steak. Andre, Deden dan Ajat keliatan banget ga nafsu. Padahal selama ini disodorin kentang basi aja diembat. Sekarang, ada steak enak malah pada bengong. Suwe bener orang yang lagi patah hati. Jangan-jangan cewek handukan lewat pun mereka cuek aja. Gue prihatin ngeliat mereka bertiga. Gue bingung. Mau menghibur, gue bukan wanita penghibur. Mau ngajakin nonton, duit gue abis. Akhirnya gue makan steak aja. Bodo amat mereka mau makan apa kagak, yang penting perut gue kenyang.

Setelah makan gue pun pergi belanja. Nasib Andre, Deden dan Ajat oun entah gimana. Gue ga pikirin. Gue cuma bisa berdoa supaya mereka ga terlalu larut dalam kesedihan. Okesip.
Putus cinta lebih sakit dibandingkan putus tali sempak. Sempak bisa dijahit, tapi hati ngga. Sempak bisa beli lagi, hati ngga. Hal yang bisa menandingi sakitnya putus cinta itu cuma kejepit resleting atau jatoh dari jembatan setinggi dua meter. Lalu saat putus cinta, hidup serasa suram padahal muka udah suram duluan. Nafsu makan berkurang. Nafsu buat kuliah turun drastis. Tadinya cuma nitip absen sekarang nitip catatan. Cuma nafsu kelelakian aja yang masih ada. Sarap emang.

Tapi putus cinta bukan akhir dari segalanya. Liat aja Pat Kay. Meski didera dan dihukum untuk menjalani 100 kisah cinta lalu jadi babi, dia tetep tegar. Liat Tom Hansen di 500 Days of Summer. Udah di php-in lalu ditinggal nikah dan jomblo kembali, dia masih bisa menata hidup meski tadinya berantakan kayak nasi uduk yang karetnya lepas. Optimisme akan mengubah segalanya, bung. 

Hidup terlalu indah buat disia-siain gara-gara putus cinta. Masih banyak hal yang bisa diisi agar memori pahit putus bisa sedikit terlupakan. Masih banyak hal yang bisa bikin diri lebih berguna dibandingkan meratapi apa yang udah terjadi. Misalnya bantuin emak di warung, ngebajak sawah, jadi asisten dosen, jualan nasi kuning, jadi artis FTV atau daftar jadi komika. Seperti kata pepatah: bagai pungguk merindukan bulan.

You May Also Like

2 komentar

  1. Ada masa dimana kita terpuruk pas putus cinta ya Mbak :' tapi yang terpenting sih sesegara mungkin kita bangkit dari keterpurukan itu :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Kamu udah bangkit apa masih nyimpen foto mantan?

      Hapus