VERY VERY LDR

by - 19.43

Judulnya gak banget. Tapi apa mau dikata, ini rikwesan salah satu temen gue yang sekarang lagi kuliah di Jepang. Dia Yang Namanya Gak Boleh Gue Sebut ngasih kabar gembira. Ini nih yang gue demen. Setelah dikabarin mau dikasih buku gratisan, ada temen yang bilang dia mau ngasih gue undangan. Asoy makan gratiiiis!

Di postingan sebelumnya gue cerita tentang Tomy, mahasiswa kedokteran gigi yang bentar lagi buku barunya akan lahir. Di postingan ini gue mau cerita tentang keresahan temen gue yang lain. Meski udah dapet cewek dan lagu-lagunya mau merit di mana itu adalah kabar bagus, ternyata masih ada rintangan yang menghadang. LDR. Yes, LDR. Long Distance Ribet. Temen gue yang sebut aja Udin berada di Toyohashi, sedangkan sang cewek ada di kota hujan alias Bogor. Udin minta tips dari gue mengenai LDR secara dulu gue pernah mengalami juga LDR Tokyo-Bandung. Ribet emang dah.

LDR bagi mereka yang ga ga pernah ngalamin, biasanya bakal nganggap enteng.

LDR? Saling percaya aja, lah...gampang kan?

Alaaah, zaman kan makin canggih. Wassap, Line, bahkan Skype-an pun bisa

Ngapain sih LDR? Bikin susah diri sendiri aja. Iya kalo setia. Kalo selingkuh?


Nyatanya LDR itu lumayan rumit dan kadang ga bisa dihindari. Kalo cuma antar kota atau provinsi masih bisa bernapas lega. Kalo beda negara? Susah. Banyak kendala yang kudu diatasi kedua belah pihak. Kangen yang ga terkatakan, cemburu sama waktu, terhadang jaringan internet, pulsa cekak, si dia kena PMS, blom lagi masa-masa penantian yang penuh dengan pertanyaan: Bakal kuat ga, ya?


Berhubung si Udin nanya tips dari gue tentang LDR, gue jabanin juga dah. Berikut tips biar LDR tetep langgeng:

Biasanya yang paling urgent saat LDR adalah soal komitmen. Kedua belah pihak harus tegas soal komitmen. LDR-an buat apaan? Beneran mau nunggu atau ngga? Kalo blom mau terikat, biasanya komitmen dalam LDR ga terlalu punya andil gede. Zaman sekarang LDR lumayan berat karena godaan seringnya dateng dari jarak deket. So, pikirin lagi biar waktu menunggu ga sia-sia. Sayang banget kan udah berjanji jaga kesetiaan meski LDR tapi batin blom kuat. Kalo emang ga kuat, jangan dulu berkomitmen. Bebasin aja dulu. 

Selain komitmen, yang kudu diperhatiin selanjutnya adalah komunikasi. Kalo pasangan LDR dua-duanya asik, komunikasi tiap hari ga bakal menimbulkan masalah. Akan selalu ada cerita-cerita baru dan ga bakal ngebosenin. Tapi ada pasangan rewel yang nuntut untuk telponan tiap hari sehingga bikin pihak cowok ngerasa risih. Ada juga yang saling cuek dan berkomunikasi seperlunya. Buat mereka, komitmen udah cukup. Soal komunikasi ini kudu banget dibicarain. Apa perlu tiap hari? Tiga hari sekali? Seminggu tiga kali? Atau malah sehari tiga kali kayak nenggak obat? 

Komitmen dan komunikasi dalam LDR kadang bisa langsung buyar kalo ada virus suudzon apalagi jika blom ada kepastian bakalan merit apa kagak. Nah loh. Cewek yang belom diiket berhak nerima pinangan orang laen. Cowok juga masih bebas milih cewek mana pun selama janur kuning blom bengkok. Tapi kalo udah ada perjanjian saling nunggu dengan kurun  waktu yang udah ditentuin, sebisa mungkin jauhkan pikiran-pikiran busuk selama menjalani LDR. Kalo masih mikir macem-macem dan diomongin dalam keadaan hati kalut, bukan ga mungkin akan terjadi salah paham. Bubar dah bisa-bisa.

Selain suudzon, nanya-nanya hal yang ga perlu bisa bikin ajang pelampiasan kangen berubah jadi drama ter-alay yang pernah ada.

Kamu tadi ke kampus sama siapa?

Temen.

Cewek?

Iya. Tapi...

Kok kamu malah jalan sama cewek laen? 

Ga gitu, sayang. Denger dulu...

Ternyata kamu ga bisa dipercaya. Aku benci sama kamu!

Loh? Dengerin dulu...

Tuuut...tuttt...tuuut...

Telpon diputus. Sekalian sama hubungannya juga. Bubar jalan. Padahal mau jelasin cewek yang dateng bareng dia ke kampus ga cuma satu. Rombongan. Sekelas. See? Nanya hal remeh kalo LDR bisa bikin suasana ricuh.

Nah...komitmen? Oke. Komunikasi? Lancar. Saling berikiran baik? Udah. Terus ngapain? Be busy. Nunggu selagi LDR tapi cuma diisi mikirin dia di sana tanpa menghasilkan karya, sama aja boong. Sibuk juga bisa jadi sarana paling tepat biar pikiran-pikiran buruk bisa diminimalisir, juga menghadang kangen berlebih menguasai lalu akhirnya baper dan ga mood ngapa-ngapain. Biarin dia di sana lakuin tugasnya misalnya nimba sumur atau maen tali. Jangan diganggu. Tunggu sampe semuanya beres dan semua akan ikeh ikeh kimochi pada waktunya.

Kayaknya segitu dulu tips dari gue. LDR ga segampang yang dikira kalo memang blom pernah ngerasain. LDR bisa berhasil kalo dua pihak saling kerjasama. Jomblo aja kalo nyabun butuh bantuan kerjasama tangan, apalagi LDR? Bener kan, pemirsa?

You May Also Like

4 komentar