KONDANGAN ABSURD

by - 23.48

Gue rasa, banyak orang yang punya pengalaman absurd tentang kondangan. Kondangan adalah ajang makan gratisan yang selalu ditunggu setiap orang terutama jomblo yang duitnya ngepas ketika akhir bulan. Lumayan kan, daripada makan promag bekas mulu, mendingan makan cuma-cuma.
Beberapa bulan lalu gue menghadiri kondangan temen sekelas bernama Aden di sebuah gedung bareng temen-temen gue yang juga sekelas. Yani, Dita dan Paijo. Gue pun udah nyiapin amplop. Rencananya amplop itu bakal gue selipin ke kotak yang selalu tampak nangkring di samping kursi pengantin. Biasanya gue lupa selipin. Tapi tidak kali ini.

Saat itu gue dipaksa dandan pake baju pink. Tadinya gue lebih milih pake baju item tapi Dita bilang baju item biasanya dipake kalo ngelayat. Kebanyakan aturan, emang. Pink itu bukan gue banget. Risih. Gue malah dipaksa buat make up segala. Gue ga bisa nolak. Ujung-ujungnya karena ga pernah pake pensil alis dan dipaksa, gue berakhir dengan muka ga jelas.
"Astaghfirulloh Gii, itu ada lintah di alis elu!!!" kata Yani

"Gi, ntar kalo ada yang nanya kita temen atau bukan, lo bilang aja kita ga kenal, yak." Paijo nambahin.

"Lo bikin alis pake spidol atau aspal, sih? Tebel banget woi!" Dita ngerusuh.

Dasar songong pada. Bodo amat dah. Udah kepalang tanggung. Padahal dalam hati gue nangis. Pedih. Perih.

Sialnya kami dateng kepagian. Jam 8. Penghulu blom dateng, rombongan penganten cowok blom nyampe, gue celingak-celinguk sama temen-temen gue yang malah keliatan kelaperan. Biasanya kami emang gitu, ke kondangan cuma numpang makan doang. Kadang lupa salaman sama pengantennya. Kadang emang ga kenal siapa yang ada di pelaminan.
Tiba-tiba sebuah lagu diputer. Judulnya Kisah Sedih di Hari Minggu. Pernikahan macam apa yang nyetel lagu begini amat? Kalo gue boleh kasih saran, mendingan nyetel lagu Belah Duren atau Goyang Dombret. Kan lumayan bisa goyang. 

Pengenten cowok pun dateng. Emang bener ya, kalo orang nikah biasanya bikin pangling.

Paijo komen, "Naha si Aden beungetna beda kitu, nya? Siga lain si Aden."
(Kenapa Aden mukanya kok beda gitu, ya? Kayak bukan si Aden)

"Udah, yang penting kita makan gratis," timpal Yani.
Dasar pada kagak tau malu. Gue sih cool aja, sambil liat-liat stand makanan biar bisa gue pilih stnad mana yang gue embat duluan makanannya.
Setelah ijab qabul dan sah, gue dan temen-temen lega. Degan semangat 45 langsung menuju meja prasmanan. Perut lapar bisa mengalahkan rasa malu. Gitu kata pepatah. Paijo keliatan girang karena berhasil mencicipi semua makanan yang ada. Yani ketagihan dimsum, Dita santai makan sate, sedangkan gue sibuk masukin kue ke dalam tas yang sebelumnya gue balut pake tisu. Lumayan buat ganjel perut kalo ntar malem kang nasgor susah dihubungi.

"Guys, salaman dulu sama si Aden, yuk?" kata Dita.
"Iya," sambung gue, "Masa udah makan maen pergi aja. Sopan dikit sama yang punya hajat."
Yani dan Paijo mengiyakan. Entah kenapa perasaan kami berempat kagak enak, apalagi setelah kami semua masukin amplop ke kotak sebelum salaman dengan penganten di pelaminan. 
"Temennya Bang Irul dari kampus, ya?"
Dahi gue berkerut kayak emak-emak. Bentar. Sejak kapan Aden ganti nama jadi Irul? Irul Noah?

Gue, Paijo, Dita dan Yani menatap penganten cowok. Ini mah bukan Aden! Terus ini maksudnya apa????

Setelah salaman dan pura-pura kenal, kami turun dari pelaminan dan nanya sama satpam. Ternyata gedung di area itu ada dua dan dua-duanya lagi ngadain hajatan. Gedung yang gue dan temen-temen rampok makanannya bukan gedung tempat Aden menikah. Itu gedung orang laen. Orang laen!!

Kami kompak tepok jidat. Setelah diskusi, kami pun memutuskan untuk pergi ke gedung satunya, gedung di mana Aden ngadain resepsi. Kami makan lagi di sana, tanpa ngasih amlop sama Aden dan sang istri. Maafkan kami, Den. Maafkan.





You May Also Like

10 komentar

  1. HAHAHAHAAA YAWLOH AKU NGAKAK.
    Nggak tau lagi deh. Itu rejeki kalian bisa makan gratis dua kali hahaaa

    Itu memang bukan Aden ternyata. Hahaaa. Tapi nggak papa, Gi. Kalian harus berbahagia di hari itu. Perut kalian kenyang. Mayan, nggak usah makan dua hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl gue emang ga merhatiin, tp si paijo itu loh...kokya ga ngeh banget. tau dha ah ga jelas

      Hapus
  2. Tuh kan mirip Sinchan si alis tebal

    BalasHapus
  3. Kocak bgt..kapan2 boleh gabung dgn gank kondangan kalian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh banget! Makan gratisan kita hahahaa

      Hapus
  4. Anjaay.... Itu udah alis tebel kayak siluman naga.. Pake salah tempat segala..

    Kenyang?

    BalasHapus