JADI KOAS KEDOKTERAN GIGI TERNYATA SUSAH

by - 19.33

Gue punya sobat namanya Tomy. Tomy ini mahasiswa kedokteran gigi. Orangnya ganteng biasa aja, rajin nabung kalo lagi duit, badannya berwarna seperti karamel dan matanya dua. Jari tangannya sepuluh, begitu juga dengan jari kakinya.

Tomy ini baru aja ngebrojolin sebuah buku. Yup...dia penulis yang udah lumayan lama malang melintang di dunia kepenulisan. Judulnya Diary Koas Gigi Sinting. Selama gue jadi sobatnya, gue baru tau ternyata dia suka nulis diary, padahal diary itu kan buku hariannya cewek. Sejak saat itu gue agak meragukan kejantanannya sebagai seorang lelaki.

Ada hal yang gue salut dari sobat gue yang statusnya sebagai jomblo dan anak pertama di keluarganya. Sembilan taun menimba ilmu di sumur kedokteran gigi, dia masih hidup dan sehat. Beberapa kali memang sempat terjangkit kremian dan susah tidur akibat diputusin pacar, tapi dia tetep bisa bertahan meski kewarasannya sekarang agak terganggu. Gimana ga keganggu sembilan taun di dunia koas, blom lulus, tetangga udah pada bosen nunggu, gebetan ga sabar, orangtua udah pasrah, tapi ijazah blom juga jatuh ke tangan. Kabar terbaru mengatakan dia balikan lagi sama ceweknya. Bodo amat sih tapi.

Gue liatin bintang-bintang dari atap rumah. Gila...sembilan taun blom lulus juga? Nih bocah kerjaannya apa, sih?

Tapi setelah baca bukunya (reviewnya nyusul) gue jadi tau bahwa jadi koas kedokteran gigi itu sama sekali ga gampang. Yang gampang itu jadi ojek payung. Banyak hal yang harus dilalui Tomy untuk bisa lulus. Godain dosen, godain tukang teh botol depan kampus, sampe nyiumin diktat kuliah udah dia lakonin. Tetep blom lulus juga. Gue jadi prihatin. Gue bertekad untuk bantuin dia dengan ngasih doa. Tomy pun berterima kasih sama gue dengan ngasih gue buku terbarunya. Gratisan lagi. Kurang apa coba sobat gue ini? Udah baik, ga pernah ngelawan arah pas naek motor, setia kawan, juga gigih memperjuangkan haknya sebagai mahasiswa yang butuh ijazah.

Dari dia gue balajar banyak. Memperjuangkan sesuatu itu ga segampang membalik martabak. Orang yang lagi berjuang mana ada yang cuma ongkang-ongkang kaki? Kayak Tomy. Jadi calon dokter gigi bener-bener menguras semua yang ada dalam dirinya. Duit, tenaga, jiwa, muka. Sampe kusam ga terawat gitu pokoknya. Jadi koas gigi ga cuma butuh mikir, tapi harus berkutat dengan peralatan-peralatan berat macam gerinda, balok semen, tang, pokoknya udah ga beda sama kuli.

Buat Tomy, semoga lu cepet lulus. Lu janji mau ngasih pelayanan behel gratisan kualitas nomor satu kalo lu lulus. Semoga terwujud pake toga, dan semoga dapet pacar. Aamiin.

You May Also Like

2 komentar