HOT HOT HOT

by - 21.11

Badan gue panas. Istilah medisnya adalah hot. Setelah berlibur enam hari di Semarang dan cuaca lagi ga bersahabat (kayak mantan), gue tiba-tiba menggigil pas mendarat di bandara Soekarno Hatta. Kena AC. Kepala gue pusing. Mata gue sirep. Idung gue beler. Bibir gue memble. Otak gue kisut. Gue nenggak kombantrin tapi ga ngefek. Akhirnya gue tau itu bukan obat yang tepat. Gue memutuskan untuk minum paracetamol. Alhmadulillah mendingan.

Gue jadi mikir apa penyebab gue kena demam. Setelah dipikir-pikir gue baru ngeh. Iya. Gue mandi malem-malem. Tadinya biar pagi ga usah mandi tapi ternyata gue salah besar. Gue pikir mandi malem cuma bikin basah, ternyata bikin sakit. Betapa kudetnya gue ini.
Tapi demam gue balik lagi karena katanya dia masih sayang jadi mau balikan. Gue ga mau tapi dipaksa. Akhirnya saat terjadi gerhana matahari total tanggal 9 Maret 2016, gue fix demam lagi. Di saat orang-orang pada heboh nonton fenomena yang durasinya ga lebih panjang dari pelem 3gp burem, gue malah meringkuk di kamar sambil selimutan dan nyeruput milo anget. Asoy.

Gi, lo ga nonton gerhana? Langka loh, kayak mantan elu

Sobat gue nge-wassap pagi-pagi.

Ngga, ah. Dari balkon rumah juga keliatan gelap meski ga gelap-gelap amat

Ah payah lu, Gi. Nonton dong secara kita ga bakal tau apa bisa liat gerhana matahari total kayak gini lagi di masa depan

Emang lo nonton di mana?

Di tipi

Mati aja lu!!! 

Kampret. Kalo nonton di tipi gue juga bisa. Gue pikir nonton langsung di Sulawesi atau di mana gitu. Dasar sarap. Gue lanjut nyeruput milo dan ngerasa sedih. Ketika tubuh demam, bawaannya mager. Mandi ga mau, makan ga selera, ngeblog apalagi. Hasrat masih kuat, tapi kepala dan jari sama sekali ga mau diajak kolaborasi. Coba gue bisa lebih jaga kesehatan pasti kagak sakit. Tapi sakit juga ada hikmahnya yaitu ngurangin dosa. Lumayan, dosa gue yang menggunung bisa dikurangin. 

Gimanapun, sehat lebih enak. Bisa maen tali, ngejar gebetan, ngejar dosen buat dapet tanda tangan, maen ayunan, makan enak, pipis tanpa keganggu sama bersin, juga bisa ngeblog tanpa kepala yang kleyengan. Sehat itu mahal. Sehat itu indah. Sehat itu harus diusahain dan disyukurin. Ga semua orang dikasih sehat setiap saat. Ga semua orang bisa dapet gebetan secepat kilat.

Sekarang gue mulai sembuh meski masih harus pake masker biar ga nularin orang-orang di rumah. Mandi pun masih mandi bebek, makan juga masih cuma satu piring. Tapi semua harus selalu disyukuri. Masih mending cuma dikasih demam tapi masih bisa senyum. Masih mending dikasih sakit tapi ada yang ngerawat. Gue pun bertekad ga bakalan mandi malem-malem lagi. Itulah tekadku. Itulah jalan ninjaku!


You May Also Like

6 komentar

  1. Semoga lekas sembuh.. syafakillah

    BalasHapus
  2. "Sakit tapi ada yang ngerawat." Iya deh. Iya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang abang tiap sakit ga ada yang ngerawat yak? Eh.

      Hapus
  3. Ambil air putih, bacain airnya sama Alfatihah & ayat kursi 7 kali sambil ditiup-tiupin gitu. Baca basmalah diminum dah. Semoga jin atau setan yang nempel bisa langsung pergi.

    BalasHapus