PUNYA PACAR KADANG GA ENAK

by - 12.25


Jadi jomblo ga selalu sengsara. Jadi jomblo juga banyak manfaatnya ga hanya untuk dirinya sendiri tapi juga bagi tukang nasi uduk, bangsa dan negara. Emangnya punya pacar bakal bahagia mulu? Kagak! Emangnya punya pacar bakal bikin kita ga nangis? Ngga juga! Punya pacar kebanyakan ribetnya daripada ngga punya. Punya pacar ga ubahnya menambah masalah baru sedangkan masalah sendiri masih numpuk kayak cucian seminggu.

Bagi jomblo, mungkin ga punya pacar cuma masalah dirongrong kesepian, ga ada yang bantu garukin paha kalo lagi males garuk, atau kagak bisa pamer. Tapi bagi yang menjalani hubungan dengan seseorang, berdua kadang bisa ga enak juga. Ada banyak hal yang bikin relationship bisa jadi enek, bukannya enak.

Ketika status di jidat masih bertuliskan jomblo, dompet biasanya makmur. Ga usah nraktir, ga usah beliin lipen atau pensil alis, ga usah bayarin kuliah, juga ga usah beliin sempak baru. Tau kan anak kos biasanya suka kehilangan pembungkus onderdil yang satu itu kalo tempat jemurnya ga dipantau? 

Beda kalo punya someone apalagi dia rewel kalo diajak makan di kaki lima. Maunya kafe atau restoran sederhana. Uang kuliah jadi nunggak, uang bensin naek dua kali lipet, kena sesek napas cuma bisa berobat ke mak erot, sarapan aja cuma bisa beli nasi uduk second. Bangke bener!

Ketika masih jomblo, energi masa muda masih tersimpan dengan baik. Cadangan lemak di tubuh juga masih utuh. Naek motor palingan ke kampus, nongkrong sama temen-temen buat ngopi, ke warnet ngopi pelem bejat, travelling ke gunung atau aer terjun dan kagak ada yang ngeribetin, pokoknya bahagia. Ga ada gandengan ga terlalu dipermasalahin, karena masih banyak temen yang siap diajak touring. 

Beda ketika status udah punya pacar. Anter jemput ke kampus, ke salon, arisan, ngumpul sama temen-temennya dan harus ditungguin, minta dianter ke rumah mantannya ga tau buat ngapain, tapi bensin kagak mau patungan. Blom lagi kampusnya jauh di ujung kulon dan rumahnya di nusa kambangan. Kan repot. Mendingan jomblo dah kalo kayak gitu mah.

Ketika masih jomblo, isi sms atau chat sosmed memang cuma dari provider dan dosen pembimbing. Ga ada sms mesra atau cabul. Ga ada sms ngingetin makan, mandi, ngupil dan boker. Ga ada sms atau chat ucapan selamat tidur. Ada juga ucapan selamat karena menang undian mobil. Itu aja dusta. Tapi meski begitu, pulsa jadi awet, kuota ga kebuang banyak dan bisa ngedonlot pilem-pilem bermutu untuk menemani hari-hari sepi.

Beda saat pacaran. Bbm atau wassap di read doang, siap-siap diecuekin tiga hari. Chat ga dibales, siap-siap diputusin dengan drama yang super ngeselin. Idupnya kebanyakan was was dan penuh dengan kekhawatiran.

Jomblo juga bisa bahagia kalo bisa memanfaatkan waktu luang dengan efisien. Kuliah yang bener, jualan teh botol pas malming, kerjain skripsi tanpa harus diribetin oleh rengekan sang pacar yang minta perhatian, atau dihadapkan pada kisah cinta ala sinteron. Kesepian akan berakhir pada waktunya kok, cuma soal sabar apa ngga doang. So, pacaran itu ga selalu enak. Lebih banyak ga enaknya daripada asoynya. Jomblo juga ga selalu ga enak, tapi bakal lebih dinamis kalo bisa dimanfaatkan sebaik mungkin.

You May Also Like

4 komentar

  1. Hahahaa setuju dengan postingan ini. Jomblo juga bisa bahagia asal bisa memanfaatkan waktu dgn baik. Yeah.

    Derita anak kos emang gitu yak, wkwk kancut dijemuran anak kos suka terbang melayang entah kemana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending melayang. Dicuri buat ritual santet pegimane neng???

      Hapus
  2. Setuju banget gan, tp klo pacar bisa ngertiin sih oke oke aja hahaha

    BalasHapus