Permasalahan Pup Anak Muda

by - 12.50

Pup atau boker itu ga sesimpel keliatannya, ga sesederhana yang kita bayangkan. Masuk jamban, buka keran, buka baju, jongkok, keluarin. Ngga sesederhana dan semudah itu. Eh tunggu. Ada yang kelupaan. Berdoa sebelum masuk jamban dan buka celana! Aduh belepetan. Oke ulang. Baca doa, masuk jamban, buka keran, buka celana, jongkok, ngeden, keluar. Beres. Gitu kan siklus boker yang baik dan melegakan?

Kenapa baca doa ditempatkan di urutan pertama? Gue selalu ngingetin diri sendiri bahwa doa sebelum masuk jamban itu penting, guys. Kata pak ustat sebelah rumah, setan sukanya diem di tempat lembab, kayak di jamban dan rumah mantan. Gue jadi ngeri sendiri. Lupa baca doa pas mau boker, eeeh ada mantan lagi diem di pojokan pake baju putih terus mukanya pucet kayak kurang gizi. Kagak jadi boker yang ada. Tapi ngobrol mengenang masa lalu terus khilaf dah mandi bareng. 

Tapi ga semua orang beruntung dalam perbokeran. Terkadang masalah boker adalah masalah hidup dan mati. Masalah harga diri. Banyak orang berpikir bahwa boker itu ga penting, sepele, cuma ngeluarin ampas-ampas kehidupan doang. Buat gue beda, apalagi buat yang pernah mengalami masalah susah buang air besar akibat si itu yang terlalu keras atau gayung ilang pas mau cebok. Sedih gue mah. Padahal masih muda, boker aja repot. Kan malu-maluin. Anak muda tuh futsalan, maen pes, bukan naek motor bertiga pake celana gemes atau ke mana-mana bawa light stick.

Maaaah....gayung mana??? Kok ga adaaa???

Apa sih, kok teriak-teriak di jamban gitu?

Gayung, Mah...gayuung. Adek lagi eek niii...

Gayung dipinjem buat nyiram kembang!

Terus ini gimana???

Ya keluar dulu terus bawa gayung di tempat cuci piring. Gampang, kan?

Arrrghhhh gue jambak rambut terus jedotin kepala ke bak mandi. Ini nyokap gue mikirnya gimana sih? Rumit banget! Gue yang masih berada pada kondisi "tidak memungkinkan" disuruh keluar. Suruh gue nyangkul aja lah kalo kayak gini mah. Pein Akatsuki di mana sih pas gue butuhin? Sial.

Untunglah mbak-mbak di rumah gue mau bantu. Kalo ngga, mungkin sekarang gue ga nulis blog ini buat kalian, guys. Mungkin gue udah kesemutan gara-gara jongkok kelamaan. 

Soal boker bermasalah juga ga cuma itu. Dua hari lalu nyokap gue nelpon, katanya habis jenguk tetangga yang masuk rumah sakit gara-gara susah boker. Penyebabnya gara-gara terlalu sering makan mie instan. Si itu terlalu keras sampe ga bisa keluar dan terjadi komplikasi. Detailnya gue ga nanya. Gue ga tega. Gue yang lagi makan puding karamel ga terpengaruh dan nerusin makan, cuma kasian aja ngebayangin tetangga sampe harus segitunya menderita.

Gue jadi inget masa lalu di mana gue juga pernah ngalamin hal yang sama. Bedanya cuma pada penyebabnya. Pada kasus gue, keras gara-gara kurang minum sedangkan si tetangga terlalu fanatik sama mie instan. Maka dari itu gue pantang makan mie instan. Paling banter sebulan sekali. Kasian tetangga gue. You're not alone, bro. Gue pernah merintih dan terengah-engah di jamban akibat susah boker. Knalpot sampe lecet akibat kejadian itu. Sejak peristiwa mengenaskan itu terjadi, gue langsung berkomitmen untuk menjalani pola makan sehat. Makan makanan bergizi dan imunisasi, juga rutin mendapat perhatian dan kasih sayang biar selalu ceria bin gembira. Biar selalu riang saat boker, gue bakalan bagi-bagi tips buat kalian semua.

Makanlah dengan teratur. Ngejomblo aja teratur masa makan ngga? Makan tertaur artinya apa yang diproses di lambung juga teratur. Jangan biasain makan pagi minumnya siang. Seret. Habis makan segeralah minum. Ga usah segalon, segelas aja cukup. Kenapa? Ya ga enak aja kali habis makan kagak minum. Bayangin aja habis makan langsung maen karambol atau lompat tali. Ga enak banget!

Makan makanan sehat dan penuh serat, jangan yang penuh konflik. Pilih sayuran dan buah yang paling banyak porsinya. Nasi dibanyakin sayur cuma sesendok. Nasi sebakul buahnya cuma duku sebiji. Mana sehat. Sehat itu bagus, biar gesit nikung dan ga kesalip sama yang lain.Oke, bro?

Seperti kata pepatah: Boker adalah koentji.




You May Also Like

10 komentar

  1. saya tergolong konservatif soal pup... makanya kalo ke LN, musti beli gayung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhahaaa sampe segitunya yak...

      Hapus
    2. gak nyaman harus pake tisu. waktu ke Sin bawa botol air mineral mulu buat jaga2 :)

      Hapus
    3. Hahahah padahal di zaman Rasulullah malah pake batu. Tapi ga ada gayung gue nyaman aja sih bang asal ada selang

      Hapus
  2. Jadi selalu tengok kanan-kiri pasa mau pup... Siapa tau gayungnya ngilang, selingkuh ame bak tetangga.

    BalasHapus
  3. Setuju! Boker nggak sesederhana yang orang lain kira.
    Proses boker sama kaya proses melupakan mantan, butuh perjuangan.
    Maka, hargailah pola hidupmu agar lancar bokermu.
    Btw, salam kenal, ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bener tuh. Iya untung sekarang udah lancar nih

      Hapus