KANTONG KRESEK BERBAYAR

by - 19.16


Baru-baru ini ada aturan baru tentang ketidakgratisan di negeri ini yang menurut gue, positif. Yup. Setelah jamban umum berbayar, kini hadir inovasi kantong plastik atau kresek berbayar. Ingat ya, kresek bukan kreseks. Gue setuju aja sama aturan yang satu ini. Kerokan aja pake recehan seribu karena gesekannya lebih yahud. So, 200 perak bukan masalah. Tapi gue sendiri lebih milih ga beli dan selalu bawa kantong sendiri tiap mau belanja. Biar kekinian.

Kresek berbayar yang cuma 200 perak, kalo emang masih mau dibeli, gue yakin ga bakal bikin rugi. Tapi kalo emang mau total menciptakan peraturan, harga segitu ga akan menghentikan buibu untuk tetep beli karena harganya ga lebih mahal dari harga sempak. Beda kalo 10 rebu. Pasti langsung pada protes dan langsung memutuskan untuk ga gunain kantong plastik lagi.

Gue malah eneg  sama tarif jamban umum yang sekali pipis dibandrol dengan harga serebu. Boker? Dua rebu. Blom mandi wajib. Itu pun blom termasuk sampoan dan sikat gigi. Padahal gue termasuk golongan manusia beser. Dikit-dikit bocor dikit-dikit kebelet. Repot. Kenapa harga tiket pipis dan boker ga disamain aja sama harga kantong plastik? Gue yakin pengguna toilet umum bakal sujud sukur.

Balik lagi, nih. Kresek berbayar dimaksudkan biar buibu atau siapa aja yang belanja bisa sedikit demi sedikit ga gunain kresek lagi setiap beli sesuatu. Bawa aja karung goni atau tas ransel punya orang rumah. Lebih aman dan ramah lingkungan. Tau sendiri kan dunia ini udah jompo. Global warming udah makin ngeri, ditambah isu-isu sosial yang makin hari bikin gue geleng-geleng kepala. Dengan adanya kresek berbayar ini, bisa ngurangin dampak negatif lingkungan, ga banyak sampah atau mantan yang bikin pemandangan jadi kusam dan suram, juga mengurangi limbah yang dihasilkan dari pembuatan kantong plastik itu sendiri.

Tapi bagi mereka yang idupnya udah begitu intim dengan kresek, mungkin mulai sekarang udah harus putus hubungan lalu menjauh walau susah. Yah, di mana-mana kalo udah sayang terus harus pisah kan nyesek. Begitu pula dengan hal ini. Soalnya gue liat banyak orang yang butuh banget sama kantong plastik. Buat buang sampah, buang tisu, wadah buat muntah, pelindung kepala kala hujan mendera, pelindung sepatu kalo becek, sebagai alas gorengan dan masih banyak lagi.

Di luar masalah kresek berbayar, gue lega mengetahui kenyataan bahwa kangen sama orang masih gratis. Untung sayang sama orang ga perlu ngeluarin banyak duit. Kecuali kalo cewek lo matre. 
Nah, sekarang gimana? Masih mau gunain kresek meski berbayar, atau ganti pake tas selempang?

You May Also Like

18 komentar

  1. Intinya ni program bebas mantan 2020.. eh bebas sampah 2020 katanya.. Tapi gak tau juga kalo ibu2 baper gimana ini jadinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia bang...buibu kan senengannya baper kalo soal ginian. Bisa ricuh hahaha au ah lap dasar emang emak2 kagak bs diajak woles

      Hapus
  2. Gue mau bawa tas hermes aja kalo belanja ke indomaret.
    #horangkayah #sombong #penghunineraka

    Iya bener, untung sayang dan rindu gue ke dia gratis. Kalo bayar, mungkin gue sekarang udah jadi gembel. Kelaparan. Meninggal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan meninggal ih. Berakhir di panti jompo ajee hahhaa. buset hermes. cuma muat sampo sama tisu doangan hahaha

      Hapus
  3. wah pasti mb tukang jaga toilet umum yak ??? anjirrr tau semua harganya. :v hmm gimana yak ane jarang belanja sih, hmm setuju-setuju aja deh, biar mb nya seneng ^_^

    ada mb rindu yang berbayar. mau tau ? yaitu "rindu seorang WOTA yang pengen ketemu Oshi", kan musti beli tiket theater dulu mana harganya 100k lagi, kalau yang masih pelajar 50K yang penting nunjukin kartu pelajar. Ayo buruan datang ke theater JKT48 kita seru-seruan dan melepas rindu disana.... bulan depan harganya naik loh *lah malah jadi promosi gini :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woooooo dasar wotaaaaaa hahahaha. Iya emang gue oenjaga toilet. napa?? awas lu yak kagak boleh maen ke jamban gue!

      Hapus
  4. Kalau gue Gi..udah belanja di alfamart abis 100ribu lebih, boro-boro dikasih kresek ditawarin juga enggak. kasirnya cuma bilang terimakasih silahkan datang kembali. pelayanan macam apa itu..!!
    Ya udah gue cuma nylonong pulang, yang penting pulsanya sudah masuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yakaliiiiiii belanja pulsa ngapain pake kreseeeek Aaaghhhh

      Hapus
  5. Klo ak sih lebih milih bawa kantong aendiri dr pd bayar 200.

    BalasHapus
  6. ini peluang bisnis nih, buat kantong kain yang unyu2.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini. Justru lagi mau mulai ni hhahaa

      Hapus
  7. Gak mungkin mahal mahal harganya masa mau beli minuman 5 ribu tp kreseknya 10 ribu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kan biar total ngurangin emisi plastik. Logikanya, ga bakal ada yang beli kalo plastiknya mahal. Ga ada yang beli, otomatis emisi plastik berkurang.

      Hapus
  8. Di tempat ku kantong kresek masi gratis,

    Ak kalo blanja juga nga ke pake tu kresek, brng2 langsung masukin ke tas ransel

    BalasHapus
  9. Hidup diet plastik! Hahaha
    Sebelum ada kebijakan kantong plastik berbayar gue udah coba menerapkan di diri gue sendiri. Jadi kalo beli barang2 kecil yang muat di kantong, pasti nolak kalo dipakein plastik. Kecuali beli telor, takut pecah di kantong kan bahaya mbeleber kemana-mana :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya ntar perkakas lo bau telor hahahaha

      Hapus