JOMBLO DAN ESENSI PUISI RANGGA

by - 22.11


 Tentang Seseorang

Ku lari ke hutan, kemudian menyanyiku
Ku lari ke pantai, kemudian teriakku
Sepi-sepi dan sendiri
Aku benci


Aku ingin bingar,
Aku mau di pasar
Bosan Aku dengan penat,
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika Ku sendiri


Pecahkan saja gelasnya biar ramai,
biar mengaduh sampai gaduh,
 

Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih,
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya, biar terdera
Atau aku harus lari ke hutan lalu belok ke pantai?


Siapa yang ga tau puisi di atas? Puisi dengan judul Tentang Seseorang yang ditulis Rangga sampe bisa nandingin puisinya si Cinta di pelem AADC. Yup. Puisi Rangga ini emang punya magnet khusus. Puitis tapi ga cengeng. Puitis tapi ga lebay. Satu lagi. Puisi ini bener-bener mengukuhkan bahwa jomblo bisa menjadi juara. Juga ganteng.

Gue perhatiin puisinya Rangga bener-bener puisi jomblo sejati. Gue merasa perlu untuk menganalisa tiap baitnya biar semua orang tahu bahwa seorang Rangga adalah jomblo galau yang sedang mencari jati diri. Dunia harus tahu bahwa lelaki ganteng bisa juga dikungkung sunyi. Nyok ah, disimak.

Ku lari ke hutan, kemudian menyanyiku
Ku lari ke pantai, kemudian teriakku
Sepi-sepi dan sendiri
Aku benci

Saking kesepian jadi jomblo, Rangga terkesan kayak orang gila. Ke hutan bukannya berburu ayam, malah nyanyi. Jalan ke pantai bukannya berenang malah teriak. Sepi dan sendiri dia benci. Jelas banget dia pengin punya pacar agar perjalanannya ke hutan dan pantai jadi romantis. Ngapain ke dua tempat itu kalo hanya seorang diri? Ga asik banget. Bait ini menjelaskan bahwa seganteng apapun kalo jomblo ya bakalan ngerasa sesek juga. Lagian jadi orang terlalu cuek sih, mana si Cinta nunggu 12 taun ampe bulukan masih aja blom jadian. Ga tau dah di AADC 2. Jadi penasaran.

Aku ingin bingar,
Aku mau di pasar
Bosan Aku dengan penat,
Dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika Ku sendiri

Rangga ini seriusan jomblo plin lan. Tadi katanya mau di hutan dan pantai. Sekarang malah pengin di pasar. Maunya di mana, sih? Gue curiga kalo Rangga sebenernya pedagang buah di pasar impres. Bait ini juga menjelaskan kalo Rangga udah kagak tahan dengan kesendiriannya. Dia pengin rame-rame, pengin berada di situasi di mana kesepian ga punya tempat. Kalo gue boleh ngasih saran sih, dibandingkan ke hutan dan pantai yang biasanya sepi kalo ga musim liburan, mendingan ke stasiun atau bandara. Rame banget tuh...sekalian bisa jualan kacang rebus atau kue cucur.

Pecahkan saja gelasnya biar ramai,
biar mengaduh sampai gaduh,

Gue sih pernah denger kalo orang kelamaan ngejomblo, caranya melampiaskan kemarahan biasanya rada ekstrim. Liat aja Rangga. Dia menggebu-gebu nyuruh mecahin gelas. Apa dia kagak tau harga gelas sekarang mahal? Apa dia ga pernah nyadar kalo bikin gelas itu susah? Seharusnya dengan kegundahan jiwanya sebagai jomblo, dia ga berhak merusak properti dapur seenak jidat. Tapi kalo gelasnya terbuat dari plastik sih oke-oke aja. 

Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih,
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya, biar terdera
 
Setau gue, kerjaan malaikat itu nerima wahyu, nyabut nyawa, niup terompet, jaga pintu surga, jaga pintu neraka, nulis amal baik dan buruk juga menginterogasi orang di alam kubur. Gue blom pernah denger malaikat yang profesinya nyulam. Malah bukan nyulam pake benang, tapi pake jaring si Spiderman. Wow banget imajinasi jomblo yang satu ini. Gue ga pernah kepikiran kalo bait ini bisa sekeren itu. Mana nyulamnya di keraton lagi. Gue yakin bahwa malaikat di sini sebenernya adalah Rangga. Selain jomblo, ternyata dia juga salah satu anggota keluarga ningrat. 

Gue juga ngerasa bahwa Rangga adalah lelaki yang sangat mencintai dunia sekolah. Dahulu kala sebelum bel digunakan sebagai media komunikasi yang memberitahukan tentang jam masuk, istirahat dan pulang, lonceng lebih diandalkan. Laki-laki yang begini lumayan langka, loh. Hal kecil di masa lalu aja masih diinget apalagi masa depan?

Atau aku harus lari ke hutan lalu belok ke pantai?

Ini kalimat terkahir yang sekaligus bikin gue tambah kesel sama Rangga. Bukannya tadi pengin di pasar? Kenapa masih galau dengan bertanya apakah dia harus ke hutan atau ke pantai? Kenapa? Kenapaaa???

Yah, begitulah jomblo. Meskipun punya opsi lain, ujung-ujungnya tetap aja ga bisa memutuskan sesuatu secara singkat, jelas dan padat. Maka dari itu setiap jomblo di belahan Bumi ini harus belajar untuk ga plin plan kayak Rangga. Harus tegas. Seperti kata pepatah: Bagai air di daun talas.



You May Also Like

12 komentar

  1. Aku dengan A kapital. Rangga ternyata punya benih-benih sifat Fir'aun, merasa dirinya Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga gituuuu hahaha di skripsi kan kalo pake bahasa Inggris, i (aku) harus kapital tauuuu hahaha.

      Hapus
  2. tulisannya kocak... menghibur. nice posting mba

    BalasHapus
  3. Hahaha emmang nih. Pernah gue bahas juga tahun lalu. Dian Sastro labil ih ke hutan malah nyanyi-nyanyi. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh kok DIan? Kan Rangga yang bikin. Taun lalu sih gue bikin parodi AADC yang line itu bukan filmnya.

      Hapus
  4. Gue jadi ikutan heran sama si Rangga, mukanya sih oke, tapi aneh. Tadi mau ke pasar terus malah tanya mau ke hutan atau pantai .___.
    Muka ganteng nggak jamin otak waras...

    BalasHapus
  5. Jujur, gue ga tau apa maksud dari puisi itu hahaha. Cuman kalimat yang ini "Pecahkan saja gelasnya biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh" suka gue pake buat ngeledek temen-temen yang lagi rusuh. ( ._.)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang lo tau apa maksdnya kaaan? hahah

      Hapus