GREPE-GREPE DAN DITEMBAK

by - 15.06


Gue udah berpikir matang tentang judul di atas. Iya. Judul kontroversial ini fix gue pake setelah mantengin film Tom and Jerry. Emang kagak ada hubungannya sih, tapi bodo amat. Kenapa gue pake judul menjurus ke arah yang lebih baik jorok kayak gitu? 

Ceritanya gue pernah beberapa kali naek gojek. Ada yang menyisakan kesan manis, ada juga yang bikin gue jengkel. Saat itu gue berencana nengok tante yang dirawat di rumah sakit. Macet bikin gue nyampe tempat tujuan jam 8 malem dan ternyata tante gue udah pulang. Suwe. Gue pun curhat sama satpam rumah sakit sambil minum kiranti. Kenapa gue ga dikasih tau kalo rawat inepnya udah beres? Tau gitu gue berendem di rumah dan nonton pelem aja.

Satpam sih cuek aja denger gue curhat. Dia pun berpaling lalu lanjutin kerja. Gue juga ga mau kalah. Gue lanjutin kegiatan gue yaitu cipokan sama botol kiranti. Gue berusaha menghubungi semua orang. Ternyata mereka kompakan. BBM cuma di read, WA cuma di read, gue nelpon malah di reject. Padahal gue mau minta bantuan biar dijemput. Emang pada ga tau diri semua tuh orang-orang. Tapi gue juga sih yang salah. Gue nelpon keluarga yang di luar kota.
Setelah konsultasi sama satpam tadi akhirnya gue memutuskan untuk merasakan pelayanan gojek. Ini pertama kalinya gue bakal naek gojek. Ada sedikit rasa takut. Gimana kalo sopirnya macem-macem? Gimana kalo sopirnya bawa kabur gue? Gimana kalo sopirnya ternyata mantan gue? Ahhh, jadi ngeri. 

Dengan Agi? Saya sudah di depan rumah sakit.

Iya, bang. Gue ke depan nih

Gue pikir bakal dikasih helm sama masker, ternyata ngga. Alesannya lupa. Okelah. Untung si driver nganter gue sampe rumah, bukan kuburan. Di lain kesempatan, karena tempat tujuan gue ada dua tapi harus puter balik dan gue males naek angkot, gue minta gojek lagi yang nganterin. Gue cek ongkosnya 15 rebu. Tapi karena gue ke dua tempat yang meski deket banget, abang gojeknya minta bayaran ditambah. Gue pun ngerogoh saku sambil nangis. Jatah gue jajan es teler tuh. Payah dah ah.

Pengalaman gue bisa dibilang biasa aja dan bersyukur karena ga ngalamin hal aneh selama dianter abang gojek. Gue rasa, pas awal-awal gojek muncul dan drivernya masih dikit, gue jarang denger berita aneh atau ngeri seputar gojek. 

Tapi semua kayaknya udah berubah. Waktu itu gue lagi browsing internet sekaligus nonton tipi. Gue frustasi karena isinya sinetron semua. Anak Jalanan, Anak Alay, dan entah anak apa lagi yang bakalan menodai layar pertelevisian di endonesah. 

Lagi enak guling-guling, tiba-tiba ada berita tentang driver gojek yang ditembak. Kalo ditembak ceweknya sih bagus, tapi ini ditembak pake pestol. Pestolnya isi peluru lagi, bukan kacang goreng. Alamak. Makin sadis aja manusia zaman sekarang. Naek darah dikit bukannya refreshing, malah ngelukain orang. 

Belum reda dari rasa kaget, ada lagi berita tentang driver gojek yang berani-beraninya ngegrepein penumpang. Sompret bener. Gue cuma bisa geleng-geleng kepala lalu makan keripik singkong.
Pihak gojek harusnya lebih teliti lagi dalam menerima driver. Ngeri kan kalo ada driver yang berbuat senonoh? Digrepe-grepe aja udah serem, gimana kalo ngelakuin lebih dari itu? Emang sih ga cuma driver gojek aja yang punya oknum mesum. Semua profesi bisa kayak gitu kalo otaknya kagak pernah dibersihin dan penuh khayalan cabul.

Jadi ragu mau pake gojek lagi...udah gitu gue malah inget puisinya Rangga.

Kunaek gojek, takut di grepe-ku
Kunaek kopaja, takut digertak keneknya-ku
Bingung bingung aku bingung
Aku ingin aman
Aku ingin sampe ke tempat tujuan

Kenapa ga digrebek saja semuanya?
Atau aku harus naek odong-odong, lalu naek delman?

You May Also Like

20 komentar

  1. Malah.. baru2 ini ada kejadian lebih parah. Driver gojegnya sampe pegang2 kelamin dan bokong penumpangnya!!

    Dan, di postingan ini gw telah membaca Puisi paling romantis yg ada di bumi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya gue juga baru denger tuh kasus yang itu parah emang. Wah makasih ya udah baca puisinya. Suka? Asiiiik!!!

      Hapus
  2. Sebagai bukan Warga Djakarta dan sekitarnya. Apalagi gojek udah masuk MEDAN. Mungkin bentar lagi PKU. "Apa gue jadi gojek aja, ya?" :D

    Kasus grepe-grepe itu, emang bukan hal baru lagi. Sebaiknya bukan soal Seleksi Drivernya. Tapi, lebih kepada siapa dan apa pekerjaan sebelumnya. Terus, perlu seleski yg tegas, deh. Kadang gini, masuknya pake Bayar. Makanya jadi gitu.

    Ya, semoga layanan yang BOOM!! kek gitu bisa memperbaiki lagi Sikap dan kenyamanan penggunanya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih kpda siapa dan apa kerjaan sebelumnya. Itu kan bagian dari seleksi bang. kan definisi seleksi gt. Milih sesuatu diliat dr berbagai segi.

      Hapus
  3. kalau ada driver yang gitu, gue jadi pengen tau gimana cara perusahaan ojek onlen itu nerima pegawainya. tapi gak gitu juga kali ya, lebih ke masing-masing drivernya, kalau mereka niat nyari rejeki, pasti gabakal grepe sabil minum kiranti, eh, yang minum kiranti kan elu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue minumnya bensin!!
      IYa tuh, kan cari rezeki masa harus dinodai sama perilaku ga senonoh kek gitu

      Hapus
  4. Ih serem amat driver gojeknya ditembak. Iya, itu pernah diberitakan di tipi.
    Kalo yg grepe baru tau ini.

    Hahaaa puisi Rangganya leh uga. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang grepe sm yang ditembak ada yang baru neng kemaren malah, minggu ini blom lama. Itu puisi kalo lo pake buat cowok lo bagus tuh

      Hapus
  5. Buset dah judulnya.. :))
    Kemaren sempet ngikutin sih, rusuh banget itu yg mau mesumin customer. Jadi pengin daftar gojek. *lho*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Judulnya oke banget kan bang? Kwkwkwk. Gih daftar...tapi kayaknya ga bakal diterima kl tampang mesum mah

      Hapus
  6. Gila. Mau grepe-grepe cewek aja kudu jadi gojek. Mending jadi gigolo sekalian. Haha!

    Sini main ama gue. Gue beliin es teler.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main ama elo? Apaan? Maen karambol?

      Hapus
  7. Naik helikopter aja mbak, atau naik odong-odong X)

    BalasHapus
    Balasan
    1. andaikaaan aku punya sayaaap ku kan terbang jauuuh mengelilingi angkasaaaa

      Hapus
  8. Siap siaga bawa stun gun/semprot cabe dong wkwkwk

    BalasHapus
  9. Coba nelp gw, pasti gw jemput

    BalasHapus