FEBRUARI DAN VALENTINE

by - 13.20


Memasuki Februari, udah pasti tau dong identik sama apaan? Ultah elo? Bukan. Ultah mantan elo? Cieee yang masih inget. Februari katanya identik sama bulan cinta atau bulan kasih sayang karena ada perayaan Valentine. Kalo kata gue mah salah. Februari itu bulan kedua setelah Januari. Okesip.

Valentine jatuh pada tanggal 14 Februari. Menurut gue sih ga usah dirayain. Sebagai manusia yang sangat menghormati dan menghargai barisan para mantan jomblo, pada tanggal itu gue ga beli coklat lalu dikasih ke pasangan. Ngga. Gue makan sendiri. Selain emang di agama gue kagak ada, gue ga mau menyakiti hati orang-orang yang udah beli coklat tapi cuma bisa ngasih ke tukang ojek. Ketika tanggal itu dateng, gue lebih memilih untuk mengerjakan hal-hal yang lebih berguna. Ngetawain jomblo yang nangis karena baru diputusin pacarnya.

Soal Valentine ini, gue sempet diskusi sama temen-temen, tentunya yang kerjaannya ngunci diri di kosan dan bersihin sarang laba-laba di pojokan kamar. Udah lama banget ga ketemu mereka. Sebut aja Septian, Irwan sama Rohim. Beberapa taun ga bersua, eeh ternyata temen-temen gue itu udah sukses. Sukses jadi jomblo.

Septian: Gue sih oke-oke aja ngerayain Valentine. Lumayan kan makan ketupat sama opor ayam.

Rohim: Kalo gue ogah ah. Gue ga suka pink. Valentine kan identik sama pink. Gue sukanya merah muda.

Irwan: Gue mah netral. Yang ngerayain silakan, yang ngga juga silakan. Gue mah ngerayain Waisak. Btw Valentine tuh apaan yak?

Ngedenger pembicaraan mereka, gue cuma bisa nangis sambil ngepel lantai kafe. Kenapa sih tiap gue punya temen, bentuknya pada gitu semua? Ga ada gitu yang agak waras dikit kayak gue? Perasaan, gue ga pernah segitunya. Gue apdet dan keren, terbukti dengan hobi gue yaitu nonton Spongebob Squarepants.

Ketupat sama opor ayam dari hongkong! Mana ada Valentine menunya kayak gitu. Itu kan menu pas arisan. Merah muda apaaa lagi. Apa Rohim ga tau kalo merah muda ga sama kayak merah tua? Lalu Irwan. Gue lupa kalo dia pengikut Tong Sam Chong. Harusnya gue ga nanya tentang Valentine, tapi nanya apa isi kitab suci yang dibawa Biksu Tong dari barat. Gue emang bego.

Untungnya temen-temen gue adaah manusia-manusia tipe santai yang bisa diajak ngobrol tentang apapun dan ga kesinggungan. Dikatain jelek iya iya aja. Dikatain krempeng ga marah, cuma menitikkan air mata doang. Asik pokoknya. Termasuk soal Valentine ini, mereka open minded dan masih tetep ga ganteng.

Beberapa orang di luar sana merasa sangat perlu untuk ngasih coklat di hari kasih sayang itu. Harusnya sih diubah, ngasih duit atau sembako gitu. Bukan apa-apa, gue miris ngeliat penderitaan jomblo apalagi anak rantau. Jauh dari orangtua, sendirian, internet nebeng wifi supermarket, blom lagi ngeliat temen-temennya punya pacar semua. Pulang-pulang langsung curhat sama ibu kos, sekalian minjem bahunya buat bersandar. So sweet.

Diskusi pun berakhir dengan tanpa kesimpulan apa-apa karena tujuan utama kami ke kafe bukanlah ngebahas fatwa-fatwa ulama mengenai Valentine tapi makan dan ngopi. Dibandingkan ngerayain Valentine, gue sama temen-temen lebih milih untuk berbagi kepada sesama. Berbagi pengalaman tentang jomblo. Hari kasih sayang ga hanya ada di tanggal 14 Februari, dan ga hanya ditujukan buat pasangan, tapi juga ditujukan buat ortu, adek, kakak, gebetan yang nolak kita, juga mantan terindah yang pernah menghancurkan menghiasi kehidupan.




You May Also Like

4 komentar

  1. Hhahahaa itu temen-temen lu mabok semua. Hahaaa bikin ngakak :'D

    Curhat sama Ibu kos, minjem bahu buat bersandara. HAHAHAA SEJOMBLO ITU
    Iyak bener. Gue jg nggak ngerayain palentin palentinan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama hahahhha gue ngerayain ultah doang hahahah

      Hapus
  2. Assalamu'alaikum.
    Walau jumlah jomblo di permukaan bumi ini lebih banyak daripada yang punya pasangan dan semakin menjamur bak lumut di musim penghujan, kita tidak boleh mendeskriminasi kaum mayoritas seperti mereka di hari Valentine. Sebagai bentuk solidaritas, mari kita tinggalkan hari Valentine, kita tinggalkan hura-hura di tanggal 14 Februari. Kita harus berempati dan prihatin dengan kondisi mereka saat ini. Mari kita silaturahim ke mereka, kita sumbang panti-panti jomblo terdekat. Jangan kita egois dengan kasih kita, bagilah sedikit kasih sayang ke mereka yang merana, menderita, meradang, memelas, dan mengenaskan itu. Kasihan nasib mereka.
    Demikian sambutan dari saya selaku Lurah, waktu dan tempat saya kembalikan ke ibu ketua PKK jomblo. Wassalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajegile lurah pidato di blog gue!!

      Hapus