TERORIS, JIHAD DAN JOMBLO

by - 18.19

Waktu gue denger Jakarta dibom oleh mantan teroris, gue kaget setengah tiang. Pemboman dan penembakan itu terjadi di Sarinah, Thamrin. Gue pun langsung nyetel tipi untuk ngeliat gimana berita tentang kejadian itu. Tadinya mau ngopi dulu tapi batal. Mandi pun gue tunda dulu sampe keesokan harinya karena ga mau ketinggalan. Biar kekinian. Pas pengeboman pun, gue lagi diseret ke Bandung karena sepupu mau melepas masa perjaka dan gue disuruh jadi babu. Okesip. 

Ada beberapa korban tewas juga puluhan luka saat pemboman terjadi beberapa hari lalu. Gue geleng-geleng kepala, sambil ngata-ngatain si teroris yang tega banget bikin negara ini jadi tegang. Tapi meski begitu, hal-hal unik selalu aja ada tiap kali ada kejadian heboh di negara ini. Entah gue harus salut atau garuk-garuk betis sama tingkah rakyat kita. Mau ada bom, penembakan, cabe-cabean nangkring di flyover, tetep aja woles. Ga woles itu kalo chat cuma di read atau gebetan ditikung temen. Anjay banget! 

Gue rasa kalo ada kompetisi negara paling cuek saat ditimpa kejadian mengerikan pasti negara ini pemenangnya. Negara lain mah kalo ada teror bom, penembakan, tawuran, pasti ngibrit nyelametin diri. Di kita justru beda sendiri. Ada kecelakaan, ngerubungin sampe bikin macet. Ada truk kebalik, malah selfie sedangkan sopir yang luka minta tolong didiemin. Ada tawuran, malah jual gir sepeda biar para petarung alay pada beli. Ada mantan ngemis, disukur-sukurin bukannya dikasih nasi bungkus. Apalagi pas pemboman kemaren, tukang sate dan penjual asongan tetep tak gentar, woles aja jualan demi mengais rezeki meski keadaan lagi ga kondusif. Unik pisan!

Menurut berita, teroris menjadikan polisi dan tempat-tempat makan kepunyaan Amrik sebagai target yang harus dihancurkan. Katanya si teroris yang tergabung dengan Aliansi Manusia Kurang Piknik sebel sama polisi karena selalu aja berhasil membongkar aksi mereka. Gue gagal paham. Kalo emang targetnya Amrik, ngapan ngebom di indonesia? Lagian tempat makan di indonesia pelanggannya kan ga bule semua. Kalo targetnya polisi, alesan mereka kurang gahar. Gue setuju sama salah satu netizen yang bilang si teroris dendam sama polisi karena kebanyakan ditilang. Ajib, bro.

Teroris zaman sekarang kayaknya emang kebanyakan ngemilin mecin. Otaknya jadi sengklek, bego, mengatasnamakan jihad yang tujuannya ga jelas. Udah ngorbanin diri sendiri, ngilangin nyawa orang laen pula. Gue rasa jihad ga kayak gitu. 

Btw kalo soal jihad, jomblo adalah panutan yang patut dihormati. Jihad itu adalah berjuang tetap stabil dan ga nyungseb saat di depan ada ibu-ibu naek motor dan mempermainkan lampu sen. Nyalain sen kiri malah belok kanan. Dia jatoh, kita yang disalahin. Iya iya aja daripada dikutuk jadi batu. Namanya juga ibu-ibu. Kudu diturutin.

Kurang apa coba jihadnya para jomblo? Jihad bukan soal membunuh mereka yang ga berdosa dengan tameng agama. Jihad itu adalah tetap sabar dan ga nangis di bawah shower rusak saat malming hanya bisa melarat di kosan. Sendirian. Tabah menghadapi godaan untuk ga nelpon pacar orang. Jihad juga adalah tentang bagaimana menerima dengan ikhlas saat mantan nikah sama orang laen yang lebih kece. Itulah jihad. Kuat. Tegar. Perkasa. Tabah sampe akhir. 

Teroris emang kudu dibasmi sampe akar. Bikin resah dan gelisah. Gara-gara mereka pula, agama yang disalahin. Gara-gara teroris, nyawa melayang sia-sia. Daripada melakukan kejahatan, mendingan contoh para jomblo. Daripada merugikan diri dan orang lain, mereka lebih milih jualan sempak atau melakukan inovasi untuk kelangsungan bangsa dan negara. Moga ga ada lagi dah teroris di dunia ini. Moga ini yang terakhir dan dunia bisa damai sentosa tanpa teror yang merajalela.



You May Also Like

14 komentar

  1. udah gak kuat baca setelah paragraf pertama. :'( gak ada pic nya sihhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok ga kuat? Minum kuku bima dulu atuh. oh iya hahah pict menyusul yaaa

      Hapus
  2. Mantan nikah dan bisa nahan diri untuk nggak sabotase pernikahannya, itulah jihad yang sebenar-benarnya jihad.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahan diri untuk ga meluk meluk di pelaminan hahaha

      Hapus
  3. Terimakasih kepada teroris kemaren, karna banyak orang yang mulai terkenal .. kayak AKBP untung yang jadi hero karna nglumpuhin teroris tanpa pelindung .. Terus polisi ganteng yang katanya kebanjiran follower di twitter dan IG .. terus ada kang sate yang sekarang udah masuk Dahsyat .. Wow Warbiayasak emang republik ini ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaa negara kita emang beda ya sm negara laen. Ntr lo masuk apaan bang? dangdut akademi?

      Hapus
  4. warbyasah! salam kenal mbak,jangan lupa kunjungi blogku aldyws.blogspot.co.id
    saya juga masih belajar menulis mbak hehe.makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe gue juga masih belajar nih...oke gue meluncur ya

      Hapus
  5. "Mau ada bom, penembakan, cabe-cabean nangkring di flyover, tetep aja woles. Ga woles itu kalo chat cuma di read atau gebetan ditikung temen. Anjay banget!"
    Hahaha pernah punya pengalaman semacam ini atau gimana ya, Kak?

    Sebagai anak agribisnis #asik, boleh juga tuh strategi marketingnya para pedagang yang pinter ambil momen. Momen ada, permintaan naik, harga naik. Bah! Komen apa ini aku hehe.

    Setuju banget kak. Zaman sekarang ini banyak banget yang salah mengartikan masalah jihad. Perlu dikasih diksar dulu nih keknya teroris tentang makna jihad yang sebenernya haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssst...yang soal prngalaman itu bisa di skip ga? hahaa

      Nah bagus tu buat strategi marketing. Soalnya masyarakat kita emang oportunis ya haahhaa.

      Nah setuju. teroris2 tu bego atau apa gitu masa jihad ngebunuh orang yg ga salah? Kl lg perang dan dua pihak sepakat adu senjata, itu jg ada tempatnya sendiri. emng rasulullah perang di komplek rumah orang? kagak kan? suka gemes asli dah sm para teroris itu

      Hapus
  6. mantap bro tulisannya.. .!!
    sekilas ane liat kejadian BOM kemaren kaya liat drama atau polisi yang lagi latihan, , ,karena banyak orang yang kerubutin sieh !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaa dasar orang kita aja itu mah ada kejadian menegangkan malah nonton.

      Hapus