SILUMAN TELAT

by - 20.30

Beberapa hari lalu gue baca postingan temen, seorang blogger yang ngasih gue buku gratisan karena menang di giveaway yang dia bikin. Namanya Panu. Isi postingannya adalah keapesan dia karena sering telat. Dulu sih cuma telat masuk kelas. Kini, seiring jakunnya yang udah tumbuh total, dia jadi makin lihai di dunia pertelatan. Telat bayar kosan, telat masuk kuliah, juga telat dateng bulan padahal dia cowok. Tulen atau ngganya gue ga tau. Gue ga berminat mengecek atau minta dia menunjukkan kejantanannya. Okesip.

Ngomongin soal telat, gue adalah tipe mahasiswa yang suka disebelin sama temen-temennya. Gue ga pernah telat. Seriusan. Sejak daftar lalu akhirnya pake baju toga, telat ga pernah ada di kamus gue karena si kamus berisi kosakata bahasa Jimbabwe. Kadang, sekali-sekali pengin banget kayak temen satu geng gue. Kerjaannya kalo ga jadi manusia norak ya telat. Ga ada kegiatan kurang ajar yang gue lakuin selama berada di dalem kelas. 

Kadang gue ga abis pikir kenapa temen-temen gue hobi banget dateng telat. Udah tau dosennya reinkarnasi Suketi, masih aja berani nongol paling akhir.

Supeno: Maaf, Bu...saya terlambat...

Dosen: Kenapa kamu terlambat, Sup? Apa alasan kamu kali ini??

Supeno: Tadi macet, Bu...

Dosen: Alaaaah, klimaks. Eh, klise! Kamu pikir saya gampang dibodohi dengan alesan macam itu??

Supeno: Tapi, Bu...beneran kena macet. Jadi gini, tadi itu...

Dosen: Saya ga butuh penjelasan kamu. Sekarang pergi dari hadapan saya! Pergi! Saya ga mau liat mukamu lagi! Pergiiiiii...!

See? Menyedihkan. Supeno sih pake alesan macet segala. Ga logis. Kalo gue jadi dia, gue bakalan pake alesan laen yang pasti bakal diterima dosen tanpa harus mengalami fase interogasi berbelit-belit. Gue bakal bilang kalo bis yang gue tumpangin mogok lalu kejebak macet. Beres pastinya.
Tapi entah kenapa selama sekolah atau kuliah gue ga pernah telat. Jam gue yang kecepetan atau emang dosen yang dateng belakangan, itu masih menjadi misteri yang belum terpecahkan. Sama halnya kayak misteri siapa Chika 3gp yang sampe sekarang masih belum diketahui. Gue sebenernya juga ga paham kalimat yang ini. Dapet dari temen yang suka nonton video bejat.

Di kelas, gue termasuk mahasiswi kece. Pas dosen ngejelasin materi, gue twitteran. Dosen ngasih kuis, gue baca komik. Apalagi kalo dosennya ngebetein dan sakti. Iya sakti, karena baru masuk lima menit kepala mahasiswa terkulai semua. Mantra ngantuknya oke banget. Jadi penasaran ngedukun di mana. Selain twitteran ketika kuliah berlangsung, ga ada lagi aktifitas songong yang gue lakuin kecuali makan di kelas.

Dosen: Agi! Kenapa kamu makan di kelas saya?? Mau saya usir?

Gue: Maaf, Pak...maag saya kambuh...jadi...duh...aaaghh....uuuhhh...

Dosen ga tega gue merintih-rintih. Akhirnya membiarkan gue makan nasi uduk yang gue beli di kantin sebelum kelas dimulai karena udah niat. Kecerdasan dosen ternyata ga melampaui kelicikan gue. Yeees!!! Habis itu pun gue kualat. Perut gue melilit dan terpaksa dilarikan ke jamban terdekat. 

Temen-temen gue dengan mudahnya dateng telat sedangkan gue ga pernah, itu bikin gue selalu dibully. Padahal kalo mereka liat apa yang ada di dalam dada ini, maka temen-temen pasti iba. Gue juga pengin ngerasain telat. Apakah rasanya asik? Itulah yang ingin gue ketahui. Gue cuma sering makan di kelas dan chatting sama temen se geng di dalem kelas juga. Ga lebih. Hanya itu. Gue bener-bener mahasiswi yang seksi dan menggoda baik, kan?

Tapi gue paham mengapa dosen bisa sampe sedrama itu ngadepin mahasiswa-mahasiswanya yang kerasukan setan telat. Lumayan bikin naik darah. Gue pernah punya pengalaman, punya temen yang dijuluki siluman telat sejagat. Sebut aja Su Su.

Su Su: Oke gue otw, nih. Jam 10, kan?

Guess what? Dia baru memperlihatkan batang idungnya dua jam kemudian. Setiap janjian pasti kayak gitu kelakuannya. Kalo bilang otw artinya dia baru buka bra dan siap-siap mandi. Kita yang nunggu udah pada berkumis dia baru dateng. Makanya pas mau ketemuan lagi temen gue yang bernama Enyot melayangkan ide segar nan cemerlang. 

Enyot: Oke, guys besok kita ketemuan jam 10 seperti biasa. Di warung Ceu Edoh. Su Su, lo jangan telat lagi. Awas aja lo.

Su Su: Iyaaa kali ini gue bakalan dateng tepat waktu

Nih penampakan temen gue. Berhubung susah nyari foto yang pas, gue pampangin aja yang ini:


Keesokan harinya si Su Su ternyata emang dateng jam 10 teng sedangkan kita masih asoy geboy di rumah masing-masing. Kita baru berangkat jam setengah 12. Su Su ngambek parah dan akhirnya gantung diri di pohon jagung yang tingginya cuma sepinggang. Mampus!

So, telat bukanlah hal yang baik, guys. Hindarilah telat karena menghindar lebih baik daripada diomelin ibu kos.


You May Also Like

6 komentar

  1. Alaaaah, klimaks? masih bermandi api?

    BalasHapus
  2. wkwkkk kalo telat bayar kos mah parah coy, bisa disemprot sekalipun punya alasan yang bener....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti pengalaman banget ya telat bayar kos? AHahahhaa

      Hapus