MENJADI MANTAN YANG PROFESIONAL

by - 18.11

 
Ngomongin mantan sama kayak ngomongin berapa banyak jumlah manusia yang menjadi jomblo per detik setiap hari di seluruh dunia. Ga keitung. Pernah menjalin tali silaturahim cinta lalu putus di pinggir jalan? Pernah setres karena hubungan yang susah payah dipertahankan ga bisa nyampe pelaminan meski cuma tangganya doang? 
 
Jawabannya pasti pernah, kecuali mereka yang mengklaim pacaran syar'i karena ga pernah berbuat macem-macem (katanya). Nyatanya? Mereka manggil Mamah Papah di sekitaran mesjid. Orang-orang yang mau pada Jumatan kan jadi mual. Itu udah termasuk tindakan macem-macem. Blom lagi telponan sampe tengah malem dengan alibi diskusi agama. Apaan? Malah manggil mamah papah lagi. Oke skip.
 
Ketika hubungan ga semulus paha anggota Jeketi porti eit, saat banyak kendala membuat hubungan hanya tinggal kenangan, maka status si cewek dan si cowok berada pada kelas yang sama. Mantan. Bukan cuma si dia yang jadi mantan tapi elo juga, sob.
 
Kalo putusnya gara-gara beda agama atau dijodohin ortu, rasa sayang diperkirakan masih melekat kuat karena dipaksa berpisah oleh keadaan. Hebat banget si keadaan, bisa bikin dua sejoli mewek sedemikian rupa. Tapi bakal beda kalo putus gara-gara rebutan kulit ayam kentucky atau salah satunya selingkuh, persentase rasa sayang bisa anjlok drastis. Saling nyalahin. Saling benci. Aibnya dibongkar. Boroknya disebar. Ga mau saling kenal. Dulu manggil sayang, sekarang tiap disebut namanya pasti kesurupan. Atau dalam banyak kasus, nyebutin namanya aja ga sudi. Diganti pake nama julukan. Sempak dekil, bapaknya Bakabon, sampe remah-remah marimas.
 
Padahal, setiap hubungan yang berakhir, kesalahan ga boleh dibebankan kepada satu pihak doang. Contoh: putus karena si cowok selingkuh tapi disebabkan karena si cewek yang selalu ngelarang hobi si cowok. Dua-duanya salah. Ceweknya selingkuh karena si cowok ngilang ga pernah kasih kabar. Ternyata ikut Gafatar. Dua-duanya blom tentu berada di pihak yang bener. See? 
 
Namun sebagai warga negara yang kece, menjadi mantan yang profesional bisa dimulai setelah merenung di Goa Sui Lian di Gunung Huwak Kwow bersama Sun Go Kong. Apa gunanya saling benci? Apa gunanya membuang muka ketika ga sengaja ketemu mantan pas lagi beli bajigur? Be professional, guys. Bertemanlah dengan mantan tapi jangan ngarep balikan. Cari yang laen yang lebih oke.
 
Awalnya bakal susah. Gimana mau temenan sama mantan tiap ngestalk akun sosmednya aja nangis seember? Gimana mau temenan kalo kenangan tentang mantan ga pernah bisa ilang? Misalnya inget si mantan pernah meperin upilnya di punggung, inget mukanya yang kayak gagang pintu alfamart, inget sama bibirnya yang pecah-pecah kayak sawah kurang aer, bikin kepala panas dan hati kesel. Tapi menjadi profesional artinya ga ngeliat hanya dari sisi buruk. Coba inget hal baik yang pernah dilakuin mantan. Banyak, kan?  
 
Ya kalo ga ada mah udah nasib. 
 
Mencoba temenan dengan mantan ga segampang makan bubur pake sedotan. Kitanya udah welcome, si mantan ogah-ogahan. Kita ngajak temenan, si mantan masih aja nganggap kita setara sama Lord Voldemort. Tapi jangan pernah nyerah, sob. Membina hubungan baik ga akan ada ruginya, kok. Seperti kata pepatah, air susu sebaiknya dibalas pake aer sirop. Udah dikasih susu, hendaknya kirim balik ucapan terima kasih pake aer sirop atau es kelapa muda. Enak, toh?

You May Also Like

12 komentar

  1. ITU ENDINGNYA APA-APAAN WOY AIR SUSU DIBALAS AER SIROP. :))
    Hmmmmm jadi gitu ya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalo dibalas aer tuba, ga seimbang. Ga adil dan jahat. Hahaha. Iya gitu bang...coba praktekin dah kasih aer sirop.

      Hapus
  2. Bahaha. Kocak anjir yang ikut Gafatar. Gue ngakak. XD

    Hm... problema gue tuh si mantan kadang susah diajak temenan baik, dia masih ada rasa. Itu repot, sih. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia yg masih ada rasa atau elonya yang masih ngarep bro? Eh.

      Hapus
  3. Hahahaa setara sama Lord Voldemort. Mau nangis ajaa :'D

    Nah iya bener, berteman dgn mantan bukan berarti masih nyimpan rasa dan ngarep balikan. Setidaknya masih bisa menjalin silaturahmi :))
    Tapi jarang sih ada orang yang bisa gitu. Pada umumnya, kalo udah jd mantan, yaudah musuhan nggak saling kenal.
    Bhangkai memang ya. Aku kadang juga gitu. HAHAHAAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga gitu. Nyoba temenan tapi dia gamau. ya udin dah hahaa

      Hapus
  4. hahaha... bener tuh... bales aja pake air sirop... ^_^ toh, suatu saat, bisa jadi 'jodoh' dalam hal lain. sekarang mungkin susah, besok siapa yang tau. Wa Ma Tadri Nafsun Madza Taksibu Ghadan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sugooooi hahahah iya siapa tau besok jadi jodoh.

      Hapus
  5. Wuaaseeeemm, pencerahan banget ini, baginda ratu penghias timeline. Huahahaha.

    Masa kalo harus jadi mantan yang professional harus merenung jauh-jauh sih. Susah dong jadinya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah merenung di rumah mantan aja gimana?

      Hapus
  6. Lah kalo berteman malah menimbulkan benih benih cinta lagi gimana ya, Kak?
    Eh ini tuh kolom curhat bukan sih? wkwkwk.
    Iya sih, tentunya masing masing punya ego yang dikedepankan ketika berada dalam suatu permasalahan yang mungkin berujung pada putus. Dan jadi mantan deh. Iya, dua duanya kok.

    BalasHapus