KRITERIA GEBETAN YANG GAK LAYAK DIKEJAR

by - 19.48


Zaman sekarang, persaingan makin ketat. Lebih ketat dibandingkan rok span mbak-mbak SPG. Persaingan para jomblo untuk mendapatkan pasangan adalah salah satu persaingan kategori epik. Sebelum Suketi lahir ke dunia sampe Naruto punya anak, jomblo terus berlomba agar bisa mengubah status. Ada yang bening dikit, lirik. Ada yang bohay, ngiler. Pacar orang? Diembat juga.

Keseruan jomblo untuk menggaet pasangan kadang suka ga bisa diukur pake nalar. Banyak dari mereka yang hanya asal gaet, ga mikir dulu dan hanya melihat dari satu sisi. Ada banyak kriteria gebetan yang seharusnya didiemin aja, ga usah dilirik apalagi ditraktir kue cubit atau bubur ayam Mang Sapri. Ada banyak ciri-ciri gebetan gak layak pakai kejar tapi luput dari perhatian para jomblo.

Tadi pagi gue dikejutkan dengan berita salah satu temen, sebut aja Dadang, yang gagal menikung pacar orang. Gue dan temen yang lain turut prihatin dan berencana mengadakan tahlilan. Tapi setelah kami konfirmasi ke Dadang dia marah-marah dan ngasih kami hujatan. Semua penghuni kebon binatang disebut semua. Gue geleng-geleng kepala, mengingat bahwa di postingan kemaren gue juga punya niat baik tapi malah diomelin. Sekarang? Gue dan temen-temen berniat tahlilan buat si Dadang, dia malah ngamuk. Ga tau diuntung banget.

Jadi ceritanya Dadang mencoba ngegebet pacar temennya sendiri. Berbagai cara dan usaha udah dilakonin. Tapi berhubung pacar si gebetan jauh lebih ganteng dan tajir, si Dadang cuma dianggap butiran marimas. Ga lebih. Gue dan temen-temen sih ga heran kenapa dia ditolak. Tapi Dadang justru meradang.Kagak pernah ngaca kali tuh bocah.

Setelah ngobrol, gue pun bilang pada Dadang bahwa ga semua gebetan layak untuk dikejar. Ada gebetan yang justru harus dihindari. Kalo bisa sih ga usah diliat. Bikin mata jereng. Gue jelasin pada Dadang bahwa selain yang udah punya pasangan, gebetan yang ga layak untuk dikejar adalah sebagai berikut:

Gebetan yang jenis kelaminnya sama. Bukan hal mustahil sekarang cowok ngejar cowok, cewek ngejar cewek. Akhir-akhir ini kan LGBT heboh lagi. Lesbian, Gay, Bisexual dan TransJakarta. Kalo kelaminnya sama, mendingan ga usah. Cari yang beda dan bisa menentramkan jiwa. Masa iya mau jadian sama bus kota?

Gebetan yang ngefans sama Kufaku Band. Mau cewek, mau cowok, kalo mereka udah keranjingan lagu-lagu songongnya Kufaku Band, bisa dipastikan bahwa si gebetan ga boleh dikejar. Percuma. Kalo jadian, dijamin dalam tiga hari kalo ga terjangkit ayan, kuping bakalan soek dan harus merogoh kocek dalem-dalem untuk berobat ke klinik tongpang. 

Gebetan matre. Baru satu hari jalan bareng udah minta macem-macem. Minta dibeliin bakso, kue cubit, sempak, sampe lightstick buat ngidol ga jelas. Pulang ke rumah tinggal pake singlet doang. Bahaya. Blom naek pelaminan udah bangkrut. Carilah gebetan yang bisa menyeimbangkan pengeluaran dan pemasukan, guys.

Gebetan yang selalu nanya tentang apa itu OFFSIDE. Seorang gebetan yang layak dikejar adalah gebetan yang senantiasa anteng nemenin hobi kita. Kalo si cowok hobi mantengin sepakbola dan si gebetan nanya mulu tentang mekanisme offside, mendingan cari target lain. Cape. Suruh aja si gebetan pacaran sama wasit atau hakim garis. 

Gebetan yang ga bisa masak. Ga jago gak apa-apa, tapi kalo masak aer aja sering gosong, lebih baik urungkan niat untuk ngegebet. Saban hari dikasih mie instan, apa bedanya hidup sendiri di kosan yang sepi yang hanya dihiasi sarang laba-laba? Gebetan yang joss adalah gebetan yang akan selalu berusaha belajar masak. Sekecut apapun hasil masakannya, terima aja. Itu membuktikan si gebetan layak dikejar dan layak dijadiin gandengan di pelaminan. 

Gebetan yang pelit. Sama kayak gebetan matre, gebetan pelit adalah kriteria yang harus dibuang jauh-jauh. Ga mau berbagi rezeki dan terlalu sayang sama duit. Promag aja harus dipotek setengah. Satu tablet utuh, kek. Bener-bener kikir. Pasti bener kata pepatah. Orang pelit lobang idungnya sempit. Jangan sampe dah kenal sama yang beginian. 

Gebetan yang hanya ngeliat fisik. Kalo gebetan lo cuma liat tampang tapi ga liat usaha lo lulus kuliah, dipastikan bahwa orang kayak gitu ga layak dikejar. Fisik itu fana. Kata Tong Sam Chong juga gitu. Kosong adalah isi. Isi adalah kosong. Pokoknya gebetan yang ga bisa liat muka lo yang apa adanya tersebut dengan hati ikhlas, lebih baik tinggalin. Biarin. Cari yang lain yang bisa menghargai. Asek.

Kriteria lain masih banyak, tapi gue tulis segitu aja dulu. Gue hibur si Dadang dengan menjelaskan semua hal di atas dengan keprihatinan mendalam. Habis menjelaskan, gue ga nraktir si Dadang es krim karena si Dadang ga layak dapet traktiran. Gue sukur sukurin si Dadang. Salah sendiri pacar orang mau ditikung juga. Mampus. Emang enak!!

You May Also Like

14 komentar

  1. Carilah pasangan yang bisa menyeimbangkan pengeluaran dan pemasukan. Setuju!
    Terkadang dimatrein, terkadang matrein juga *eh #gagalfokus
    *Be right back* cari info seputar kufaku band dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaha dasaaar matre dimatrein. parah haha. Gih cari dulu...semoga masih waras.

      Hapus
  2. T-nya bukan TransJakarta, mbak. Tapi TransStudio. Wehehe. Naik roller coaster.

    BalasHapus
  3. Hahaha transjakarta, yawloohh :'D

    Jiaaah gebetan yg ngefans dengan kufaku band. HAHAA BISA AJA NIH
    Hahaaa pray for Dadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya jangan dah kl dia fans kufaku. hidup bisa suram. FYI, si Dadang masih galau

      Hapus
  4. Gebetan yang nanya offside, gue malah suka. Seru aja kalo dia nannya nnya gitu. Tapi jangan keseringan. Gondok ntar gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya di situ gue blg yg ga layak dikejar yang SELALU nanya offside. selalu sm sekali skli kn beda

      Hapus
  5. hehe memang nih, tikung menikung jadi heboh. semoga manusia-manusia yang setia bisa segera kelihatan ya.

    tulisannya kreatif kak, semangat terus nulisnya ya!

    BalasHapus
  6. Satu lagi Saya tambahin, yang memblokir akun twitternya itu juga gak layak dikejar.

    BalasHapus