KEWAJIBAN MENGENANG MANTAN

by - 19.12


Kemaren gue lagi serius ngitung duit arisan. Sebelum arisan gue harus mempersiapkan diri dengan baik. Kenapa? Karena ngocok di acara arisan bukan hal sepele. Kocokan yang mantap akan mengeluarkan kertas dengan nama yang kita inginkan dan itu benar adanya. Nama gue keluar. Gue menang. Gue dapet sempak dua juta rupiaaaaah. 

Entah kenapa tiba-tiba inget sama mantan. Padahal apa hubungannya arisan, ngocok sama mantan? Ga ada. Gue pun berucap innalillahi wa inna ilaihi roojiun. Habis itu gue istighfar. Gue lupa kalo mantan gue masih idup. Ampuni baim yaa Allah. Okesip.

Mengenang mantan buat gue hukumnya wajib. Sunnah juga boleh sih tergantung yang ngelakonin. Mantan adalah manusia yang membuat kita nangis di bawah pancuran rusak tegar. Kita bisanya cuma ngejelekin mantan, padahal ga boleh. Ga dijelek-jelekkin juga udah jelek. Udah natural. Ya Allah tuh kan gue ngatain lagi. Padahal tahukah anda bahwa mantan adalah manusia yang diklaim mendarat pertama kali di bulan? Eh...itu mah Neil Armstrong ya? Pokoknya, mantan adalah seseorang yang patut diingat kebaikannya. Jangan gara-gara udah menempuh jalan masing-masing, kita ke rumah dia ke selokan, kita seenaknya membenci dan inget hanya hal-hal busuk tentangnya.

Gue mencoba untuk mengingat hal-hal baik apa aja yang pernah mantan lakukan. Ternyata susah. Gue cuma inget ketika mengarungi zaman alay bersamanya. Zaman telponan lalu ngomongin masa depan. Sumpah geli. Kabar baiknya, gue ga lebih alay dari anak-anak zaman sekarang yang manggilnya Mamah Papah. Muntah g-string gue dengernya. Gue sih manggilnya Bapak dan Ibu.

Berkat mantan, gue yang cengeng berubah menjadi perkasa. Berkat mantan, gue punya motivasi untuk mengungkap misteri kenapa mie rebus buatan abang-abang di warung lebih enak dibandingkan buatan sendiri. Berkat mantan pula, gue jadi ngerti bahwa yang kita pengin ga selamanya bisa kita miliki, ga bisa selamanya berada di samping kita. Bisa aja di belakang, di depan, di bawah atau di atas. Di atas pohon bersama kuntilanak yang tertawa.

Dibandingkan dengen ngejelekkin, berapa persentase kita ngebaik-baikin mantan? Gue rasa, dengan masih adanya emosi dan kekesalan karena tidak bisa bersama akibat beberapa alasan, mantan sering dijadikan keset welcome objek untuk disalahkan. Coba renungkan. Jika ga ada mantan, mungkin malam minggu cuma dihabiskan dengan maen karambol bareng tetangga. Kalo ga ada mantan, ga ada yang rela anter jemput ke tempat les lalu ditraktir makan kue cubit. Kalo ga ada mantan, pasti otak kita dahulu kala lebih sering mikirin kuliah dibandingkan mikirin kenapa mukanya blangsak kayak kantong plastik indomaret. See? Mantan itu jasanya banyak meski bukan pahlawan kayak Thor, Spiderman, Ibu kita Kartini atau Cut Nyak Dien.

Mantan adalah orang yang membuat kita dewasa. Jadi, mari mencoba untuk mengingat kebaikan mantan, bukan cuma kejelekannya aja karena benar kata pepatah. Tak ada mantan yang tak retak.

 


You May Also Like

4 komentar

  1. Setuju sama pandangannya mengenai mantan. Bagi gue, hanya orang yang kekanak-kanakan yang menjelek-jelekan mantan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener..hanya orang yg kekanak-kanakan yg suka bilang kalo mantan itu..dasar sempak naga! karet nasi uduk!! Kaleng rombeng! Eh.

      Hapus
  2. Kayanya ada seseorang (mantan) yang buat lu menjadi lebih baik lebih dewasa, mungkin. Gua juga gitu 1 mantan yang berarti dan udah ngerubah hidup gu juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahah memang ada. Dua juta rupiaaaah

      Hapus