DITOLAK

by - 12.26

Ditolak itu menyakitkan, guys. Lo pernah ditolak ga? Ditolak jadi penghuni kos gara-gara tampang lo kayak garong, ditolak kerja akibat ga memenuhi kompetensi, ditolak kuliah gara-gara lo masih SMU, ditolak gebetan atau ditolak balikan sama mantan.

Penolakan adalah ke-jleb-an yang begitu perih, seperih kejepit resleting. Masih utuh, sih. Tapi rasa sakitnya membekas. Sensasi kejepit resleting konon berada satu level dengan sakitnya diputusin. Itulah yang gue rasain. Hati masih utuh tapi sakitnya masih membekas. Kayak panu di punggung mantan yang ga ilang-ilang. Kasian.

Hari ini gue ngerasain kepedihan nyata akibat ditolak. Bukan ditolak gebetan karena gue ga punya gebetan. Bukan ditolak mantan karena mantan gue udah ilang ditelan Picollo. Tapi ini lebih menyakitkan. Kelindes sepeda roda tiganya keponakan mah ga bisa nandingin rasa sakit ini. Gue ditolak jadi member sebuah blog! Bayangin! Rasain!

Jadi ceritanya gue ingin melamar jadi member salah satu komunitas blogger. Motivasi gue simple, biar bisa kenal lebih banyak orang dan lebih kreatif menulis. Secara ini komunitas blogger gede, isinya pasti bukan cabe-cabean ga berguna. Kalo gue masuk, paling ngga, passion menulis gue makin beringas. Inspirasi menulis gue bertambah seiring kenal banyak blogger kece. Frekuensi menulis gue pun pasti lebih jreng. 

Tapi takdir belum berpihak pada gue. Salah satu syarat untuk gabung adalah gue harus punya akun Fesbuk. Selain harus punya akun fesbuk calon anggota harus nulis artikel tentang kenapa memilih blog personal sebagai jatidiri. Gue punya akun fesbuk tapi itu dulu jauh sebelum terong-terongan muncul ke permukaan Bumi. Gue non aktifin fesbuk awalnya gara-gara jarang apdet, sekalinya dibuka, broadcast message yang ga jelas pada bertebaran. Gue jadi makin males, apalagi kalo liat status dan nama-nama akun fesbuk bikin gue ga bergairah menjalani hidup.

Padahal gue udah siapin artikel tentang blog personal, siap-siap mampangin banner komunitas blog tersebut. Untung baru niat. Kadang antisipasi biar ga cape dan ga ngerjain hal sia-sia itu perlu. Untung gue nanya dulu, apakah untuk bergabung boleh hanya punya akun twitter apa ngga. Jawabannya ga boleh. Oh, ya udin kalo gitu. Kalo terlanjur bikin dan ternyata ga dierima, sama kayak udah mandi dan dandan necis tapi gebetan lo malah jalan sama cowok laen. Sakit, man!

Tapi, dari segala hal pahit pasti ada yang bisa diambil. Iya. Apalagi kalo bukan si hikmah. Kagak apa-apa gue ditolak. Kagak apa-apa gue ga diterima, asalkan kamu bahagia (loh).

You May Also Like

20 komentar

  1. Kalo saya prinsipnya ditolak itu belum tentu diterima.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ditolak cuma gara-gara syaratnya kurang, mungkin. Tapi ini syaratnya udah pakem. Yang ga memenuhi ya ditolak. Di situ ditulis kok ketentuannya.

      Hapus
  2. Brati grup blogger itu punya ADRT yg sudah pakem untuk anggota atw calon anggota yg ingin bergabung jd syarat dan ketentuan berlaku. Iya memang begitu rasanya ditolak neng, aku sudah sering mengalami sebuah penolakan..sesak di dada rasanya,,(eh kok malah curhat) hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jomblo yaaaaa hahahahhaa

      Hapus
    2. Eh neng Agy jd buka rahasia aja nih.. Hahaha

      Hapus
  3. wa wa waaa.... aku tau kayaknya ini komunitas apa.
    kenapa gak bikin facebook baru lagi aja, mpok, kalo emang pengen banget gabung? O_o
    trus, kenapa mpok gak nolak aja penolakan gak boleh gabungnya? jadi...

    "kamu gak boleh gabung karena gak punya FB."
    "aku tolak penolakan kamu."
    "aku tolak penolakan kamu atas penolakanku."
    "Aku juga menolak penolakanmu atas penolakanmu yang menolak penolakanmu itu."

    gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahah males bikin akun fb lagi mas...ini aja udah banyak banget. Twitter, WA, Line, BBM, Nstagram hadooooh

      Hapus
  4. Hmmm, kayaknya aku tau grup blogger apaan hhe.
    Knapa ga bikin fb aja biar di terima hhe

    BalasHapus
  5. wah seharusnya komunitas itu yang nyesel ga nerima kakak.
    Doakan aku diterima ya kak(?) Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakilin gue yang ga diterima yaaa hahaha

      Hapus
  6. Gugur satu tumbuh seribu. Hehe.

    BalasHapus
  7. Nggak apa-apalah. Yang penting semangat ngeblog tetep masih ada. Mumpung-mumpung bisa curhat terselubung. Kapan lagi... Aku aja nggak gabung komunitas blog mana pun. Dududu dudu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waparah ni ketauan curhat terselubung ahahahahah

      Hapus
  8. Ditolak itu ujian, mencoba lagi adalah sebuah perjuangan. Jadi jangan menyerah dan terus berusaha untuk mencoba, karena mencoba adalah gratis biayanya..
    Salam gratisan HAHAHA

    BalasHapus
  9. saya pernah ditolak, sama google adsense, lemes tapi gak putus asa. Semangat lagi yok :)

    BalasHapus