APA KAU MENYUKAI HUJAN?

by - 19.29

Bagiku, hujan adalah makhluk baik pembawa ketenangan. Entah saat dia datang dalam takaran besar, atau hanya berupa bisikan semisal gerimis. Aku selalu berharap lebih pada setiap hujamannya kepada Bumi. Untungnya, aku tidak pernah satu kali pun dikecewakan oleh apa yang dia bawa. Atmosfir yang singgah ketika dia hadir, petrichor yang ditinggalkannya, tanah basah, hawa dingin yang lembut dan memori-memori yang terproyeksi.

Ngomong-ngomong...apa kau menyukai hujan? Apa dia juga baik padamu? Apa dia memodifikasi bekas lukamu hingga tak tampak lagi?
Seorang sahabat pernah bilang bahwa hujan adalah salah satu penyembuh paling ampuh. Akurasinya dalam menyamarkan parut sama hebatnya dengan perawatan yang diberikan senja atau secangkir kopi. Aku setuju. Terkadang, menangis saat langit menaburkan presipitasi memberi kelegaan khusus. Selebihnya ketika tertawa dan rintik-rintik air mengguyur, kedamaian mampir sambil menjinjing sekeranjang benda ajaib bernama kebahagiaan.

Hal yang paling menyenangkan ketika hujan jatuh adalah kenyamanan saat aku meringkuk di tempat tidur. Siang atau malam tidak masalah, toh hujan tidak pernah meleset soal waktu. Dia pemegang janji yang amat serius, teguh dan jarang sekali menggerutu.

Rekaman kenangan bebas kuputar beberapa kali setiap kali rinai mengetuk-ngetuk jendela kamarku. Ada getir di sana. Ada senyuman yang tak henti hadir. Ada air mata, kehilangan, terluka, kesyukuran dan juga tawa. Hujan itu hebat, kan? Dia mengundang semua perasaan yang pernah membekas menjadi koleksi memori yang patut dihargai.

Nah, apa kau menyukai hujan? Jika iya, mungkin kita bisa mengatur pertemuan dan memintanya hadir. Kurasa, itu akan sangat menyenangkan.



You May Also Like

22 komentar

  1. Balasan
    1. Padahal mau dibikin ganteng hahahaa

      Hapus
  2. kamu bisa jadi penulis buku. Kamu punya bakat. :)
    btw saya kurang suka hujan,soalny hujan membuat saya basah. Celana jeans dan sepatu kesayangan saya menjadi basah dan harus dicuci agar menjadi bersih. Motor saya juga menjadi kotor. Saya hanya menyampaikan dari sudut pandang berbeda :)
    kunjungi blog sederhana saya
    http://ptbanyakcerita.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya, banyak juga yang ga suka hujan gara-gara itu. Wah doain ya bang moga bs nulis buku. Makasih udah mampir.

      Hapus
    2. sama2,, :)
      smoga kmu bisa jadi penulis. aamiin :)

      Hapus
    3. Makasih banget doanya bang Asta..

      Hapus
  3. Aku suka hujan. Hujan di malam hari dengan suhu yang cukup dingin. Ketika pagi tiba, dan ku buka jendela, rintikan hujan itu perlahan berubah menjadi butiran kristal putih nan suci. Dunia memutih. Dan dalam hitungan jam aku bisa main boneka2 saljuan bareng gebetan hahaha... Lagi turun salju nih neng uzie di jordan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim fotonya ke twitter baaaaang hahahaa. Awal kalimat bagus..di akhir ga banget dah. Napa itu ada maen boneka salju ama gebetan? Emang punya gebetan? ahaha

      Hapus
    2. Yah, udah cair neng. Cuma turun penghias awal taun doang. Sekadar sapaan. Numpang lewat. Nanti salju yg mpe numpuk2 bulan depan gue fotoin bareng sama bang ahid dah. Hhe

      hahaha entahlah semoga dia juga nganggep gue gebetannya hihihihi

      Hapus
    3. Salam buat dia kalo ketemu yak. Yaaah udah cair. Ga lu tadahin pake ember emang? Ah elu mah. Lain kali tadahin trs buat mandi.

      Hapus
  4. yaaaap, aku juga sula hujan. dia juga baik padaku. rasanya pas hujan itu banyak inspirasi berdatangan, malah aku juga betah berlama-lama hanya untuk sekedar melihat hujan. :)

    BalasHapus
  5. Yup, saya seorang pluviophile juga :)
    Yaaa meskipun hujan selalu membawa rindu pun kenang. Karena yang namanya kenangan yaaaa tidak yang baik-baik aja doang :D
    Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan meski hujan bikkn baju dan celana basah...ttp ga bisa marah hhaaa

      Hapus
  6. Aku suka hujan, karna dia bisa mewakili rasa kecewaku terhadap dia yajg mematahkanku. Haha

    Keren nih artikelnya :)!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, bang...kamu diputusin???

      Hapus
  7. ngomong2, waktu kecil aku takut akan hujan deras. Gebukannya pada atap rumah seperti ingin merobohkan, memekakkan telinga.
    Ketika dewasa aku baru sadar, bahwa hujan turun membawa kenangan2 yang menentramkan.

    tulisannya ringan, namun mengenyangkan. nice :)

    sekali2 boleh dong mampir: muhammadirsyadd.blogspot.co.id :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah mampir ya. Nih sekarang aku mau mampir

      Hapus
  8. Aku suka menanti hujan, ada ketenangan disana. Ada waktu mustajab untuk berdo'a.

    Salam kenal, mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya bener banget tuh...waktu mustajab untuk berdoa...hening gitu ya. Hehe. Salam kenal juga yaaa...aku mau mampir ah ke blogmu

      Hapus