RIGHT PERSON IN THE RIGHT TIME

by - 17.54

Beberapa hari yang lalu gue nemu twit yang menarik. Sayangnya gue ga nge-love atau inget nama akunnya. Dia bilang gini: 
Terkadang, orang yang tepat tidak bisa kita miliki
Para jomblo yang kena tikung, yang ga sempet nyatain dan keburu si gebetan diambil orang atau buat yang baru putus, satu kalimat singkat di atas berhasil bikin baper. Bayangin aja. Udah sayang banget, dia ngertiin kita banget, bikin nyaman, eeeh ternyata ga jodoh. Terus bijimana, tuh? Masa harus putus asa lalu gantung tetangga di pohon jengkol?
Menemukan orang yang tepat di waktu yang tepat, bagi sebagian orang memiliki makna tersendiri. Tapi, tepat di sini apaan, sih? Tepat menurut siapa? Orang tua, sahabat, atau justru hanya dari paradigma kita sendiri?
Dia punya hobi yang sama dengan lo, ga egois, ga pernah bikin sedih, ga rewel, bikin nyaman, punya kebiasaan yang sama dengan lo, sama gokilnya dengan lo, sama-sama suka makan jengkol dan pete kayak elo. Pokoknya nih orang ibarat tulang rusuk lo yang kececer yang berhasil lo temukan dan lo udah cinta mati sama nih manusia. Mau gimana caranya, dia harus jadi milik lo karena yang bisa bikin lo bahagia cuma dia. Tsaaaah!!!
Ternyata eh ternyata, si dia yang udah super klik sama elo namanya ga ditakdirkan untuk berada di satu frame undangan kawinan dengan nama lo. Serasa dunia runtuh, jalanan makin macet, aer makin keruh, muka temen jadi keliatan lebih jelek dari sebelumnya, pokoknya semua yang ada di depan lo berubah ga bagus dan mengesalkan. Kenapa, Tuhan? Kenapaaaa??? Teriak lo di atas sajadah cinta.

Ujung-ujungnya indikasi saling menyalahkan akan terjadi. Emang, saling menyalahkan selalu datang di awal. Ga kayak penyesalan yang justru bisa disetarain sama introspeksi. Datengnya belakangan.

Cowok: Lo sih ga mau perjuangan gue! Dasar karet nasi uduk!

Cewek: Lah pas gue lagi terpuruk, lo malah sibuk sama cewek lain dan lebih percaya dia daripada gue! Panci cendol emang!

Cowok: Itu nenek gue, Suketiiiiii!!!

Cewek: Bodo amaaaat Jaenudiiiiiin!!!!

Sesungguhnya, ga ada yang sempurna di dunia ini. Kira-kira begitu kata Picollo. Sebagus-bagusnya manusia di sekitar kita, pasti pernah membuat kita kesel atau mules. Sama kayak pasangan. Segimanapun lo bilang dia orang yang tepat, pasti akan pernah bikin sedih, nangis juga kecewa. Ga bakal selalu happy dan itu realitanya. 
Ada kalanya Tuhan ngasih lo seseorang yang justru watak dan sifatnya jauh beda sama lo. Lo sukanya ngupil, dia hobi kentut. Dia suka makanan pedes, lo sukanya makanan basi. Dia selow, lo grasak grusuk. Tapi, pernah ga sih mikir kalo justru itu adalah keberagaman yang disetting Tuhan agar hidup lebih berwarna?

Kebanyakan manusia mengartikan banyak hal menurut persepsinya sendiri. Tapi jika kita mau belajar untuk bijak, ada seabreg hikmah yang akan disyukuri setiap detiknya dan membuat kita berterima kasih atas apa yang Tuhan anugerahkan sama kita. Dan satu hal terpenting, sebeda apa pun kita sama pasangan, jika saling cinta, semua beres. Bodo amat dia suka ngiler atau nonton sinetron. Bodo amat lo cengeng atau ga bisa diandelin, dia bakal berpikir apa yang ada di dalam diri lo adalah yang terbaik. 

So, "tepat" harus diliat dari segala segi. Ga hanya dari kacamata kita sendiri. Edan bahasa gue. Gimana, guys? Gue udah kayak Mario Teduh belum?

You May Also Like

4 komentar

  1. whahaha...setujuuh mbak.makna tepat itu memang relatif sih ya. memang harus diliat dari berbagai segi.
    jangan sampe deh ada pnyesalan diakhir krna merasa udah tepat dari satu segi tapi segi lainnya morat marit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Tapi Tuhan udah ngasih yang teraik, hanya aja manusia kadang suka telat nyadarnya hahahaa. Makasih udah mampir yaaa

      Hapus
  2. bukan kayak mario teduh gi, lu jadi kek mario boros ahaha

    BalasHapus