HIDUP SELOW? GINI CARANYA

by - 20.24

Setaun belakangan, ada pertanyaan yang ditanyakan ke gue hampir tiap hari. Seriusan, hampir tiap hari. Kalo ga tiap hari tiap sore dah, bro.

Idup lo kok selow banget?

Gue tanya balik: Kok bisa mikir kayak gitu?

Di twitter, di blog, dan tiap ketemu kerjaan lo ketawa melulu. Kagak pernah setres ya?

Begitu kira-kira.

Manusia yang masih punya nyawa, otomatis akan selalu berhadapan dengan masalah. Entah itu masalah sepele sampe masalah gede. Tapi manusia juga punya pilihan: nampangin setiap masalah lo di sosmed, atau nyantai dan cari solusi tanpa harus menggiring masalah tersebut ke ranah publik.

Gue suka becanda. Gue suka ketawa. Ketawa adalah aktifitas yang selalu bikin gue lupa sama masalah-masalah gue, dan gue punya segudang cara biar bisa ketawa. Kata siapa gue ga punya problem? Banyak! Kata siaa gue ga pernah sedih atau sedih banget? Pernah. Kata siapa gue ga pernah setres? Sering, bahkan saking setresnya kadang gue suka kagak waras dan rada eror. Tapi soal pilihan, gue ambil yang kedua yaitu ga nampangin masalah di sosial media.

Menurut gue hidup selow itu punya beberapa inti: ga punya utang, ga ikut campur urusan orang lain, dan lakuin hal-hal nyenengin tanpa ngerugiin diri sendiri atau orang lain. Simple banget, kan? Tapi susah dijalani bagi beberapa orang kecuali mereka punya kemauan dan usaha kuat.

Ga punya utang. Segimanapun susahnya idup, gue pantang ngutang. Ngopi di warung Ceu Odah pun gue ga ngutang. Tapi ngebon. Eh sama aja ya itu mah? Pokoknya jangan sampe ngutang, deh. Itu perbuatan porno yang harus dihindari karena berhubungan dengan benda keramat para cewek (baca: kutang).

Ga ikut campur urusan orang lain. Dulu, ketika gue masih abegeh dan emosi masih suka naek turun macam ingus bocah tetangga, ikut campur urusan orang kadang godaan tersendiri di mana menghindarinya termasuk kategori usaha yang susah banget. Sama susahnya dengan ngoprek muka mantan yang mirip tutup kaleng khong guan. Ada gosip dikit, ikutan nimbrung. Temen gue ga suka sama orang, gue ikut-ikutan ga suka padahal kagak kenal. Nista banget pokoknya. Tapi lama-lama, kegiatan tolol itu gue hentikan sebelum udel gue berubah dari yang tadinya seksi jadi bodong. Ngurusi urusan orang lain adalah ketidakmampuan seseorang untuk selow dan nyantai. Bikin rugi alias ga ada gunanya.

Do whatever asal ga ngerugiin siapapun entah itu diri sendiri atau orang lain. Ini inti dari yang namanya kebahagian, menurut gue. Kerja sesuai hobi, makan makanan kesukaan tapi masih inget sama yang namanya kesehatan, travelling ke tempat-tempat bagus tanpa ninggalin sampah, atau cuma beli sempak mahal dan itu bagus buat onderdil dalem. Masa iya buat aset masa depan pake yang seribu tiga? Jangan ah, ntar gampang bulukan. Jangan sampe ngelakuin hal-hal oke tapi ngerugiin diri sendiri apalagi orang lain dan gue masih terus ngusahain hal itu.

Masalah di hidup gue kayaknya sama dengan orang-orang kebanyakan. Soal kuliah, percintaan, ga tau cara ngupil elegan itu gimana, masih bingung dengan yang namanya ngoding, juga ga bisa jawab pas ada yang nanya gimana caranya biar Jakarta kagak macet. Problem lain ga kalah dahsyat. Difitnah orang sampe akhirnya gue yang dijudge sebagai penjahatnya pernah, telunjuk kejepit pintu pernah, kepeleset di kondangan pernah, dituduh cantik pernah, dibenci orang yang sama sekali ga kenal gue, pernah. Ditembak cowok di saat gue punya cowok pun pernah. Ada-ada aja pokoknya. Tapi gue anggap semuanya bumbu nasi goreng. Eh, bumbu kehidupan. Yang pasti, gue menghadapinya seselow mungkin, kek putri solo kalo lagi mau salto. Semua gue coba pandang dengan positif.

Apalah artinya idup tanpa masalah. Apa artinya idup tanpa tantangan? Bakalan hampa, ga seru dan ngganjel. Sama ngganjelnya kayak tali beha yang tiba-tiba copot di tempat umum. So, masalah dan setres bakal selalu hinggap tiap hari dengan kadar yang berbeda. Tapi gimana cara kita nyikapin, itu lebih penting. Mau idup ribet, silakan. Tapi idup selow dan asik pasti lebih menyenangkan. Gimana? Setuju?




You May Also Like

6 komentar

  1. Sip agi...
    Postingannya keren .

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahoy sempetin baca jg ternyata hahahaa

      Hapus
    2. Hahaha, jadi kalo disimpulkan, hidup nyelow itu karunia Tuhan buat sebagian orang yang bersukur, bersukur karena gak ikut campur urusan orang lain. wkwkwk

      Salam kenal, Mba Agia. :)
      http://penjajakata.com/

      Hapus
    3. Nah iya banget hahahaa soalnya itu bikin kita santai bro. Woh iya salam kenal juga. Gue mau meluncur ni ke blognya km

      Hapus
  2. hidup selow tenang gue mah jangan mikirin kehidupan orang :D

    BalasHapus