FANATIK MAKANAN SEHAT

by - 11.07


Terlalu obsesif atau fanatik itu ga bagus, guys. Pake beha atau sempak tiga hari tanpa ganti aja ga bagus, apalagi kalo obsesif berlebihan sampe fanatik terhadap sesuatu. Kagak ganti sempak sih, mending. Palingan gatel-gatel dan timbul keinginan untuk menggaruk bagian sensitif. Kabar buruknya, mungkin aja tumbuh simbol-simbol unik tak beraturan menyerupai emping berwarna putih di bagian sensitif tersebut. Anjay banget, kan? Tapi kalo terobsesi sama seseorang atau sesuatu, korelasinya langsung sama jiwa. Terjadi gangguan di mana efek buruknya, si penderita akan menghakimi orang lain dan nganggep dirinya paling bener. Suwe emang.
Selain fanatisme mantan yang sukanya ngestalk, banyak jenis-jenis faatisme yang ada di sekitar kita. Pengidapnya mungkin temen, keluarga, bahkan kita sendiri. Bahaya banget! Misalnya aja fanatik terhadap klub sepakbola besar macam Madrasah United, Real Masjid, Bayern Muncrat atau klub biasa aja kayak Chelsih. Selain itu ada yang fanatik sama brand tertentu atau idola di tipi samp jerit-jerit mendengar gosip tentang sang seleb. Tai ada juga fanatisme yang ga kalah serem, yaitu Orthorexia, yaitu kelainan atau keadaan di mana seseorang terobsesi atau fanatik sama makanan sehat. Wah, ada ya?

Tadi sore gue nonton tipi. Acaranya ga ada yang seru. Ga ada pelem yang bikin gue istighfar gara-gara mantengin adegan panas (scene ledakan). Gue pun kesel, gugulingan ga jelas di atas kasur, dan makin keki gara-gara tiap mencet tombol, channel tipi ga bisa diganti. Ternyata gue mencet tombol remot AC. Pantesan bentar-bentar dingin bentar-bentar ngga. Bentar-bentar baper bentar-bentar ketawa. Gila.

Oke kembali ke Orthorexia. Istilah ini gue denger setelah nonton acara Lokalvora di salah satu stasiun kereta api tipi lokal dengan narasumber dokter ahli gizi. Zaman sekarang, orang-orang mulai banyak mikirin pola makan sehat dan itu bagus. Siapa yang ga mau sehat? Siapa yang ga mau makan makanan berkualitas? Pasti semua orang mau. Masalahnya ga semua orang mampu, secara kenyataannya saat ini makanan sehat tertentu dijual dengan harga langit ketujuh. Mau murah, tanem sendiri, tanpa pestisida atau pengawet buatan kayak yang sering digunakan mantan.

Ingin sehat bagus, mengkonsumsi makanan organik dan menghindari makanan berpengawet juga bagus. Tapi ada kondisi di mana saking pengin sehatnya, seseorang menganggap semua makanan non organik adalah makanan ga sehat. Kalo ga organik, orang itu kagak mau makan. Lama-lama, efek yang ditimbulkan justru kebaik. Fisik sehat tai mentalnya yang sakit dan masuk ke zona "ego trap", di mana seseorang nganggap orang yang ga makan makanan organik adalah orang yang ga sehat. Widiiih segitunya, ya?

Mejadi sehat tanpa fanatik terhadap jenis makanan tertentu sebenernya bisa banget kita lakuin, guys. Dari ulasan Lokalvora tersebut, ada beberapa hal yang harus kita perhatiin agar bisa menjalankan pola makan sehat tanpa fanatik terhadap jenis makanan tertentu. 

Pertama, jangan pernah lagi menggunakan MSG atau micin karena penyedap rasa yang satu itu merupakan neuro toxin atau racun sel syaraf. Padahal syaraf adalah bagian yang ketika rusak, recovery nya bisa super lama. Serem dah.
Sebagai pengganti penyedap, bisa gunakan rumput laut atau jamur biar sedpnya sehat dan alami.

Kedua, perhatikan porsi makan degan menekankan makan yang "berkesadaran". Ada patokan ukurannya nih biar asupan nutrisi terkontrol dengan baik.
Karbohidrat: segenggam tangan. Jadi kalo makan nasi jangan lebay sampe dua piring. Sebanyak satu genggaman tangan, itu paling oke.
Protein: satu telapak tangan
Sayuran: dua telapak tangan
Buah-buahan: satu sampe dua potong per hari
Aer putih: Delapan gelas per hari. Jagan segalon sekali minum. Kembung. 
Yoghurt atau susu untuk pencernaan: satu cup atau satu gelas er hari 
Gorengan: cuma segede jempol.

Jadi lo yang doyan gorengan yang isinya minyak semua, mulai deh mengurangi porsinya. Segede jempol pun itu udah maksimal. Segede jempol, guys..bukan sepiring! Fiuh!!!
Terus kalo pengin ngemil gimana? Menurut gue sih boleh. Gue juga suka ngemil es krim, batagor, cireng, takoyaki dan juga kue cubit. Asal jangan keseringan dan porsinya ga berlebihan.

Ketiga, selalu positif thinking. Orang yang makan cilok ga berarti ga sehat. Bisa aja dia bikin sendiri dengan bahan yang sehat juga. Semua harus kembali pada pikiran bersih. Percuma makan makanan sehat tapi menganggap pola makan kita lah yang paling bener. So, pola makan sehat bertujuan ga hanya sehat secara fisik tapi juga secara mental. Mulai dari sekarang, yuk?

 

You May Also Like

0 komentar