DOMAIN KADALUARSA

by - 19.43

Saat itu jam menunjukkan pukul enam pagi. Setelah sarapan bubur ati ampela dan minum susu gelas gede, gue berencana untuk mandi tapi ga jadi. Bener kata orang. Manusia berencana, Tuhan memutuskan. Dan ternyata Tuhan ga ngijinin gue mandi pagi itu. So, kegiatan tanpa busana itu gue skip. Gue ga mau menyalahi takdir. Ntar dikata durhaka kan bahaya.

Akhirnya gue melengos ke kamar dan nyalain laptop. Gue masih memilih antara nulis, nonton anime atau cuma ngescroll temlen orang-orang. Gue ga memilih salah satunya. Gue berencana membuka blog untuk baca-baca tulisan yang gue posting beberapa waktu lalu. Sempet agak mual mengingat dua bulan ini gue absen nulis akibat revisi naskah novel yang juga kagak kelar-kelar, juga proyek rahasia yang gue kerjain bareng Kaito Kid. Kalo udah gitu, biasanya gue berakhir di tempat tidur sambil makan mie goreng.

Akhirnya gue memutuskan untuk ngeblog dan nulis hal apa aja yang gue anggap ga penting. Soalnya memang yang gue tulis biasanya ga penting. Tapi baru ngeklik alamat agiasaziya.com mata gue terbelalak dan hampir keluar jalur persis kayak kelinci sableng di Rabbids Invasion. Blog gue ilang! Ga ditemukan! raib!

Gue langsung nanya Abang Gugel dengan emosi menggebu.

Bang, kenapa blog gue ilang? Apa salah gue, Bang??

Bang Gugel pun ngasih info bahwa blog gue kadaluarsa, expired, basi. Sama kayak hubungan lo dengan gebetan yang udah dua abad berjalan tapi masih aja blom nyetak undangan. Sempet nyetak tapi undangan sunatan adek bungsu sang pacar. Blog gue juga gitu. Expired. Gue ga nyangka kenapa bisa begitu. Usut punya usut, gue lupa memperpanjang domain. Gue bener-bener bingung. Gue ga tau gimana cara memperpanjang domain atau minta tolong sama orang yang bisa memperpanjang domain. Yang gue tau, orang yang ahli memperpanjang cuma Mak Erot dan itu pun beliau udah almarhumah.

Gue pun putus tali kolor asa. Gue mencoba segala cara agar keluar dari masalah pelik itu. Serius, guys. Buat gue, kehilangan blog sama kayak kehilangan duit. Gue minum jamu sari rapet, semedi, dan nelpon mantan. Percuma semuanya. Yang gue telpon ternyata mantan tukang sekoteng. Dia ga bisa membantu memecahkan persoalan yang tengah mendera blog gue. Dia bisanya nawarin gue sekoteng yang harganya 8 rebu rupiah. Gue ga berminat. Gue galau dan berujung baper di medsos.

Ini salah gue. Dua bulan si blog ga ditengokin dan pas dibuka ternyata ilang. Seharusnya sebagai blogger sejati, harus aktif nulis tiap hari. Minimal seminggu sekali. Masa pacar diapelin tapi blog ngga? Dengan adanya masalah ini gue jadi tau apa yang harus dilakuin. Gue harus tetep nulis apa pun yang terjadi. Entah itu gue lagi ada proyek, sibuk skripsi, atau sibuk kerja. Gue nyesel karena banyak hal-hal menyenangkan yang gue alami tapi ga sempet gue tuangkan di blog ini. Gue jadi sedih, sama sedihnya ngeliat jomblo yang menyandang status anak kosan dan selalu nunggak uang iuran. Gue pun janji kagak bakalan ngulangin ini. Nulislah sampe jari-jari lo petot, guys. Menulislah, karena dengan menulis kita bakalan diinget. Tapi yang ditulis jangan stensilan, guys. Bahaya.

So, udah nulis apa aja hari ini?





You May Also Like

8 komentar

  1. Pagi ini telah menyelesaikan draft yang hampir disimpen 2 bulan. Anjay banget, rasanya seneng kayak habis mutusin keputusan pacar yang mau mutusin kita :')

    Turut bersuka cita atas hilangnya domain blog lu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jahaaaaaat ahahahah lo pasti ga bisa bayangin ekspresi gue pas liat blog gue ilang bang

      Hapus
  2. Klo domain udah kadaluwarsa tapi hostingnya belom kan tetep bisa diakses datanya. Tapi lewat alamat IP, macamnya 200.100.0.2 itu..

    BalasHapus
  3. Hmmm, hal2 teknis kayak begini yg kadang bikin ngeblog jd malesin deeh :) Tapi yaaa teteup, kudu semangat ngeblog lah. Apalagi ikutan LigaBlogger eikeh :)

    @nurulrahma
    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  4. Ada sebuah pepatah yang sangat gue suka, Scripta manent, verba volant. Yang terucap akan hilang, yang tertulis akan abadi. Jadi... masih yakin gak mau menulis? Itu yang gue camkan dalam diri gue sendiri. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh juga tuh pepatahnya. Sip siiiip

      Hapus