2015: TAUN GILA

by - 11.53

Catatan akhir 2015 ini bener-bener wonderful, mengingatkan gue sama masa-masa sekolah yang gokilnya ga ketulungan. Taun 2015 adalah taun kejutan buat gue. Banyak banget kejadian ga terduga yang gue alami sepanjang taun 2015 dari awal Januari sampe Desember ini. Pengalaman-pengalaman unik, pencapaian dan kegagalan, peristiwa ga ngenakin, moment-moment ngeres, semuanya ada dan semuanya patut banget gue syukuri.

Hal pertama yang gue syukuri dari 2015 ini adalah gue dan orangtua serta keluarga masih dikasih kesempatan hidup. Yup. Ada yang dateng, ada yang pergi. Ada yang lahir, ada yang dijemput sama malaikat Izrail. Serem juga kalo ngebayanginnya. Bulu paha gue sampe berdiri. Tapi alhamdulillah banget, Allah masih sudi ngasih kami semua napas cuma-cuma. 

Kayak yang gue bilang. Ada kesenangan ada kesedihan. Taun ini gue kehilangan seorang sahabat yang gue sayang. Semoga diterima di sisiNya, bro. Yakin gue, sakit yang lo derita itu tiket masuk surga. Aamiin.

Selain kehilangan seseoang, gue juga kehilangan produktifitas. Taun ini jumlah postingan di blog gue menurun drastis. Ga tanggung-tanggung. Kalo taun 2014 gue bisa nulis sampe 303 postingan, taun ini gue pasrah cuma bisa nulis 150an tulisan. Parah amat sampe merosot gitu. Tapi bukan gue kalo ga bisa ngeles. Gue fokus untuk hal-hal lain yang bikin gue ga bisa total sama blog. 

Alasan nomor satu adalah fokus skripsi. Thank God gue bisa kelarin sesuai target. Gue dikasih dosen super wow, inspiratif dan ga nyusahin mahasiswanya. Beliau ngasih banyak banget masukan berharga yang akan gue inget sampe bodi gue peot. Beda banget sama gebetan yang cuma bisa ngasih harapan palsu atau mantan yang cuma piawai ngasih utang di warteg. Ga banget. Awalnya jiper bin keder. Kenapa? Pas sidang hanya gue satu-satunya di angkatan gue yang dapet penguji terkiller nomor wahid di kampus. Ajegileeee kenapa cuma gue coba? Kenapa???

Tapi semua ada hikmahnya. Ada yang salah dikit, dosen penguji langsung ngasih solusi tokcer biar ke depannya saat gue thesis, hal-hal keliru di skripsi gue bisa diantisipasi. Ada okenya juga gue dapet penguji killer. Biasanya bakal adil ngasih nilai dan ga gampang luluh dengan analisa abal-abal. Akhirnya gue sujud sukur karena lulus plus wisuda pake cum laude dan ditawarin ngajar di kampus. Ga sia-sia gue menomorduakan blog kesayangan. Ada bayaran yang lumayan oke yang gue dapetin. Meski jelek-jelek gini, paling ngga, ada yang bsa gue kasih sama orangtua. Kasian, tiap hari direpotin terus sama anak kurang ajar macam gue.

Hal selanjutnya yang gue anggap wonderful di taun ini adalah bisa jadi manusia multitasking. Blog, skripsi dan naskah novel dikerjain barengan dan kelar hampir berbarengan pula. Soal diterbitin apa ngga, gue kagak tau hahaha. Tapi seriusan ga gampang. Gue sempet cacingan dan kejang-kejang kesurupan. Ini semua gara-gara someone yang tiba-tiba hadir di kehidupan gue. Orangnya ngeselin, bengis, kadang ganteng kadang lucu, kadang aneh kadang tingkahnya gue benci. 

Katanya mau cepet kelar kuliah. Tapi skripsi aja males ngerjain. Mau jadi apa lo? Curut?

Blog lo sekarang cuma segitu doang jumlahnya? Liat tuh orang-orang. Pada rajin. Mau jadi apa lo? Curut? (Curut lagi).

Mana naskah yang katanya mau cepet dikelarin? Jadi tutup orson aja gih! 

Kalo gue orangnya gampang jatoh mental, kalimat-kalimat kayak gitu bakal sukses bikin ilfil dan putus asa. Siapa dia berani amat ngata-ngatain gue kayak gitu? Gue ogah jadi tutup orson! Gue kan bungkus pembalut. Eh.

Tapi justru gue tau maksud kata-kata si someone dengan ngebacot kayak gitu. Gue jadi punya motivasi dan nunjukkin ke dia kalo gue bisa. Gara-gara dia juga, gue yang trauma berenang bisa berenang karena diajarin dengan sangat sabar dan telaten galak pake teriak-teriak. Berasa lagi di kamp konsentrasi. Gara-gara dia juga, gue yang tadinya benci nanas jadi suka makan nanas. Gue dicekokin sampe muntah. Bayangin. Someone special gue ga kalah kejam sama Hitler! Dasar kagak waras!

Gara-gara manusia kurang ajar itu pula gue bisa dateng ke acara Comic Con dan Festival Film Jepang. Taun lalu gue ada di Bandung jadi ga bisa ngikutin event gede kayak gitu yang sebenernya udah gue pengin sejak lama. Kapan lagi liatin cosplayer keren dan acara gokil di sana? Kalo di Bandung dan harus ke jakarta lumayan susah dapet izin karena ga ada yang nganter. Mau minta dianter kang ojek, gue khawatir pantat gue kempes akibat duduk di motor berjam-jam. Tapi taun ini akhirnya event yang diadain setaun sekali itu bisa gue liat. Seru abis!

Blom kelar, nih. Gue dikasih kesempatan dapet beberapa buku gratisan dari beberapa giveaway dari blogger-blogger kece. Seneng banget pastinya. Yang gratisan emang woke. Koleksi buku jadi nambah, selain buku TTS dan stensilan. Makasih ya para blogger. Kalian beneran motivator sejati!

Pengalaman baru gue nambah juga, guys. Gue bisa travelling mensyukuri dan mengagumi ciptaan Tuhan di alam bebas dan terbuka. Danau, gunung, pantai, gue sambangin meski ga terlalu banyak. Itu udah cukup banget, kan dibayarin. Hahahaha mental gratisan banget gue dah. 

Taun ini gue mulai mempelajari olahraga memanah. Si someone sengaja beliin gue satu set peralatan memanah biar gue bisa nancepin anak panah ke kepala mantan. Gue juga rutin latihan yoga dan belajar jadi tukang cukur. Wait. Tukang cukur? Iyes! Mungkin gara-gara muka gue mirip sama abang-abang tukang cukur di bawah pohon, si someone nantangin gue buat nyukurin rambutnya. Kalo potongannya kagak asik, gue harus traktir dia makan sushi sampe perutnya begah. Sial amat. Tapi untunglah dengan insting dan bakat mencukur gue yang tiba-tiba muncul, gue berhasil mencukur rambut dia tanpa ada kesalahan. Hore!!

Terus taun ini gue seneng-seneng mulu? Ngga juga. Sempet difitnah dan jadi omongan orang-orang di sosmed, sekaligus dibenci sama orang-orang yang ketemu gue aja belum, kenal gue aja ngga. Lucu, nyakitin, tapi gue belajar instospeksi dan gue percaya satu hal. Fitnah di mana-mana bakal terus jadi fitnah. Bakal terkuak cepet atau lambat. Dibawa asik aja. Bener-bener pengalaman unik.

2015 ini emang taun yang gila. Banyak yang asik, yang ngeselin, dan semuanya sangat berharga. Meskipun banyak keinginan ga tercapai, tapi kegagalan adalah bagian dari kesuksesan. Kata tukang cendol sih gitu.

You May Also Like

10 komentar

  1. Balasan
    1. Jiah judilnya ditulis ulang di komen kwkwkwk

      Hapus
  2. tahun 2015 lu emang gila banget sob.
    moga, tahun 2016 lu bisa nambah gila lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahaha demi apa gue didoain kayak gini woiiiii. Amiin. Eh.

      Hapus
  3. Keren gi, tapi yang bikin gue penasaran, emang masih ada yang jual buku stensil jaman sekarang, beli dimana, gue pengen :'v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elo. Masiiiih lo nyarinya di toko buku bekas, Leks. Ahahahaha ini malah ngajarin yang ga bener ya?

      Hapus
  4. moga tahun 2016 jadi waras ya
    amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh blom ada jaminan kalo yang itu

      Hapus
  5. Apaan, judulnya tahun GIla. "Entar beneran giman?" hahahaa

    Sepertinya 2015 emang jadi tahun yang keren dan GILA buat lo ya Agia, gue aja ngerasa seperti eveny. Apalagi, membahas skripsi dan pembimbingnya enak banget. "Ganti pembimbing yuk."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha ganti pembimbing maksudnya skripsi lagi? Ogah amaaaaat hahahaa

      Hapus