PAKSAISME

by - 21.31

Dipaksa atau terpaksa, ujung-ujungnya punya hasil yang rata-rata sama. Kagak enak. Tapi paling apes adalah mencintai dengan terpaksa atau dipaksa. Tadi sore gue reply salah satu temen yang ngetwit tentang mencinta karena sebuah keterpaksaan. Dahi gue langsung berkerut. Apa bisa kita mencintai dengan keterpaksaan?

Menurut gue yang namanya terpaksa, maksa atau dipaksa ga bakal menghasilkan sesuatu yang optimal. Jangankan mencintai, dipaksa suka sama sesuatu yang ga kita hindari setengah mati aja bakalan bikin dilema. Misalnya lo ga suka naek bajaj. Gebetan lo maksa lo naek gituan sepanjang perjalanan pulang. Nyampe rumah tulang lo pada patah. Gimana ga patah pas di jalan tabrakan dulu. Atau lo ga suka makan kue cucur, gebetan lo maksa lo makan kue cucur sebaskom. Sehari kemudian lo diopname. Bukan gara-gara kekenyangan, tapi karena kue cucurnya ternyata udah basi dan lo terserang penyakit kremian stadium lanjut.

Soal mencintai dengan terpaksa, gue masih ngerasa bingung. Emang ada manusia yang bisa mencintai dengan terpaksa? Ngebayanginnya udah menderita banget. Dipaksa itu sakit. Pedih. Perih. Sama kayak lo jejelin jempol kaki mantan ke lubang idung buat ngupil. Sobek. Berdarah. Mana sekarang biaya rumah sakit mahal gila, dollar naek, presidennya kayak gitu dan rakyat dipaksa tunduk. Ga enak banget. Apalagi soal mencintai yang berkaitan dengan hati. Edan bahasa gue.

Menurut gue, mencintai seseorang berarti membiarkannya terbang. Terbang di sini adalah memberi kebebasan tapi ingetin juga ke mana dia pulang. Bukan berarti ngebebasin hal yang negatif, bukan juga memaksanya untuk terkekang tanpa bisa ke mana-mana. Ga kebayang ketika ada seseorang yang mencintai dengan terpaksa. Kalo udah jadi pasangan sah bakal bobo berdua, mandi berdua (optional), makan berdua, apa-apa bareng. Dengan kebersamaan yang ternyata di dalemnya terselip keterpaksaan adalah hal paling ngenes sedunia. Lebih ngenes dibandingkan ditikung temen padahal baru dua jam jadian. Duh.

Sekali lagi. Dipaksa atau terpaksa itu ga enak. Menurut kalian gimana, guys?

You May Also Like

12 komentar

  1. Lama nggak main ke sini eee... hahaha

    ngomongin keterpaksaan di dalam hubungan itu relatif kok yaa....
    tapi jujur, gue juga nggak bisa...
    pacaran itu sama-sama harus dilandasi tanpa adanya keterpaksaan...


    tapi yaa relatif, ada yang nggak suka dijodohin/terpaksa tapi sampe sekarang langgeng aja, adem ayem.....

    BalasHapus
  2. dipaksa ngapalin mutholaah biar dapet tasreh haris mantiqoh aja sakit brohh haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elu hahaha idupnya seputar tasreh sih hahahaha

      Hapus
  3. Dua duanya nggak enak.....hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha iya bener banget. Ga ada yang enak tu dua-duanya.

      Hapus
  4. Cinta memang gak boleh dipaksa. Tp akan ada tahap yg harus dilakukan dg sedikit pemaksaan

    BalasHapus
  5. Menurut gue sih saat baca tulisan ini, setiap dia yang tertahan pastinya melawan. Gak enak juga nahan perasaan terpaksa kalau lama-lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya. Ga bakal bisa tahan lama-lama kalo dipaksa mulu hahahaha

      Hapus
  6. jangan paksa kau donggg.. jangannn.. tolonggg :v

    wes mbuh pokoke ra enak dipaksa itu,,,

    BalasHapus