DADDY'S LITTLE GIRL

by - 22.24

Gue lagi kangen banget sama bokap. Udah sebulan gue ga pulang ke rumah bokap di Bandung dikarenakan kesibukan gue di luar kota. Akhir-akhir ni gue keingetan Papa (panggilan gue buat bokap). Pas gue telepon, ternyata bokap emang lagi ga enak badan. Pantesan inget mulu. Gara-gara bokap punya riwayat penyakit jantung, tiap denger dia sakit dikit gue suka langsung panik dan nge-sms ksatria baja hitam tapi selalu aja ga dibales. Untung sakitnya Papa cuma penyakit biasa. Dari kecil gue emang lebih deket sama bokap. Bagi gue, bokap itu keren dengan segala tingkahnya yang kadang absurd.

Bokap gue selagi muda suka banget travelling dan balap mobil bareng temen-temennya. Meski begitu, bokap ga pernah bolos kuliah dan lulus dengan nilai cemerlang. Kata bokap, laki itu emang harus bandel tapi otak jangan mandeg. Asal ga ngelanggar agama, hayu aja. Anehnya, tiap gue berkendara berdua bokap dan dia ngebut, gue selalu ngerasa aman. Mungkin bener kata orang. Kalau kita sayang dan cinta sama seseorang, kita akan percaya sama dia, aman bersama dia dan ga takut ngadepin apa pun di depan mata. Itu yang selalu gue rasakan tiap kali lagi berdua sama bokap. Alhasil pas gue nonton Fast and Furious dari pelem pertama sampe ketujuh, gue suka ngebayangin bokap kayak Vin Diesel yang lagi adu balap di jalanan. Bedanya bokap pas muda rambutnya gondrong, sedangkan Abang Vin botak dan licin.

Pas gue sakit pun, yang selalu pertama kali tanggap adalah bokap. Gue demam dikit, Papa langsung ngidupin mesin mobil dan antar gue ke rumah sakit. Bahkan waktu gue kena DBD, Tifus, Infeksi lambung dan kambuhnya tengah malem, bokap lah yang pertama kali tanggap dan langsung bawa gue ke UGD. Padahal kamar gue sama kamar bokap diapit sama dua kamar lain. Bokap kayaknya punya radar khusus yang langsung nyambung ke hati gue. Set daaah.

Bokap adalah cowok yang bisa dibilang lebih mengutamakan gue dibandingkan istrinya sendiri yang ga lain adalah nyokap gue. Tiap pulang kerja dan bawa sesuatu, nama gue duluan yang dipanggil. Bawa mainan atau makanan pun, selalu harus buat gue dulu. Bokap adalah cowok yang selalu bikin gue ngerasa penting, ngerasa nomor satu dan ga pernah membiarkan gue ada di posisi "yang terlupakan" atau "dicuekin. Kata dia, gue akan selalu jadi Daddy's little girl meski sekarang gue udah merit.

Papa: Kapan ke Bandung? Gue kangen.

Sms model gini nih, yang suka bikin gue baper. Gue juga kangen. Kangen dengan ga pernah ngambeknya Papa, kangen nonton berdua, makan berdua, berkendara berdua dan ga bilang-bilang ke nyokap. Pulang-pulang kami diomelin tapi cekikikan dan saling lirik ga jelas. Gue kangen dengan tingkahnya yang suka ngasal. Pas gue nonton tipi, selalu sengaja menghalangi pandangan dengan mondar-mandir. Katanya sih caper. Atau pas gue asik baca buku sambil duduk, sering banget gue dilempar sempak milik adek gue yang cowok. Meski udah dicuci, tetep aja jijay. Kalo udah gitu bokap malah kegirangan dan ngetawain gue.

Bokap gue asik, ngangenin, dan gue ga sabar ke Bandung pengin ketemu. I miss you like crazy, Dad.



You May Also Like

6 komentar

  1. sama gi,, gue lebih deket ke bapak daripada ibuk,, gue juga kangen bapak gue,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah sama, makanya beberapa hri ke depan gue rencana mau ke Bandung ni

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. Senang dapat berkunjung di halaman yang sangat luar biasa ini,salam kenal dan tetap semangat dalam menghasilkan tulisan-tulisan yang bermanfaat.

    BalasHapus
  3. ... laki itu emang harus bandel tapi otak jangan mandeg. Asal ga ngelanggar agama, hayu aja ... <<< setuju dg prinsip ini.

    BalasHapus