SKRIPSI GA KELAR-KELAR?

by - 17.30

Ngeliat judul di atas, mahasiswa tingkat sepuh biasanya udah galau duluan. Nulis skripsi emang ga segampang ngopas puisi dari google buat dikirim ke gebetan. Skripsi itu epik karena menyedot seluruh tenaga, pikiran, juga duit. Yang terakhir tentu jadi salah satu masalah krusial bagi mahasiswa yang untuk makan sehari tiga kali aja harus jual sempak dulu di pasar kaget. Prihatin.

Skripsi sebenernya susah-susah gampang dan bakal cepet beres kalo ga males. Sepintar apapun kita, sebagus apapun nilai kita di setiap mata kuliah per semester, kalo kerjaannya hanya ongkang-ongkang kaki dan mikirin mantan, dipastikan skripsi hanya akan kelar ketika negara ini terbebas dari generasi cabe-cabean dan korupsi. Keburu jompo.

Beberapa mahasiswa hampir putus tali beha asa dan bertanya-tanya kenapa skripsinya mandeg padahal hampir tiap hari nyari referensi dengan baca buku. Buku stensilan. Menurut gue, ada beberapa hal yang mungkin jadi penyebab tersendatnya skripsi. Satu, judul yang ribet. Skripsi bukan soal judul yang ribet biar dikata intelek. Judul yang sederhana tapi berbobot biasanya malah lebih gampang dikerjain. Nyari pasangan juga harusnya gitu. Mendingan yang simple tapi punya "something" daripada yang diliat dari luar kece badai tapi isi otaknya gorong-gorong semua. Coba kita cek beberapa judul skripsi simple tapi ngena di bawah ini:

Analisis Hubungan Jarak Jauh dan Minimnya Perhatian Pasangan Terhadap Indikasi Putus di Tengah Jalan

Pemaafan Bersyarat Sebagai Salah Satu Upaya Pembinaan Pasangan Agar Kesalahan Tidak Terulang Lagi

Komunikasi Antar Hati Terhadap Dinamika Komunikasi Jomblo dan Masyarakat Berpasangan 

Unsur-Unsur Non Fiksi Kumpulan Cerpen Bertemakan Mantan

Aplikasi Pencarian Jarak Terdekat Gebetan yang Belum Ditembak Oknum Jomblo

Nah, judul-judul seperti di atas meski panjang, namun sangat makjleb dan dekat dengan keseharian. Keresahan seharusnya menjadi sumber inspirasi agar skripsi tetap berjalan sampai akhir.

Dua, males ngejar dosen. Dosen itu kayak cewek. Organisme ribet yang kalo diharepin kagak nongol, pas dateng malah bikin pusing. Tapi tetep aja kudu disamperin karena kita yang butuh. Ngejar gebetan sampe ngesot aja tahan, ngejar dosen yang bikin paru-paru kisut harus bisa tahan juga, guys. Percayalah, kalo serius, semua akan pake toga pada waktunya. 

Tiga, sibuk pacaran. Ini sedang terjadi sama salah satu temen gue. Akibat pacaran mulu, skripsi yang harusnya kelar dari taun lalu kini ga jelas gimana nasibnya. Prioritas seorang mahasiswa bukan hanya mencari dedek-dedek gemes dan telat masuk kelas, tapi juga skripsi. Relationship bisa nunggu, tapi lulus sebaiknya ga tertunda hanya karena sesuatu yang sebenernya bisa ditangani. 

Cowok: Yank, mungkin untuk sementara ini kita ga usah ketemu. Aku mau barengin Sun Go Kong ke barat buat nyari kitab suci. Kitab Kamasutra.

Cewek: Apaaaa???

Cowok: Ehh...maap. Maksudku, aku mau fokus ngerjain skripsi.

Cewek: Terus aku dicuekin gitu?

Cowok: Ini demi masa depan kita, sayang. Selama aku pergi, titip si Bleki ya?

Cewek: Berapa lama aku harus nunggu kamu dapetin kitab kamasutra? Eh...maksudnya sampe kapan harus nunggu skripsi kamu beres?

Cowok: Kalo lancar, setaun. Kalo macet, tiga sampe lima taunan lah...

Cewek: Mati aja lu!

See? Skripsi barengan pacaran kasusnya bisa kayak gitu. Jodoh ga bakalan ke mana, tapi tetep diusahain. Fokus dan rajin biar lulus dalam waktu yang ga terlalu lama bakal ngebuktiin seberapa serius seorang mahasiswa mengedepankan prioritas untuk menggapai prioritas yang lain. Asek.

Empat, doa dan usaha yang kurang kenceng. Usaha tanpa doa sama kayak minum cendol pake sedotan aqua gelas. Repot. Doa tanpa usaha, kayak ke kampus tanpa pake sempak. Semriwing berangin kurang greget gimana gitu. Jadi, semua harus sejalan beriringan dan ga boleh timpang. Tinggalkan dulu aktifitas ngintip cewek mandi. Simpen dulu amarah tertahan akibat dilukai mantan. Jangan terpancing. Selesaikan apa yang di depan mata biar nantinya ga ke-tete-ran. 

Gimana? Ada yang mau nambahin?




You May Also Like

14 komentar

  1. Wah judul skripsinya hebat banget. Penelitiannya pasti butuh waktu yg panjang dengan metode perhitungan T square hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Butuh nyawa tambahan hahahaha baru bab 3 udah sekarat

      Hapus
  2. Penyakit saya dulu itu yang kedua, malas ngejar dosen. Bawaannya sok idealis, anti birokrasi, tapi jadinya skripsi nggak kelar-kelar... jangan dicontoh hehehe...

    BalasHapus
  3. bener tuh, liat judulnya aja langsung galau

    BalasHapus
  4. jadi pengen curhat gue mbak kalau baca tentang ini :"

    BalasHapus
  5. males ngejar dosen, yg dikejar nongkrongnya di luar pulau mulu :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru gebetan udah LDR...sabar, nak...

      Hapus
  6. Salah satu penyebab utama lamanya skripsi kelar itu kebanyakan Gabut plus kebanyakan acara kampus. Misal UKM-UKM kampus..

    Untung aja skripsiku udah kelar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kl gue acara kampus ga ngaruh bro. Tapi emang skripsi gue lama ngerjainnya, target empat bulan eeh molor jadi 6 bulan.

      Hapus
  7. Semangat ya yang lagi skripsian!! Skripsi tu asik loh.. cuma, ya... emang ribetin sih.. tapi, alhamdulillah dapet dosen yang portable, jadi bisa dibawa pulang kemana2..

    engga lah, bisa dikontakin kapan saja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahha woi gue udah wisuda bulan juni kaliiii skripsi mah udah lewaaat

      Hapus