JOMBLO PELIT

by - 19.27

Menjadi jomblo bukan kesalahan. Menjomblo punya beberapa efek positif. Bisa lebih fokus kuliah atau kerja, lebih fokus ngurusin kandang ayam, melatih kesabaran, menghemat pengeluaran karena ga usah nraktir cewek di resto mahal, juga meminimalisasikan baper dan kegalauan akibat terlalu lama sendirian.

Jomblo itu ada yang keren ada juga yang ngeselin. Misalnya jomblo alay yang tiap hari kerjaannya selfie di parkiran, jomblo lebay yang tiap hari meratap di temlen, jomblo baper, juga jomblo yang pelit ketika ditanya. Yang terakhir ini adalah tipe jomblo yang paling bikin gue eneg. Orangtua gue bilang jadi manusia itu ga boleh pelit. Kalo ada yang membutuhkan bantuan, bantuin. Ada yang nanya, ya jawab. Ada yang jomblo, ya doain supaya cepet dapet gebetan. Jangan lupa di puk-pukin biar keliatan dramatis.

Ada beberapa penyebab mengapa jomblo punya sifat pelit ga mau jawab ketika ditanya. Dia jadi lebih pelit daripada siapapun di dunia ini termasuk Paman Gober. Kepelitan seseorang mungkin memang diakibatkan oleh kejombloannya yang udah semi permanen. Udah ga ada gairah idup, kelewat sensitif sama orang-orang. Mungkin ketularan cewek yang lagi mens atau belom dapet kucuran dana buat bayar kosan. Bentar lagi jadi fosil. Tapi ini malah jadi lucu. Gimana mau dapet gebetan kalo udah jomblo, pelit pula?
Tapi menurut gue, alasan kuat mengapa jomblo pelit ga mau jawab pertanyaan apapun saat ditanya adalah akibat keseringan ditodong dengan kalimat "Kapan kawin?" maka timbullah rasa bosan luar biasa. So, apapun pertanyaannya, minumnya teh botol sosro. Eh maksudnya apapun pertanyaannya, gue kagak mau jawab. Gitu kata jomblo pelit.

Cewek: Mas, maaf mau nanya. Angkot ke Lebak Bulus yang mana ya?

Jomblo pelit: Cari aja di gugel, neng. Jangan males

Atau

Cewek: Mas, boleh minjem pulpennya?

Jomblo pelit: Tuh ada warung. Beli aja di sana

Atau

Cewek: Mas...

Jomblo pelit: Apa?

Cewek: Mati aja gih

Jomblo ga boleh pelit. Kalo ganteng sih, boleh. Keseringan ditanya kapan kawin atau kapan punya gandengan emang bikin kehidupan jomblo ga tenang. Serasa dikejar deadline skripsi yang ga juga beres. Akhirnya daripada repot jawab, mendingan cuek. Tapi, mblo...pelit ga usah dipiara. Miara burung aja ga keurus ini mau miara kepelitan. Kasian ntr burungnya layu kuyu dan ujungnya game over. Jadi inget lagunya Maudy Ayunda yang berjudul Bayangkan Rasakan. Liriknya gini nih:

Bayangkan...rasakan...bila semua berbalik kepadamu.

Gimana ya, perasaan jomblo pelit ketika nanya ternyata dicuekin?

Jomblo Pelit: Neng, maaf mau tanya...toilet di mana ya? Saya bentar lagi cepirit, nih...tolong..

Cewek: Cari aja di gugel, Mas. Jangan males.

Jomblo Pelit: Apaaaa????


You May Also Like

12 komentar

  1. Kenapah oh kenapaaaaahh?????


    Oke maap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha serius bro makasih banget. Tadinya blank gitu ga ada ide.

      Hapus
  2. Cowo : "Mbak, emang iya Paman Gober tuh salah satu tokoh kartun jaman dulu?"

    Jomblo Pelit : Berisik, googling sana, taunya apa sih anak muda sekarang!!"

    Cowo : "Mi...miniooon.."

    BalasHapus
  3. Waduh, masih hidup orang kayak gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih, sehat walafiat lagi...suka ngobrol ama gue di temlen

      Hapus
  4. Untung aku jomblonya gak pelit-pelit amat jadi orang :)))

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. Astaghfirullah...bang ga boleh boong bang dosa ntar mantannya kena karma loh

      Hapus
  6. udah jomblo, pelit, banyak utang lagi hahaha gimna tuh gi? wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim ke ujungkulon aja dah Na yg kayak gitu mah

      Hapus